Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pengunduran diri pemerintah Inggris 50 Pengunduran diri teratas saat Perdana Menteri Boris Johnson berpegang teguh pada kekuasaan

Pengunduran diri pemerintah Inggris 50 Pengunduran diri teratas saat Perdana Menteri Boris Johnson berpegang teguh pada kekuasaan

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menghadiri konferensi pers selama KTT NATO di Madrid, Spanyol, 30 Juni 2022.

Eve Hermann | Reuters

LONDON – Lebih dari 50 anggota Parlemen telah mengundurkan diri dari pemerintahan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson sejak Selasa Revolusi yang belum pernah terjadi sebelumnya melawan pemimpin Dari dalam partainya terus berlanjut.

Setelah banyak pengunduran diri pada hari Rabu, lebih banyak menteri mengundurkan diri Kamis pagi, termasuk Menteri Irlandia Utara Brandon Lewis, Menteri Keuangan Helen Wheatley dan Menteri Keamanan Damian Hinds.

Hasil Berita Langit Ini menempatkan jumlah total keberangkatan di 55 pada 09:08 waktu London.

Pengunduran diri ke-50 George Freeman, menteri junior untuk ilmu pengetahuan, penelitian dan inovasi, terjadi sekitar pukul 07.20 waktu London. Sekretaris Pensiun Guy Opperman mengundurkan diri segera setelah itu.

Dalam surat pengunduran diri pedas kepada perdana menteri, Freeman mengatakan “puncak dari kurangnya transparansi dan keterbukaan Anda dengan Parlemen (dan kesediaan Anda untuk meminta menteri Anda menyesatkan Parlemen), penghapusan pilar utama Undang-Undang Menteri, dan penanganan Anda terhadap penunjukan Wakil Presiden Whip yang ternyata Anda tahu memiliki riwayat tuduhan penyerangan seksual, itu dilebih-lebihkan.”

“Ini sangat merusak kepercayaan dan penghormatan publik terhadap pemerintah, demokrasi, hukum, dan tradisi panjang partai besar ini sebagai partai standar, karakter, perilaku, integritas, tugas jabatan dan negara di atas kepentingan pribadi partisan,” dia menambahkan.

Johnson bertemu dengan sisa anggota kabinetnya pada Rabu malam, banyak di antaranya dilaporkan mendesaknya untuk mundur. Downing Street menolak berkomentar ketika dihubungi oleh CNBC. Perdana menteri sejauh ini menolak seruan untuk mengundurkan diri, bersumpah untuk “terus berjuang”.

Tetapkan rekrutan baru secara bergantian di PM

Kanselir Nadim Zahawi, yang diangkat pada hari Selasa setelah pengunduran diri Rishi Sunak, juga secara terbuka meminta perdana menteri untuk mundur pada Kamis pagi, mengungkapkan bahwa dia dan menteri kabinet lainnya telah memberi tahu Johnson bahwa dia harus “pergi dengan bermartabat”.

“Saya sedih dia tidak mendengarkan dan sekarang merusak pencapaian luar biasa pemerintah ini pada jam selarut ini,” kata Al-Zahawi dalam pesan publik Kamis pagi.

“Tetapi negara ini layak mendapatkan pemerintahan yang tidak hanya stabil, tetapi juga beroperasi dengan integritas. Perdana Menteri, Anda tahu dalam hati Anda apa hal yang benar untuk dilakukan, pergilah sekarang.”

Kemudian Menteri Pendidikan baru Michelle Donelan, yang ditunjuk menggantikan Zahawi yang dipromosikan pada Selasa, menjadi pengunduran diri ke-54.

Dia mengatakan kepada Johnson dalam sebuah surat, “Saya tidak melihat cara di mana Anda dapat melanjutkan jabatan, tetapi tanpa mekanisme formal untuk menghapus Anda, tampaknya satu-satunya cara yang dapat dilakukan adalah bagi mereka yang tetap di pemerintahan untuk memaksa tangan Anda. “

Johnson telah terlibat dalam serangkaian skandal dan tuduhan menyesatkan publik, tetapi masalah terakhir bagi banyak anggota parlemen adalah anggota parlemen Konservatif Chris Pincher. Mantan wakil presiden itu ditangkap, pekan lalu, di tengah tuduhan bahwa dia meraba-raba dua pria saat mabuk di klub anggota pribadi.

Johnson meminta maaf pada hari Selasa karena menunjuk Whip Pincher sebagai wakil ketua partai – peran utama dalam partai – meskipun mengetahui penyelidikan atas perilakunya pada 2019.

Pengungkapan bahwa Johnson mengetahui tuduhan pelanggaran terhadap Pincher sebelum pengangkatannya, dan seringnya perubahan ke baris berikutnya dari No. 10, menyebabkan pengunduran diri dua pejabat tinggi pada Selasa malam, Kanselir Rishi Sunak dan Menteri Kesehatan Sajid Javid.

Dalam pidato pengunduran dirinya kepada Parlemen pada hari Rabu, Javid, yang juga mantan penasihat, mengatakan bahwa “menginjak tali antara kesetiaan dan integritas menjadi tidak mungkin dalam beberapa bulan terakhir.”

Johnson nyaris lolos dari mosi tidak percaya dari anggota parlemen Partai Konservatif bulan lalu, tetapi banyak dari mereka yang pernah mendukung kepemimpinannya kini telah membuang dukungan mereka.

Matt Beach, direktur Pusat Politik Inggris di Universitas Hull, mengatakan kepada CNBC Kamis bahwa tantangan Johnson kali ini berbeda karena “persentase besar dari suara gaji pemerintah” yang telah mengundurkan diri, mencirikan situasinya sebagai “sangat seismik”. “.

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan segera diperbarui.

READ  Ledakan Masjid di Kabul: Sedikitnya 10 Orang Tewas, Banyak Lagi Yang Ditakuti