Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penggerak kendaraan listrik Indonesia mengandalkan batu bara

Penggerak kendaraan listrik Indonesia mengandalkan batu bara

Indonesia berupaya meningkatkan penggunaan kendaraan listrik (EV) dalam upaya mengurangi ketergantungan terhadap bahan bakar fosil. Namun, ketika jaringan ditenagai oleh batu bara, ini tidak berhasil.

Sejak 2019, pemerintah mengeluarkan beberapa kebijakan untuk mendukung sektor kendaraan listrik, menyasar angkutan umum dan baru-baru ini sepeda motor dan mobil.

A “Hari yang menyenangkanMenteri Perhubungan Budi Karya Sumathi yang dirancang untuk mempromosikan kendaraan listrik di Jakarta November lalu menjelaskan bahwa strategi pemerintah adalah melistriki angkutan umum dan kendaraan pemerintah serta memperbanyak stasiun pengisian dan fasilitas pertukaran baterai. Pada 21 Maret tahun ini, pemerintah mengumumkan batasan Insentif Untuk mendorong penyerapan EV termasuk subsidi dan insentif pajak.

Menurut Kementerian Perhubungan InformasiKendaraan listrik yang terdaftar di negara tersebut pada tahun 2022 meliputi 22.942 sepeda motor, 4.904 kendaraan roda empat, 280 kendaraan roda tiga, 56 bus, dan enam kendaraan kargo.

Kementerian Energi setidaknya bertujuan Dua juta Mobil listrik dan 13 juta sepeda motor listrik pada tahun 2030.

Budi Prawara, Kepala Badan Riset Elektronika dan Informatika Badan Riset dan Inovasi Nasional, mengatakan ada peningkatan kesadaran di kalangan konsumen tentang efisiensi kendaraan listrik dan pengurangan polusi yang disebabkan oleh kendaraan.

Tren global adalah pertumbuhan EV. Pada tahun 2021, jumlah EV di jalan meningkat tiga kali lipat dari tahun 2018. Global EV Outlook 2022.

jaringan kotor

Pada November 2022, pada KTT G20 di Bali, Indonesia menyepakati paket bantuan keuangan senilai US$20 miliar dari negara maju yang dipimpin AS dan Jepang. Kemitraan Transisi Energi yang Adil diharapkan dapat membantu mempercepat transisi Indonesia dari tenaga batu bara menuju alternatif rendah karbon.

Namun, detailnya masih dikerjakan Kolaborasi Ini bertujuan untuk memajukan target emisi sektor listrik nol bersih negara dalam 10 tahun, dengan total emisi sektor listrik mencapai puncaknya pada tahun 2030 dan emisi nol bersih di sektor tersebut pada tahun 2050. Pemerintah berencana untuk mempercepat penggunaan energi terbarukan, dengan target penggunaan energi terbarukan minimal 34% dari seluruh pembangkit listrik pada tahun 2030.

READ  Kode Etik Laut China Selatan Harus 'Bisa Diterapkan' - BeritaBenar

Direkomendasikan

Namun, para kritikus melihat celah dalam kesepakatan tersebut, yang berarti negara tersebut akan terus meningkatkan tenaga batubara, merusak manfaat potensial, seperti pengurangan emisi dan udara yang lebih bersih, yang dapat dihasilkan dari peralihan ke EV.

Di bawah kemitraan tersebut, Indonesia setuju untuk menghentikan rencana pembangunan pipa pembangkit batubara termasuk Dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik 2021–2030. Juga, Dr. Ahmad Shahram Edianto, Peneliti Asia Power di Ember menunjukkanTidak perlu menutup pembangkit batu bara yang sedang dibangun atau pembangkit off-grid “captive” yang melayani industri.

“Terlalu banyak pengecualian,” kata Rere Cristando, manajer kampanye pertambangan dan energi di Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI). “Dia menunjuk pada pengecualian semua pembangkit yang mendukung rencana strategis nasional. Selain itu, tidak ada penjelasan tentang rencana pensiun dini pembangkit listrik.

Per Januari tahun ini, kapasitas pembangkit listrik berbahan bakar batubara yang beroperasi di Indonesia sebesar 40,6 gigawatt (GW), meningkat 54% dari tahun 2015. Menurut Rencana Bisnis Distribusi Tenaga Listrik, ini akan semakin meningkat dengan konstruksi pada tahun 2030. Pembangkit listrik batubara 13,8 GW.

Proyek ini akan menyediakan sebagian besar kapasitas listrik sebagai energi “baru” dan terbarukan, setara dengan 20,9 GW atau 51,6% dari kapasitas terpasang. Tetapi rencana kapasitas listrik tenaga batu bara baru mendorong rencana itu menjauh dari tujuan pengurangan emisi.

“Proyeknya hijau tapi tidak hijau,” kata Tata Mustaya, kepala kampanye iklim dan energi Greenpeace Indonesia.

“Porsi 42%. [coal] Pembangkit listrik akan membebani kita dalam 30-40 tahun ke depan,” tambah Mustaiah. “Kita harus bergerak cepat untuk menghentikan krisis iklim.”

kendaraan rendah emisi

Sektor transportasi Indonesia diperhitungkan 157 juta ton CO2 pada tahun 2019, atau 27% dari emisi nasional. Menurut Kementerian Energi, sektor ini mengkonsumsi lebih banyak energi daripada sektor lainnya, terhitung 45,8% dari total nasional pada tahun 2021. Informasi.

READ  Indonesia memberlakukan pajak hiburan yang tinggi untuk membuat frustrasi para pelaku industri perhotelan

Konsumsi energi primer Indonesia sangat bergantung pada energi fosil, dengan 90% terbagi antara batubara (40%), minyak (33%) dan gas (17%). Tinjauan Statistik BP Energi Dunia 2022.

Direkomendasikan

Konversi energi menawarkan jalan keluar dari masalah ini. Indonesia akan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 31,9% pada tahun 2030, atau 43,2% dengan bantuan internasional. Rencana iklim baru Itu diserahkan ke PBB pada September 2022. Selain itu, negara menargetkan emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal.

Kementerian Energi percaya bahwa peralihan ke EV sangat penting jika komitmen iklim ini ingin dipenuhi. Berdasarkan perhitungannya, mengganti satu juta mobil berbahan bakar minyak dengan EV pada 2025 akan mengurangi emisi CO2 sebesar 3,2 juta ton per tahun. Sedangkan mengganti 900.000 sepeda motor dengan model listrik akan mengurangi emisi sebesar 0,6 juta ton per tahun.

2022 Erifin Tasrif di Jakarta pada 20 November, Erifin Tasrif mengatakan, “Jika 140 juta kendaraan berbahan bakar minyak diganti dengan kendaraan listrik, kita mengurangi emisi CO2 sebanyak 100 juta ton setiap tahun.

Ada kontradiksi dalam rencana kendaraan listrik. Sebab, 60% sumber energi primer masih berbasis batu bara.

Bhima Yudhisthira, Direktur Eksekutif, Pusat Studi Ekonomi dan Hukum

Menurut Tasrif, peralihan ke EV menjadi penting karena jumlah kendaraan berbahan bakar minyak semakin meningkat, begitu juga dengan kebutuhan akan minyak. Berdasarkan Informasi Dari Kementerian ESDM, cadangan minyak Indonesia diperkirakan masih bisa bertahan 9,5 tahun.

“Berbeda dengan permintaan BBM, migas nasional mengalami peningkatan [extraction] Seiring bertambahnya usia sumur, mereka terus menurun. Jadi impor kita meningkat dan subsidi semakin besar,” kata Arifin.

READ  Indonesia Seimbangkan Pertumbuhan dan Perlindungan Konsumen dalam Transformasi Digital - OpenGov Asia

Pada September 2022, Presiden Joko Widodo dinyatakan Kenaikan subsidi BBM dan anggaran kompensasi. Karena tahun ini jumlahnya mencapai 502,4 triliun rupiah (US$33 miliar) atau tiga kali lipat. Presiden mengatakan, peningkatan ini masih dimungkinkan di masa mendatang.

Transportasi bersih membutuhkan jaringan yang bersih

Bhima Yudhishtra, direktur eksekutif kelompok riset Center for Economic and Legal Studies (CELIOS), menginginkan pemerintah menghentikan penggunaan tenaga batu bara dan meningkatkan investasi dalam energi terbarukan. Pensiun dini pembangkit listrik tenaga batu bara diyakini sebagai cara paling efektif untuk mengurangi emisi.

Dia mengutip A Laporan Mempercepat penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara seperti Cirebon-1, pembangkit listrik 660 megawatt di Jawa Barat, dapat mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 30 juta ton, setara dengan menghilangkan 800.000 mobil dari jalanan, menurut Asian Development Bank.

“Jadi, untuk mengurangi delapan juta ton emisi CO2… kita hanya perlu menutup 10 PLTU sekelas Cirebon-1,” kata Yudhishthira.

“Ada kontradiksi dalam rencana kendaraan listrik,” ujarnya merujuk pada ketergantungan negara pada batu bara. “Kalau ini tidak diubah, emisi dari kendaraan bermotor akan dialihkan ke pembangkit listrik,” tambahnya.