Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penggalian kuno mengarah pada penemuan reptil laut terbesar yang diketahui

Penggalian kuno mengarah pada penemuan reptil laut terbesar yang diketahui

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Tulang rahang besar yang ditemukan oleh duo ayah-anak perempuan yang mengumpulkan fosil di sebuah pantai di Somerset di sepanjang pantai Inggris adalah milik spesies yang baru ditemukan, kemungkinan merupakan reptil laut terbesar yang pernah berenang di lautan bumi.

Para ilmuwan menganggap paus biru adalah… Tumbuh hingga 110 kaki (33,5 meter), menjadi hewan terbesar yang pernah dikenal di planet ini. Namun reptil berusia 202 juta tahun ini, yang dikenal sebagai ichthyosaurus atau “kadal ikan”, kemungkinan besar bisa menyaingi ukurannya.

Tulang rahang ichthyosaurus, atau persegi panjang, adalah tulang panjang melengkung di bagian atas rahang bawah tepat di belakang gigi, berukuran panjang lebih dari 6,5 kaki (2 m). Para peneliti yakin makhluk yang disebut Ichthyotitan severnensis, atau “kadal ikan Severn raksasa” dalam bahasa Latin, memiliki panjang lebih dari 82 kaki (25 meter), atau panjang dua bus kota.

Justin dan Robbie Reynolds, yang tinggal di Braunton, Inggris, menemukan potongan pertama tulang rahang pada Mei 2020 saat mencari fosil di pantai Blue Anchor, Somerset. Ruby, yang saat itu berusia 11 tahun, melihat potongan tulang pertama, lalu dia dan ayahnya menemukan potongan tulang lainnya.

Penemuan luar biasa ini dapat memberikan lebih banyak pencerahan tentang peran raksasa prasejarah dalam sejarah evolusi dan ekosistem laut di mana ia tinggal, menurut Marcelo Perillo, seorang mahasiswa pascasarjana paleobiologi evolusi di Universitas Bonn di Jerman. Dia adalah salah satu penulis laporan baru yang menggambarkan penemuan yang muncul pada hari Rabu Majalah PLOS ONE.

Dekan Lomax

Dr Dean Lomax, Robbie Reynolds, Justin Reynolds dan Paul de La Salle (dari kiri) ditunjukkan dengan fosil yang ditemukan pada tahun 2020.

Didorong oleh gagasan bahwa penemuan fosil itu mungkin penting, keluarga Reynolds menghubungi Dr Dean Lomax, ahli paleontologi di Universitas Manchester dan Peneliti pada tahun 1851 di Universitas Bristol di Inggris. Lomax, pakar ichthyosaurus, telah menyebutkan beberapa spesies baru dalam sains dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Astronot Boeing Starliner terjebak di Stasiun Luar Angkasa Internasional sementara para insinyur di Bumi berpacu dengan waktu untuk memperbaiki berbagai masalah

Penasaran dengan fosil tersebut, Lomax menghubungi kolektor fosil Paul de La Salle, yang menemukan tulang rahang ichthyosaurus raksasa yang tampak sangat mirip pada Mei 2016. De La Salle menemukan tulang rahang pertama sekitar 6,2 mil (10 km) dari Devon di sepanjang pantai Lilystock.

Lomax, yang menjabat sebagai penulis utama laporan baru ini, dan rekan penulis De La Salle, mempelajari temuan sebelumnya bersama-sama dan Dia ikut menulis makalah pada bulan April 2018 tentang penemuan tersebutDicurigai bahwa itu mungkin milik spesies ichthyosaurus yang sebelumnya tidak diketahui. Namun para peneliti memerlukan bukti tambahan, dan tulang rahang kedua yang hampir identik menunjukkan peluang untuk memastikan kemungkinan adanya spesies baru.

“Keyakinan bahwa penemuan saya pada tahun 2016 akan memicu begitu banyak minat terhadap makhluk besar ini membuat saya gembira,” kata De La Salle. “Ketika saya menemukan tulang rahang pertama, saya tahu itu adalah sesuatu yang istimewa. Mendapatkan tulang rahang kedua yang menegaskan temuan kami sungguh luar biasa. Saya sangat bahagia.”

Reynolds, Lomax, De La Salle dan lainnya kembali bersama ke Blue Anchor untuk mencari suku cadang tambahan. Tim menemukan potongan-potongan lain yang cocok satu sama lain dengan sempurna, seperti menyelesaikan teka-teki.

“Ketika Robbie dan saya menemukan dua bagian pertama, kami sangat bersemangat karena kami menyadari ini adalah sesuatu yang penting dan luar biasa,” kata Justin Reynolds dalam sebuah pernyataan. “Ketika saya menemukan bagian belakang rahang, saya sangat senang karena ini adalah salah satu bagian yang membedakan penemuan awal Paul.”

Para peneliti memasang kembali tulang rahang tersebut pada Oktober 2022.

“Saya terkejut dengan penemuan ini,” kata Lomax dalam sebuah pernyataan. “Pada tahun 2018, tim saya (termasuk Paul de La Salle) mempelajari dan mendeskripsikan tulang rahang raksasa Paul, dan kami berharap suatu hari nanti spesimen baru ini akan terungkap. Dari tulang raksasa ini – disebut persegi panjang – yang memiliki bentuk dan struktur unik, saya menjadi sangat bersemangat.”

READ  Nenek moyang manusia di ambang kepunahan 900.000 tahun lalu: ScienceAlert

Tulang-tulang tersebut berasal dari akhir Periode Trias, periode yang dikenal sebagai “Rhaetian” ketika ichthyosaurus berenang di lautan dan dinosaurus menguasai daratan.

Lomax mengatakan tulang rahang yang baru ditemukan ini memiliki kualitas spesimen yang lebih baik dibandingkan yang pertama, dan menunjukkan ciri-ciri bentuk persegi panjang yang membedakannya dari spesies lain.

Tulang rahang Severnensis berasal dari sekitar 13 juta tahun setelah fosil ichthyosaurus raksasa dari spesies berbeda sebelumnya ditemukan di Kanada dan Cina.

Ichthyosaurus, yang agak mirip dengan lumba-lumba modern, pertama kali muncul sekitar 250 juta tahun lalu. Seiring berjalannya waktu, beberapa diantaranya berevolusi untuk memiliki ukuran tubuh yang lebih besar, dan pada 202 juta tahun yang lalu, raksasa laut seperti Severnensis kemungkinan merupakan reptil laut terbesar.

Namun para ilmuwan percaya bahwa ichthyosaurus raksasa menghilang selama peristiwa pengasaman laut yang terjadi sekitar 200 juta tahun yang lalu, dan ichthyosaurus yang masih hidup tidak pernah tumbuh sebesar itu lagi sebelum mereka menghilang 94 juta tahun yang lalu.

Lomax mengatakan para peneliti menekankan bahwa diperlukan lebih banyak bukti untuk memastikan ukuran pasti Severnensis, dan mereka masih berharap untuk menemukan tengkorak atau kerangka lengkap di masa depan.

Rekan penulis Perillot dari Universitas Bonn mempelajari histologi, atau anatomi mikroskopis, tulang ichthyosaurus dan menemukan bahwa reptil tersebut kemungkinan besar masih tumbuh pada saat kematiannya, yaitu severnensis dewasa. Itu mungkin lebih besar dari paus biru.

Dekan Lomax

Tulang rahang raksasa yang hampir lengkap ditampilkan di sebelah tulang rahang (tengah dan bawah) yang ditemukan oleh Paul de La Salle pada tahun 2016.

Dia mengatakan histologi dapat mengungkap informasi biologis yang tersembunyi dalam fosil tulang, mengungkap bagaimana individu hewan berevolusi dan beradaptasi dengan gaya hidup khusus. Misalnya, beberapa ichthyosaurus memiliki tulang yang membantu mereka menyelam lebih dalam atau hidup di perairan dangkal.

“Dari jaringan kita juga bisa memahami seberapa cepat pertumbuhannya dan berapa lama pertumbuhannya; “Dalam kasus (Ichthyosaurus) kami tidak dapat melihat tanda-tanda yang meyakinkan mengenai terhambatnya pertumbuhan,” kata Perillo. “Hal ini mendukung gagasan bahwa jika hewan tersebut tidak mati, kemungkinan besar ia akan terus tumbuh, diperkirakan mencapai panjang 25 meter mengungkap rahasia mereka.”

READ  Satelit dan objek roket gagal bertabrakan hanya sejauh 20 kaki dalam apa yang akan menjadi 'skenario kasus terburuk'

Mengungkap sejarah reptil laut sangat penting untuk memahami ekosistem laut purba, kata Perillo, karena makhluk-makhluk ini menghuni lingkungan yang berbeda dan membentuk rantai makanan laut, sehingga menciptakan persaingan dan “spiral evolusi yang tidak pernah berakhir.”

Ia berkata: “Dari mereka kita dapat memahami bagaimana hukum evolusi membentuk kehidupan, dan apa yang menyebabkan kehidupan menjadi seperti sekarang ini.” “Kami dapat memahami bagaimana perubahan lingkungan berdampak pada komunitas ekologi dan memprediksi perkembangan ekologi di masa depan di lingkungan kita saat ini.”

Ahli paleontologi Mary Anning dan kakak laki-lakinya Joseph menemukan fosil ichthyosaurus pertama yang diketahui pada tahun 1811 dan 1812, beberapa dekade sebelum kata dinosaurus memasuki kosakata kita. Sejak itu, fosil lebih dari 100 spesies ichthyosaurus telah diidentifikasi di seluruh dunia.

Sergei Krasovsky

Ilustrasi yang menggambarkan bangkai Ichthyotitan Severnensis yang terdampar di pantai.

Penemuan pasangan Reynolds dan de La Salle ini akan segera dipajang di Museum dan Galeri Seni Bristol di Inggris.

“Sungguh menakjubkan menemukan bagian dari ichthyosaurus raksasa ini. Saya sangat bangga bisa berperan dalam penemuan ilmiah seperti ini,” kata Robbie Reynolds dalam sebuah pernyataan.

Lomax mengatakan dia senang bekerja dengan para kolektor fosil dalam beberapa tahun terakhir karena dia yakin paleontologi adalah bidang ilmiah di mana siapa pun dapat memberikan kontribusi yang signifikan.

“Bagi Ruby Reynolds, dia tidak hanya menemukan fosil penting ini, dia juga membantu memberi nama spesies reptil prasejarah raksasa,” kata Lomax melalui email. “Mungkin tidak banyak anak berusia 15 tahun yang bisa mengatakan itu! Mary Anning mungkin sedang dalam proses. Tapi, apakah Ruby mengambil jalur paleontologi atau sains atau tidak, yang penting adalah dia, Justin, dan Paul telah berkontribusi signifikan terhadap Paleontologi dan pemahaman kita tentang dunia kuno.