Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kapan The Fed akan menurunkan suku bunganya? Meskipun perekonomian AS sedang melemah, mungkin nanti atau tidak sama sekali

Kapan The Fed akan menurunkan suku bunganya?  Meskipun perekonomian AS sedang melemah, mungkin nanti atau tidak sama sekali

WASHINGTON (AP) — Sejak Federal Reserve memberi isyarat pada musim gugur lalu bahwa suku bunga kemungkinan besar akan naik, para pedagang Wall Street, ekonom, pembeli mobil, calon pemilik rumah – hampir semua orang – mulai terobsesi dengan satu pertanyaan: Kapan… Menaikkan suku bunga? Akankah The Fed mulai menurunkan suku bunganya?

Namun kini, dengan perekonomian AS yang menunjukkan kekuatan yang mengejutkan, muncul pertanyaan berbeda: Akankah bank sentral memangkas suku bunga tiga kali pada tahun ini, seperti yang dilakukan Bank Sentral Eropa? The Fed sendiri sudah memperkirakannya – Atau bahkan dipotong sama sekali? The Fed biasanya hanya memangkas suku bunga ketika perekonomian tampak melemah dan membutuhkan bantuan.

Suku bunga yang lebih rendah akan mengurangi biaya pinjaman untuk perumahan, mobil dan pembelian besar lainnya dan mungkin menyebabkan harga saham lebih tinggi, yang semuanya akan membantu mempercepat pertumbuhan. Perekonomian yang lebih kuat juga dapat menguntungkan kampanye terpilihnya kembali Presiden Joe Biden.

Jumat Laporan Pekerjaan Populer March memperkuat gagasan bahwa perekonomian akan berjalan dengan baik dengan sendirinya. Pemerintah mengatakan pengusaha menambah lapangan kerja dalam jumlah besar pada bulan lalu – lebih dari 300.000 pekerjaan – dan tingkat pengangguran turun ke level terendah 3,8% dari 3,9%.

Beberapa analis menanggapinya dengan mengatakan bahwa hal terakhir yang dibutuhkan perekonomian saat ini adalah lebih banyak stimulus dari penurunan suku bunga.

“Jika datanya begitu kuat, mengapa harus dikurangi?” tanya Torsten Slok, kepala ekonom di Apollo Global Management, sebuah perusahaan manajemen kekayaan. “Saya pikir The Fed tidak akan memangkas suku bunga tahun ini. Jawabannya adalah (suku bunga) lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Pada bulan Maret, para pembuat kebijakan bank sentral – secara keseluruhan – telah memperkirakan tiga kali penurunan suku bunga pada tahun 2024, seperti yang mereka lakukan pada bulan Desember. Beberapa ekonom masih memperkirakan The Fed akan melakukan penurunan suku bunga pertamanya pada bulan Juni atau Juli. Tapi bahkan di Pertemuan Fed bulan laluNamun, terdapat beberapa celah yang muncul: sembilan dari 19 pembuat kebijakan memperkirakan hanya dua kali penurunan suku bunga atau kurang pada tahun 2024.

READ  California mengajukan gugatan antimonopoli terhadap Amazon

Sejak saat itu, data ketenagakerjaan pada hari Jumat, serta laporan positif yang menunjukkan output pabrik meningkat lagi setelah mengalami kontraksi selama berbulan-bulan, mengisyaratkan bahwa perekonomian sedang memperpanjang periode pertumbuhan sehat yang tidak terduga. Meskipun serangkaian kenaikan suku bunga The Fed pada tahun 2022 dan 2023, menyebabkan suku bunga hipotek dan biaya pinjaman lainnya menjadi lebih tinggi, perekonomian tidak sesuai dengan ekspektasi jangka panjang bahwa perekonomian akan melemah.

Tren seperti ini telah membuat beberapa pejabat The Fed gelisah. Meskipun inflasi telah turun tajam dari puncaknya, inflasi masih berada di atas target The Fed sebesar 2%. Pertumbuhan ekonomi yang pesat dapat memicu kembali tekanan inflasi, sehingga menghambat kemajuan yang telah dicapai.

di dalam Sejumlah besar khotbah Pekan lalu, beberapa pejabat Fed menekankan bahwa tidak ada kebutuhan untuk menurunkan suku bunga dalam waktu dekat. Sebaliknya, mereka mengatakan bahwa mereka memerlukan lebih banyak informasi tentang ke mana arah perekonomian.

“Masih terlalu dini untuk berpikir mengenai penurunan suku bunga,” kata Presiden Fed Dallas Lori Logan dalam pidatonya. “Saya perlu melihat resolusi atas ketidakpastian lebih lanjut mengenai jalur ekonomi yang kita jalani.”

Raphael Bostic, presiden Federal Reserve Bank of Atlanta, mengatakan dia lebih memilih untuk menurunkan suku bunga sekali saja pada tahun ini – dan tidak sampai tiga bulan terakhir. Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari membuat harga saham anjlok pada Kamis sore setelah meningkatkan kemungkinan bahwa The Fed tidak akan menurunkan suku bunga sama sekali tahun ini.

“Jika kita terus melihat pertumbuhan lapangan kerja yang kuat, jika kita terus melihat belanja konsumen yang kuat dan pertumbuhan PDB yang kuat, hal ini menimbulkan pertanyaan di benak saya, 'Mengapa kita menurunkan suku bunga?'” kata Kashkari.

READ  Dow turun 500 poin karena kekhawatiran perbankan menyebar

Namun, perekonomian dan lapangan kerja yang kuat, tidak serta merta mencegah penurunan suku bunga. Ketua Fed Jerome Powell dan pejabat lainnya, seperti Loretta Mester, presiden Fed Cleveland, telah menekankan bahwa faktor kunci dalam keputusan Fed untuk menurunkan suku bunga adalah kapan — atau apakah — inflasi akan melanjutkan penurunannya ke angka 2% yang ditetapkan bank sentral. sasaran. . . Mereka menunjukkan bahwa perekonomian berhasil tumbuh pesat pada paruh kedua tahun 2023 meskipun inflasi terus menurun. Inflasi itu wajar 2,5% sekarang, menurut ukuran pilihan The Fedturun dari puncaknya sebesar 7,1%.

Namun, pada bulan Januari dan Februari, harga-harga “inti” – tidak termasuk biaya pangan dan energi yang berfluktuasi – naik lebih cepat dibandingkan target The Fed, sehingga meningkatkan kekhawatiran bahwa inflasi belum sepenuhnya terkendali.

Oleh karena itu, laporan inflasi pemerintah yang akan datang akan diteliti untuk mencari tanda-tanda bahwa inflasi semakin menurun. Laporan Indeks Harga Konsumen pada hari Rabu diperkirakan menunjukkan bahwa harga inti naik 0,3% dari bulan Februari hingga Maret, tingkat yang secara umum terlalu cepat untuk disukai oleh The Fed.

Salah satu alasan Powell meragukan perekonomian dapat terus tumbuh meski inflasi menurun adalah karena pasokan pekerja meningkat dalam dua tahun terakhir. Tren ini memudahkan perekonomian untuk memproduksi lebih banyak dan menghindari kekurangan bahkan ketika permintaan tetap kuat. Hal ini juga membantu mengendalikan pertumbuhan upah dan harga.

Tingginya tingkat imigrasi dalam dua tahun terakhir, yang sebagian besar tidak sah, telah menyebabkan peningkatan signifikan dalam jumlah pekerja yang ingin mencari pekerjaan. Masuknya mereka ke pasar tenaga kerja sebagian besar mengakhiri kekurangan tenaga kerja yang mengguncang perekonomian setelah pandemi dan menyebabkan melonjaknya upah pekerja di sektor ritel, restoran, dan hotel.

READ  Harga minyak: Minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate naik setelah produsen OPEC mengumumkan pengurangan produksi

“Ada lebih banyak orang yang bekerja,” kata Powell pada sebuah diskusi di Universitas Stanford minggu ini. “Ini adalah perekonomian yang lebih besar, bukan perekonomian yang lebih ketat.”

Apakah tren peningkatan pasokan tenaga kerja ini dapat berlanjut pada tahun ini akan membantu menentukan langkah The Fed selanjutnya.

Dia masih berbicara dalam bahasa A Konferensi Federal Reserve Bank di San Francisco bulan laluPowell bahkan mengakui bahwa perekonomian yang sehat mengurangi urgensi penurunan suku bunga: “Perekonomian ini tampaknya tidak menderita karena tingkat suku bunga saat ini.”

Faktanya, Slok dan beberapa pejabat Fed percaya bahwa biaya pinjaman tidak menghambat perekonomian sebanyak yang terjadi di masa lalu. Hal ini karena dalam perekonomian saat ini, terdapat banyak tren yang dapat menjaga pertumbuhan, inflasi, dan suku bunga lebih tinggi dibandingkan dua dekade terakhir. Ini termasuk a Perekonomian yang lebih produktifDefisit anggaran pemerintah yang lebih besar dan kembalinya sebagian manufaktur ke Amerika Serikat, karena biayanya lebih mahal, dibandingkan di luar negeri.

“Sangat sulit untuk menyatakan bahwa The Fed harus memangkas suku bunga sama sekali – dan perdebatan mengenai kenaikan suku bunga lagi akan lebih meriah dibandingkan saat ini,” kata Thomas Simons, ekonom di broker Jefferies. “.