April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilu Iran: Pemilu pertama akan diadakan sejak protes yang terjadi di negara itu pada tahun 2022

Pemilu Iran: Pemilu pertama akan diadakan sejak protes yang terjadi di negara itu pada tahun 2022
  • Ditulis oleh Farnoush Amirshahi
  • BBC Persia

Komentari foto tersebut,

Pemilu ini berlangsung pada saat pihak berwenang di Iran melanjutkan kampanye represif mereka terhadap oposisi

Pemilu pertama Iran sejak protes anti-pemerintah secara nasional pada tahun 2022 akan diadakan pada hari Jumat.

Akan ada dua pemungutan suara terpisah: satu untuk anggota parlemen dan satu lagi untuk anggota Majelis Ahli, yang bertanggung jawab untuk menunjuk, memberhentikan dan mengawasi pemimpin tertinggi Iran, tokoh paling berkuasa di negara itu dan panglima tertinggi angkatan bersenjata. .

Pemilu dipandang sebagai ujian penting untuk mengevaluasi legitimasi sistem Republik Islam.

Apakah ada pilihan?

Di Iran, calon presiden, parlemen, dan Majelis Ahli harus mendapat persetujuan dari Dewan Wali, sebuah badan yang terdiri dari ulama dan ahli hukum, di mana individu yang ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi saat ini, Ayatollah Ali Khamenei, memainkan peran penting.

Pada tahun-tahun setelah sengketa pemilu presiden tahun 2009 – yang diikuti oleh protes jalanan yang meluas dan penindasan terhadap perbedaan pendapat dengan kekerasan – para kandidat yang melontarkan kritik sekecil apa pun terhadap cara pihak berwenang menanggapi protes, mendukung kandidat reformis, atau mempertanyakan integritas pemilu akan didiskualifikasi. . . Mereka termasuk empat mantan presiden dan beberapa tokoh politik terkemuka lainnya.

Komentari foto tersebut,

Mayoritas dari 15.200 calon anggota parlemen yang disetujui berasal dari partai politik konservatif

Dalam pemilihan parlemen mendatang, Dewan Wali mengizinkan 15.200 kandidat untuk mencalonkan diri untuk 290 kursi. Namun, hanya 30 kandidat dari kubu reformis yang mengajukan permohonan mereka disetujui, jumlah yang sangat rendah.

Partai Konservatif telah menguasai parlemen sejak tahun 2004 dan diperkirakan akan kembali berkuasa dalam jumlah yang sama.

Dalam pemilu parlemen sebelumnya, faksi reformis selalu berusaha mencari wakil yang dekat dengannya di antara calon yang disetujui. Mereka juga terus mendorong masyarakat untuk berpartisipasi dalam pemilu.

Kini, untuk pertama kalinya, mereka menyatakan bahwa mereka tidak dapat ikut serta dalam pemilu yang mereka anggap “tidak ada artinya, tidak kompetitif, tidak adil, dan tidak efektif dalam menjalankan negara.”

Apakah ini akan mengubah sesuatu?

Jika kebebasan sosial dan kondisi ekonomi penting bagi pemilih, pemilu hanya mempunyai peran kecil dalam mempengaruhi perubahan.

Pengambil keputusan utama dalam permasalahan ini bukanlah Parlemen atau Presiden, melainkan Pemimpin Tertinggi. Kebijakan luar negeri Iran, yang merupakan faktor utama yang mempengaruhi situasi ekonomi, diputuskan oleh Ayatollah Khamenei, dan dia tidak menunjukkan kesediaan untuk berkompromi atau menyimpang dari kebebasan sosial.

Saat ini, pemerintahan, parlemen, peradilan, dan Majelis Ahli berada di tangan individu yang disetujui oleh Pemimpin Tertinggi.

Hal ini, ditambah dengan pengecualian Dewan Wali terhadap kandidat reformis dan moderat, telah menyebabkan banyak orang memperkirakan jumlah pemilih yang rendah pada hari Jumat.

Perbandingan antara 11 pemilu parlemen yang lalu menunjukkan bahwa pemilu terakhir pada tahun 2020 menunjukkan tingkat partisipasi pemilih terendah, yaitu 42%. Partisipasi sebelumnya berada di atas 50%, dengan 62% tercatat pada tahun 2016.

Komentari foto tersebut,

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei memiliki keputusan akhir mengenai isu-isu utama

Pemilihan presiden terakhir pada tahun 2021 juga mencatat rekor jumlah pemilih terendah, dengan sekitar 49% masyarakat yang memenuhi syarat memberikan suaranya.

Sekitar 3,7 juta suara “tidak sah” juga diberikan – jumlah suara terbesar kedua setelah Ebrahim Raisi, kandidat pemenang, dan jumlah suara terbesar dalam pemilihan presiden mana pun sejak Revolusi Islam tahun 1979.

Pada saat partisipasi pemilih menurun, laju protes di Iran meningkat.

Dua gerakan protes nasional lainnya muncul pada tahun 2017 dan 2019, dan ditindas secara brutal oleh pemerintah.

Masalah lain yang menjadi perhatian pemerintah yang didominasi konservatif adalah bahwa para pendukung setia Republik Islam, yang biasanya berpartisipasi dalam pemilu, menjadi semakin kritis terhadap kebijakan-kebijakannya.

Kelompok ini, yang menjadi basis sosial dalam struktur kekuasaan Iran, kini mengatakan bahwa konsolidasi pemerintahan dan kebangkitan kekuatan revolusioner yang dianggap “selaras dengan kepemimpinan” tidak membawa perubahan atau reformasi.

Pidato para mahasiswa konservatif, yang kadang-kadang dibawa menemui Ayatollah Khamenei, dipenuhi dengan keluhan mengenai kondisi ekonomi dan sosial yang buruk, serta apa yang mereka lihat sebagai kebijakan pemerintah yang didasarkan pada kemanfaatan dan kelambanan terhadap Barat dan Israel.

Karena alasan ini, Pemimpin Tertinggi berupaya meningkatkan jumlah pemilih di antara para pendukungnya dengan menganggap pemilu sebagai masalah keyakinan agama. Dia berkata: “Pemilu adalah suatu kewajiban, dan siapa pun yang menentang pemilu berarti menentang Republik Islam dan Islam.”

Pihak berwenang berusaha menjamin bahwa pemilu akan berlangsung bebas dan adil, namun praktik lainnya masih meragukan hal ini.

Meskipun banyaknya iklan pemilu di jalan-jalan, suasana di Iran akhir-akhir ini kurang antusias, yang menunjukkan sikap apatis pemilih. Beberapa jajak pendapat pemerintah menunjukkan bahwa separuh responden tidak mengetahui bahwa ada dua pemilu.

Pemerintah dengan keras menekan protes tahun 2022 – yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini, seorang wanita muda yang ditahan oleh polisi moral karena mengenakan jilbab yang “tidak pantas”.

Ratusan orang tewas dan ribuan lainnya luka-luka. Banyak dari ribuan pengunjuk rasa yang ditangkap masih berada di penjara, beberapa di antaranya telah menerima hukuman berat, termasuk hukuman mati, setelah apa yang dikecam oleh aktivis hak asasi manusia sebagai “pengadilan pertunjukan.”

Komentari foto tersebut,

Ayatollah Khamenei telah menjadikan pemungutan suara pada hari Jumat sebagai kewajiban agama

Setelah protes-protes ini, suasana politik dan sosial menjadi lebih menindas dibandingkan sebelumnya.

Selain kampanye internal ini, situasi ekonomi yang terus memburuk setiap harinya membuat meja masyarakat kosong.

Bank Sentral Iran mengumumkan bahwa tingkat inflasi mencapai 56% pada bulan terakhir musim gugur, setelah tidak mempublikasikan angkanya selama enam bulan.

Pemerintah telah gagal memenuhi janji-janji ekonominya, dan kebijakan luar negerinya telah menimbulkan guncangan berturut-turut terhadap perekonomian Iran yang rapuh, yang sudah terbebani oleh sanksi keras yang dikenakan oleh negara-negara Barat terhadap program nuklir Iran.

Kondisi seperti ini semakin meningkatkan ketidakpuasan dan keputusasaan masyarakat.

READ  Pangeran Harry mengungkapkan jika dia disunat dalam buku harian 'Spear'