April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemberontakan tentara bayaran Rusia yang berumur pendek bisa berdampak luas bagi Putin

Pemberontakan tentara bayaran Rusia yang berumur pendek bisa berdampak luas bagi Putin

Pasukan pemerintah Rusia menarik diri dari jalan-jalan Moskow dan orang-orang berbondong-bondong ke taman dan kafe pada hari Minggu setelah pemberontakan singkat. Oleh pasukan bayaran yang telah melemahkan Presiden Vladimir Putin dan menimbulkan pertanyaan tentang kemampuannya untuk berperang di Ukraina.

Pawai pasukan Wagner ke ibu kota di bawah Yevgeny Prigozhin dan kesepakatan larut malam yang akhirnya menghentikan mereka sangat memengaruhi reputasi Putin sebagai pemimpin yang bersedia menghukum dengan kejam siapa pun yang menantang otoritasnya. Itu bisa membuka pintu bagi orang lain yang tidak senang dengan cengkeraman kekuasaan Putin selama dua dekade, terutama setelah invasi naasnya ke Ukraina..

Berdasarkan ketentuan perjanjian, Prigozhin akan pergi ke pengasingan di Belarusia Tapi dia tidak akan diadili, begitu pula pasukannya. Baik Putin maupun Prigozhin belum terdengar kabarnya sejak kesepakatan itu, yang ditengahi oleh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, diumumkan pada Sabtu malam.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyebut peristiwa akhir pekan itu “luar biasa”, mengingat bahwa 16 bulan lalu Putin tampak siap untuk merebut ibu kota Ukraina, dan sekarang dia harus mempertahankan Moskow dari kekuatan yang pernah dia lindungi.

“Saya pikir kita telah melihat lebih banyak retakan muncul di front Rusia,” kata Blinken di “Meet the Press” NBC.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan dengan tepat ke mana mereka akan pergi dan kapan mereka akan sampai di sana, tetapi kami pasti memiliki banyak pertanyaan baru yang harus dijawab Putin dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.”

Belum jelas apa arti perpecahan yang dipicu oleh pemberontakan 24 jam itu bagi perang. Tapi itu mengakibatkan penarikan dari medan perang beberapa pasukan terbaik yang berjuang untuk Rusia di Ukraina: pasukan Wagner Prigozhin, yang terbukti efektif dalam mencetak satu-satunya kemenangan darat Kremlin dalam beberapa bulan di Bakhmut, dan mengirim tentara Chechnya untuk menghentikan mereka melanjutkan. pendekatan ke Moskow.

READ  Pratinjau Pertunjukan Minggu: Tekanan meningkat pada Biden, Israel setelah serangan udara WCK

Kemajuan pesat pasukan Wagner yang sebagian besar tidak dilawan juga mengungkap kelemahan pasukan keamanan dan militer Rusia.

“Sejujurnya saya percaya bahwa Wagner mungkin telah menyebabkan lebih banyak kerusakan pada Angkatan Udara Rusia dalam beberapa hari terakhir daripada serangan Ukraina dalam tiga minggu terakhir,” kata Michael Kaufman, direktur studi Rusia di kelompok penelitian CAN, dalam sebuah podcast. .

Beberapa helikopter dan pesawat komunikasi militer dilaporkan telah ditembak jatuh oleh pasukan Wagner. Kementerian Pertahanan belum berkomentar.

Ukraina berharap pertempuran Rusia akan menciptakan peluang bagi pasukan mereka, yang berada pada tahap awal serangan balasan untuk merebut kembali wilayah yang direbut oleh pasukan Rusia.

Pertanyaan lainnya adalah apa yang akan terjadi pada Wagner Prigozhin secara umum. Kontraktor militer tersebut telah mengerahkan pasukan di beberapa negara yang diyakini memperjuangkan kepentingan Rusia.

Di bawah ketentuan perjanjian yang menghentikan gerak maju Prigozhin, tentara Wagner yang tidak mendukung pemberontakan akan ditawari kontrak langsung dengan tentara Rusia, menempatkan mereka di bawah kendali perwira militer yang coba digulingkan Prigozhin.

Phillips O’Brien, seorang profesor studi strategis di Universitas St Andrews di Skotlandia, mengatakan kesepakatan itu tampaknya merupakan pengaturan tergesa-gesa yang bertujuan melindungi Prigozhin dan melindungi keuangan keluarganya.

“Yang tidak kami ketahui adalah apakah dia menyelamatkan Wagner,” tulis O’Brien dalam buletin daringnya. “Tidak jelas berapa banyak tentara bayarannya yang datang bersamanya ke Belarusia, atau berapa banyak yang sekarang harus menandatangani kontrak dengan tentara Rusia.”

Dalam serangan kilat, pasukan Prigozhin pada Sabtu merebut dua pusat militer di Rusia selatan dan bergerak 200 kilometer (120 mil) dari Moskow sebelum mundur.

Dalam sebuah adegan yang menimbulkan ketakutan Putin akan pemberontakan rakyat, video yang diambil oleh Associated Press pada hari Sabtu di Rostov-on-Don menunjukkan orang-orang menyoraki pasukan Wagner saat mereka pergi. Beberapa berlari untuk menjabat tangannya saat dia pergi di kursi belakang sebuah SUV.

READ  Influencer Tik Tok Kanada meninggal dalam kecelakaan terjun payung

Gubernur distrik kemudian mengatakan bahwa semua pasukan telah meninggalkan kota. Kantor berita Rusia juga melaporkan bahwa otoritas Lipetsk mengonfirmasi bahwa pasukan Wagner telah meninggalkan daerah itu dalam perjalanan menuju Moskow dari Rostov.

Rostov tampak tenang pada Minggu pagi, dengan hanya jejak tank yang melapisi jalan sebagai pengingat para pejuang Wagner.

“Semuanya berakhir dengan baik, alhamdulillah. Dengan sedikit korban, saya kira. Good job,” kata salah satu warga yang hanya bersedia menyebutkan nama depannya, Sergei. Prajurit Wagner dulunya adalah pahlawan baginya, katanya, tapi Tidak sekarang. “Seharusnya tidak terjadi, tapi bagaimana akhirnya—terima kasih untuk itu!”

Di wilayah Lipetsk, warga tampak tidak terpengaruh oleh kerusuhan tersebut.

“Mereka tidak mengganggu apa pun. Mereka hanya berdiri diam di trotoar dan tidak mendekati atau berbicara dengan siapa pun.”

Jalan raya digali untuk memperlambat pawai, tetapi pada hari Minggu, jalan tersebut telah diaspal dan diaspal kembali.

Saat pasukan Wagner bergerak ke utara menuju Moskow, pasukan Rusia bersenjatakan senapan mesin mendirikan pos pemeriksaan di pinggiran kota. Televisi negara Chechnya di Chechnya melaporkan bahwa sekitar 3.000 tentara Chechnya ditarik dari pertempuran di Ukraina dan dilarikan ke sana pada Sabtu pagi.

Menjelang Minggu sore, pasukan telah ditarik dari ibu kota, dan orang-orang membanjiri jalanan dan berbondong-bondong ke kafe. Lalu lintas telah kembali normal dan penghalang serta pos pemeriksaan telah disingkirkan, tetapi Lapangan Merah tetap tertutup bagi pengunjung. Di jalan raya menuju Moskow, para kru memperbaiki jalan pada jam-jam panik sebelumnya.

Penyiar di stasiun televisi yang dikendalikan negara menggambarkan kesepakatan yang mengakhiri krisis sebagai pertunjukan kebijaksanaan Putin, menyiarkan rekaman penarikan tentara Wagner dari Rostov-on-Don untuk melegakan penduduk setempat yang takut akan pertempuran berdarah untuk menguasai kota. Orang-orang yang diwawancarai oleh Channel One di sana memuji penanganan krisis oleh Putin.

READ  Trump dengan marah mengklaim media berbohong tentang pujian publiknya yang berulang-ulang kepada Putin

Tetapi Institute for the Study of War yang berbasis di AS memperingatkan bahwa “Kremlin sekarang menghadapi keseimbangan yang sangat genting”.

“Kesepakatan itu adalah solusi jangka pendek, bukan solusi jangka panjang,” tulis institut tersebut, yang sejak awal mengikuti perang di Ukraina.

Prigozhin menuntut penggulingannya Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, yang telah lama dikritik oleh Prigozhin dalam keadaan sekarat atas cara dia melakukan perang di Ukraina.

Amerika Serikat memiliki intelijen bahwa Prigozhin telah mengumpulkan pasukannya di dekat perbatasan dengan Rusia selama beberapa waktu. Ini bertentangan dengan klaim Prigozhin bahwa pemberontakannya adalah sebagai tanggapan atas serangan militer Rusia di kamp lapangannya di Ukraina pada hari Jumat, yang menurutnya membunuh banyak anak buahnya. Kementerian Pertahanan membantah menyerang kamp.

Kemungkinan pemicu pemberontakan Prigozhin adalah permintaan Kementerian Pertahanan, yang didukung Putin, agar perusahaan swasta menandatangani kontrak dengannya paling lambat 1 Juli. Prigozhin menolak melakukannya.

___

Penulis Associated Press Danica Kirka di London dan Nauman Merchant di Washington berkontribusi pada laporan ini.

___

Ikuti liputan AP tentang perang di Ukraina di https://apnews.com/hub/russia-ukraine-war