Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemberontak telah membunuh warga sipil lainnya di provinsi Papua, Indonesia

Indonesia

Seorang penambang emas dibacok hingga tewas dan tiga lainnya terluka dalam dua serangan terpisah di daerah yang tenang

File foto ini menunjukkan anggota Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat dan Gerakan Papua Merdeka (TPNPB-OPM). (Foto: Facebook TPNPB-OPM)

Pada 10 Maret, polisi mengatakan satu orang tewas dan tiga lainnya terluka dalam dua serangan terpisah oleh kelompok pemberontak di provinsi Papua yang gelisah di Indonesia.

Juru bicara kepolisian Papua Komisaris Senior Ahmed Mustafa Kamal mengatakan dua serangan itu terjadi pada 7 Maret di desa Seratala di distrik Indo Jaya dan di desa Kumbalakuba di distrik Yakukimo.

Kamal mengatakan seorang penambang emas tewas oleh gerilyawan dan seorang lainnya terluka dalam serangan di Kumbalaguba.


Terima kasih. Anda sekarang telah berlangganan Newsletter Harian

Dia mengatakan dua lainnya yang terluka adalah pekerja konstruksi.

Saat yang terluka dirawat di rumah sakit setempat, sekitar selusin orang dapat melarikan diri dari para penyerang, kata Kamal, tanpa mengatakan sejauh mana luka-luka mereka.

Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat dan Gerakan Papua Merdeka (TPNPB-OPM) kemudian mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

“Tidak ada alasan untuk menyasar publik. Polisi dan tentara harus melindungi mereka jika mereka ingin memasuki daerah ini.”

Kelompok separatis juga bertanggung jawab atas pembunuhan 2 Maret terhadap delapan teknisi yang memperbaiki stasiun transceiver di daerah terpencil distrik Punkak Papua.

Pembela hak asasi manusia Theo Hezekim mengatakan serangan baru-baru ini mengindikasikan bahwa pemberontak meningkatkan serangan terhadap warga sipil dan pasukan keamanan.

“Mereka telah menyatakan beberapa daerah di luar batas dan berkomitmen untuk menegakkan ini,” kata ketua Yayasan Keadilan dan Hak Asasi Manusia Papua kepada UCA News. “Tidak ada alasan untuk menyasar publik. Jika mereka ingin memasuki wilayah ini, polisi dan tentara harus melindungi mereka.”

READ  Solusi logistik e-commerce Indonesia melindungi dana awal yang dipimpin oleh startup Fightship, East Ventures, dan Pinext

Menurut kelompok pemberontak, delapan teknisi tewas saat mereka memasuki zona terlarang.

Markus Haluk, Direktur United Liberation Movement for West Papua, mengatakan TPNPB-OPM menargetkan warga sipil karena personel polisi dan militer bertindak dengan pakaian sipil atau membantu pejabat sipil.

“Bagaimanapun, ini bukan alasan untuk menyasar publik,” katanya.

Artikel populer