Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemberi pinjaman multilateral yang berbasis di Beijing menangguhkan kegiatan terkait Rusia

Pemberi pinjaman multilateral yang berbasis di Beijing menangguhkan kegiatan terkait Rusia

Bank Investasi Infrastruktur Asia mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah menangguhkan semua operasi dengan Rusia dan Belarusia, contoh langka dari bank multilateral yang berbasis di Beijing, dengan alasan faktor geopolitik dalam keputusannya.

Penghentian pinjaman tampaknya mencerminkan pernyataan Bank Investasi Infrastruktur Asia tentang dirinya sebagai lembaga multilateral dengan basis pemegang saham global, daripada pernyataan yang mengutuk perang. Pemerintah Cina mendirikan bank tersebut sebagai alternatif pemberi pinjaman multilateral yang didukung oleh Barat, seperti Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia. China memegang sekitar 27% dari hak suara di bank yang memiliki presiden China.

Bank Dunia juga menangguhkan programnya di Rusia dan Belarusia. Regulator perbankan terkemuka China mengatakan minggu ini bahwa China tidak akan bergabung dengan sanksi yang dipimpin Barat terhadap Rusia.

Bank Investasi Infrastruktur Asia yang berusia enam tahun mengatakan akan “melindungi kesehatan keuangan bank, dengan latar belakang situasi ekonomi dan keuangan yang berkembang,” menurut laporan itu. Pernyataan di situs web bank.

Bank telah menyetujui dua proyek Rusia senilai total $800 juta, dari total 168 proyek AIIB yang disetujui senilai hampir $34 miliar, menurut pengungkapan proyek investasi di situs web bank. Dua proyek diusulkan untuk Belarus.

Rusia memainkan peran penting dalam mengelola bank. Ini memegang 6% dari hak suara, dan merupakan pemegang saham terbesar ketiga setelah Cina dan India. Sebagai salah satu dari 57 anggota pendiri bank, Rusia menempati kursi di dewan direksi bank.

Salah satu dari lima wakil presiden bank Rusia, Konstantin Limitovsky, adalah salah satu dari dua wakil presiden yang bertanggung jawab atas pinjaman bank. Upaya untuk mencapai Mr. Limitovsky tidak berhasil.

READ  Empat calon presiden Filipina, termasuk Pacquiao, tidak akan keluar dari pemilihan

Scott Morris, seorang rekan senior di Pusat Pengembangan Global di Washington dan penasihat Bank Investasi Infrastruktur Asia, mengatakan pada hari Kamis bahwa keputusan itu “mencerminkan karakter multilateral lembaga tersebut,” termasuk kekuatan suara yang signifikan dari anggota NATO. Bersama-sama, anggota NATO membuat 23% dari kekuatan suara bank, menurut Mr Morris. Amerika Serikat dan Kanada bukan anggota Bank Investasi Infrastruktur Asia. Atau Jepang.

Jin Liqun, presiden pendiri Bank Investasi Infrastruktur Asia dan mantan pembuat kebijakan keuangan di pemerintah China, telah berulang kali berbicara tentang kepemilikan multilateral bank tersebut dan telah berulang kali menolak saran bahwa kantor pusat bank di Beijing membuatnya terikat pada kebijakan politik China. .

“Kami bekerja di bawah pengawasan dewan direksi. China hanya satu anggota,” kata Jin kepada Wall Street Journal pada 2020. AS dan Jepang Menolak untuk bergabung dengan bank Ketika didirikan karena khawatir akan melemahkan lembaga-lembaga yang dikelola Barat seperti Bank Dunia.

Bank Investasi Infrastruktur Asia mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis bahwa pihaknya siap memberikan pembiayaan kepada anggota yang terkena dampak perang.