Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Partisipasi Israel dalam kontes Eurovision menghadapi kritik

Partisipasi Israel dalam kontes Eurovision menghadapi kritik

Berpartisipasi dalam Kontes Lagu Eurovision sungguh menegangkan, bahkan ketika penonton menyambut Anda di atas panggung.

Bagi salah satu penyanyi yang berpartisipasi dalam kompetisi tahun ini, hal ini mungkin akan menjadi pengalaman yang sangat meresahkan. Ketika Eden Golan, 20, tampil mewakili Israel di semifinal kedua pada hari Kamis, sebagian besar penonton tidak akan mendukungnya. Faktanya, banyak orang yang sama sekali tidak ingin negaranya masuk Eurovision.

Selama berbulan-bulan, kelompok pro-Palestina dan beberapa penggemar Eurovision telah mencoba dengan sia-sia untuk membujuk penyelenggara kontes, European Broadcasting Union, untuk melarang Golan menghadiri acara tahun ini di Malmö, Swedia, karena perang Israel di Gaza.

Protes tersebut sangat vokal setelah judul memasuki Golan pada bulan Februari diumumkan: “Hujan Oktober,” sebuah referensi yang jelas terhadap serangan Hamas tahun lalu, yang menurut para pejabat Israel menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 240 orang. Uni Penyiaran Eropa keberatan dengan judul dan beberapa lirik lagu yang terlalu politis, dan meminta Israel untuk mengubahnya. Golan memodifikasi lagunya yang sekarang berjudul “angin topan“.

Penyelenggara Eurovision selalu menegaskan bahwa kontes ini bukanlah tempat untuk berpolitik, dan tahun ini mereka menindak slogan dan simbol yang dapat memicu perbedaan pendapat. Bambi Thug mewakili Irlandia Katanya dalam konferensi pers Pada hari Selasa, setelah latihan, para pejabat meminta penyanyi tersebut untuk menghapus slogan-slogan pro-Palestina dari pakaiannya.

Namun, ada satu referensi halus tentang Palestina yang muncul dalam acara tersebut. Eric Saadeh, penyanyi Swedia keturunan Palestina yang tidak berkompetisi, tampil sebagai bintang tamu dengan mengenakan syal keffiyeh Palestina yang diikatkan di pergelangan tangannya.

Kepolisian Malmö mengatakan telah setuju untuk mengadakan dua demonstrasi menentang partisipasi Israel dalam kontes Eurovision pada hari Kamis dan Sabtu, sebelum semifinal dan final.

Golan (20 tahun) tampak tenang dan tenang dalam sebuah wawancara baru-baru ini, dan mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan keributan mempengaruhi dirinya. Dia mengatakan bahwa mewakili Israel di panggung dunia “memiliki kepentingan dan makna yang besar, karena apa yang sedang kita lalui.” “Saya tidak akan membiarkan apa pun menghancurkan saya, atau membuat saya keluar jalur.”

READ  Viola Davis disalahartikan sebagai pelayan sutradara

“Saya di sini untuk menunjukkan suara seluruh bangsa, untuk menunjukkan bahwa kita ada di sini, bahwa kita kuat, namun emosional dan hancur,” kata Golan.

Sejak dimulainya invasi Israel, para aktor dan penyanyi telah memprotes tindakan militer negara tersebut – yang menurut pihak berwenang di Gaza telah menewaskan lebih dari 34.000 orang dan membuat lebih dari 1,7 juta orang mengungsi – di berbagai acara besar termasuk Oscar dan Grammy Awards. Seniman Israel juga menyuarakan seruan perdamaian di acara-acara internasional, seperti Festival Film Berlin dan Venice Biennale, di mana aktris Israel tersebut menolak membuka acaranya sampai Israel dan Hamas mencapai kesepakatan gencatan senjata dan membebaskan para sandera.

Di Israel ada artis lain, termasuk mantan pemenang Eurovision Dana Internasional Dan Nita, secara rutin menggunakan media sosial untuk menarik perhatian terhadap penderitaan para sandera 7 Oktober. Fokus Golan pada guncangan Israel, dibandingkan pada situasi di Gaza, juga mendapat dukungan dari tingkat tertinggi di negara tersebut. “Penting bagi Israel untuk tampil di Eurovision,” kata Presiden Isaac Herzog pada bulan Februari. Menurut media Israel“Ini juga sebuah pernyataan, karena ada haters yang berusaha mengeluarkan kita dari setiap tahapan.”

Mohamed Ghanem, juru bicara Gerakan BDS Swedia, sebuah organisasi yang memprotes Eurovision minggu ini, mengatakan dalam email bahwa Israel menggunakan Eurovision sebagai “bentuk propaganda untuk menutupi” invasi dan pendudukannya terhadap wilayah Palestina. Setelah seruan untuk melarang Israel mengikuti kontes tersebut gagal, pengunjuk rasa dan musisi pro-Palestina, termasuk mantan kontestan Eurovision, tidak berhasil mengajukan petisi kepada para pesaing untuk menarik diri dari pertunjukan tersebut.

Masuknya Olly Alexander dari Inggris mendapat tekanan kuat di media sosial. Alexander telah menandatangani surat terbuka yang menggambarkan tindakan Israel di Gaza sebagai “genosida”, meskipun hal ini dinyatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini. Dengan Waktu LondonDia mengatakan dia menolak seruan untuk memboikot Eurovision karena “merupakan hal yang baik jika orang-orang berkumpul untuk mendapatkan hiburan.”

READ  Aktor Kehidupan di Jalanan berusia 61 tahun - The Hollywood Reporter

Jean-Philippe de Tender, wakil direktur Uni Penyiaran Eropa, mengatakan Eurovision adalah “kompetisi antara lembaga penyiaran nasional, bukan negara atau pemerintah”.

Di tengah keributan tersebut, Golan sebagian besar tetap diam, hanya memberikan sedikit wawancara kepada media di luar Israel, dan absen dari acara Eurovision. Pada hari Minggu, ketika Eurovision mengadakan upacara pembukaan resminya di Malmö, Golan tidak hadir dan malah hadir Acara Hari Peringatan Holocaust Diselenggarakan oleh komunitas Yahudi kota.

Penampilannya di Malmö adalah puncak dari kerja kerasnya selama bertahun-tahun. Golan mengatakan bahwa ketika dia berumur lima tahun, dia pindah dari Israel ke Moskow setelah ayahnya mendapat pekerjaan di sana. Dia mengatakan bahwa dia berpartisipasi dalam kompetisi “The Voice Kids”, yang merupakan kompetisi bakat Rusia, dan Dia bergabung dengan girl grup berbahasa Rusia. Ia bahkan mengikuti kompetisi untuk mewakili Rusia di Eurovision versi junior.

Namun Golan mengatakan dia tidak pernah merasa betah berada di Rusia. Tokoh-tokoh industri musik mengatakan kepadanya bahwa dia perlu mengubah namanya menjadi sesuatu yang lebih terdengar seperti Rusia jika dia ingin sukses, dan dia berkata: “Tidak ada yang menerima saya sebagai salah satu dari mereka.”

Setelah Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina, keluarga Golan kembali ke Israel dan mulai mencoba membangun karier baru sebagai penyanyi dalam bahasa Inggris. Tahun lalu, ia berpartisipasi dalam “Rising Star,” sebuah acara pencarian bakat TV di mana pemenangnya adalah peserta Eurovision Israel.

Golan mengatakan dia memilih banyak lagu yang dia bawakan di “Rising Star” jauh sebelum serangan Hamas pada 7 Oktober, namun ketika acara tersebut ditayangkan musim dingin lalu, beberapa pilihannya memiliki makna baru. Kata-kata inspiratif untuk Hari Andra “BangkitlahMisalnya saja, hal ini tampaknya memberi warga Israel “momen harapan dan pencerahan” di saat mereka diliputi ketakutan dan kesedihan, kata Golan.

READ  Anggota BTS memulai wajib militer

Setelah memenangkan penghargaan “Rising Star”, lembaga penyiaran publik Israel, KAN, memilih lagu Golan untuk dibawakan di kontes Eurovision. Golan mengatakan dia mengirimkan beberapa komposisinya sendiri, namun KAN memilih demo yang kini menjadi “Hurricane”.

Ada spekulasi luas mengenai sejauh mana “Badai” mengacu langsung pada serangan 7 Oktober dan dampaknya. Keren Bellis, salah satu penulis lagu tersebut, mengatakan dia menyelesaikan lirik aslinya hanya beberapa jam setelah mengunjungi rumah temannya yang terbakar di Kibbutz Be’eri, sebuah desa di mana lebih dari 100 warganya terbunuh.

Namun Bellis menegaskan lagu tersebut juga dipengaruhi oleh peristiwa lain, termasuk perceraiannya. Dia mengatakan siapa pun dapat memahami pesan lagu tersebut tentang pentingnya kekuatan di saat-saat sulit. Meskipun dia memikirkan serangan Hamas ketika dia menulis “Hurricane,” dia mengatakan bahwa dia “mencoba untuk menjadi sangat elegan dan canggih, dan tidak spesifik atau bersifat pornografi tentang hal itu.”

Setelah Uni Penyiaran Eropa mengajukan keberatan, Bellis mengatakan dia dengan senang hati mengubah lirik agar lagu tersebut mematuhi aturan. Bellis mengatakan jika menolak, Israel tidak akan bisa menghadiri Eurovision – yang sama saja dengan membiarkan Hamas menang. Dia menambahkan: “Terorisme membuat kita tidak bernyanyi.”

Golan mengatakan fokusnya sudah lama beralih dari diskusi tentang apa maksud dari perjalanannya, atau apakah dia harus berpartisipasi dalam Eurovision. Sebaliknya, dia mengatakan dia menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk berlatih “Hurricane” – terkadang sampai dini hari – untuk memastikan penampilan tiga menitnya di Eurovision akan sempurna.

“Yang ada dalam kendali saya adalah memberikan penampilan terbaik yang pernah ada: menyentuh jiwa orang-orang, membuat mereka merasakan sesuatu,” kata Golan.

“Saya tahu saya tidak sendirian dalam hal ini,” tambahnya. “Saya mungkin yang berdiri di atas panggung untuk tampil dan bernyanyi, namun seluruh negara mendukung saya dan bersama saya, dan saya akan mewakili kami.”