Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Partai Demokrat mengkritik penonton Super Bowl karena tidak berdiri saat lagu kebangsaan orang kulit hitam dinyanyikan

Partai Demokrat mengkritik penonton Super Bowl karena tidak berdiri saat lagu kebangsaan orang kulit hitam dinyanyikan

Perwakilan Steve Cohen (D-Tenn.) pada hari Minggu mengkritik penonton Super Bowl karena tidak berdiri selama pertunjukan “Lift Every Voice and Sing,” yang secara luas dikenal sebagai lagu kebangsaan Kulit Hitam.

“Sangat sedikit orang yang berdiri di Super Bowl untuk 'Lift Every Voice and Sing.' Lagu Kebangsaan Negro,” tulis Cohen dalam postingan di X, sebelumnya Twitter.

“Bukan gambaran yang bagus untuk penonton Super Bowl,” tambahnya.

Tahun ini menandai kedua kalinya lagu kebangsaan dimainkan dalam kapasitas resmi di Super Bowl. Lagu kebangsaan dibawakan oleh Andra Day pemenang Grammy Award, dan Reba McEntire membawakan “The Star-Spangled Banner.”

Lagu Kebangsaan Kulit Hitam awalnya ditulis sebagai puisi oleh mantan pemimpin NAACP James Weldon Johnson pada tahun 1900. Tahun lalu, lagu tersebut dibawakan untuk pertama kalinya di Super Bowl oleh pemenang Emmy Award Sheryl Lee Ralph, yang saat itu Pengawasan yang lebih ketat “The Star-Spangled Banner” dan hubungannya dengan ras dan perbudakan.

Cohen, yang mewakili Memphis, Tennessee, di Kongres, mempertahankan pernyataan aslinya sebagai tanggapan atas beberapa kritik terhadap postingannya.

“Saya mendukung keduanya,” kata Cohen, menanggapi pengguna X yang mengatakan orang hanya boleh membela lagu kebangsaan tradisional. “Dan di Memphis, sebagian besar melakukan hal serupa.”

Cohen menanggapi pengguna lain yang mengatakan lagu kebangsaan tradisional “tidak mengenal warna” dan mengkritik Partai Demokrat karena “memecah belah negara ini dengan perang ras.”

“Yah, saya menghormati dan menghormati lagu kebangsaan kita karena mewakili negara kita dan kebanggaan kita terhadapnya,” tulis Cohen. “Tetapi jika Anda melihat sejarah dan beberapa pidatonya, ini tentang perbudakan dan bukan dalam bentuk interogatif.”

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

READ  Kelsea Ballerini menghentikan konser setelah matanya dipukul dengan gelang: 'Jangan melempar barang'