Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pemimpin Jamaika menghindari Pangeran William, mengunjungi Kate Middleton, menuntut kompensasi atas perbudakan

Para pemimpin Jamaika menghindari Pangeran William, mengunjungi Kate Middleton, menuntut kompensasi atas perbudakan

SAN JUAN, Puerto Rico (AP) – Puluhan pemimpin terkenal Jamaika, termasuk profesor dan politisi, menuntut permintaan maaf dan ganti rugi atas perbudakan saat Duke dan Duchess of Cambridge mempersiapkan perjalanan ke bekas jajahan Inggris itu.

Kelompok itu menolak untuk mengunjungi Pangeran William dan Kate yang dijadwalkan pada hari Selasa, yang merupakan bagian dari perjalanan yang lebih besar ke Karibia bertepatan dengan peringatan 60 tahun kemerdekaan Jamaika dan peringatan 70 tahun penobatan Jamaika. Ratu Elizabeth Kedua.

“Kami tidak melihat alasan untuk merayakan 70 tahun kenaikan nenek Anda ke takhta Inggris karena kepemimpinannya, dan kepemimpinan nenek moyangnya, telah menetapkan tragedi hak asasi manusia terbesar dalam sejarah manusia,” bunyi surat yang diterbitkan Minggu sebelum kunjungan pasangan itu dan ditandatangani. oleh 100 pemimpin Jamaika.

Tur kerajaan selama seminggu di Amerika Tengah dan Karibia yang dimulai pada hari Sabtu dilakukan atas perintah Ratu, yang merupakan nenek William. Perjalanan itu bertujuan untuk meningkatkan hubungan Inggris dengan Persemakmuran Bangsa-Bangsa, tetapi itu dimulai dengan awal yang sulit dan datang karena beberapa negara mempertimbangkan untuk memutuskan hubungan dengan monarki, seperti yang dilakukan pulau Barbados di Karibia timur pada bulan November.

Oposisi lokal telah memaksa pasangan kerajaan untuk membatalkan kunjungan ke perkebunan kakao di Belize yang dijadwalkan Sabtu, sementara perjalanan mendatang ke Jamaika telah membuat marah beberapa orang yang mengatakan mereka masih menunggu permintaan maaf dan reparasi untuk perbudakan.

“Permintaan maaf itu benar-benar mengakui bahwa ada beberapa kesalahan,” katanya.

Ratusan ribu budak Afrika bekerja di Jamaika di bawah kekuasaan Inggris selama lebih dari 300 tahun dan menghadapi kondisi yang keras. Ada banyak pemberontakan berdarah, dengan seorang wanita bernama “Ratu Nani” memimpin sekelompok orang Afrika yang sebelumnya diperbudak yang dikenal sebagai Maroon Jamaika yang perang gerilyanya terkenal dan menyebabkan pemukulan pasukan Inggris. “Ratu Nani” masih satu-satunya perempuan di antara delapan pahlawan nasional Jamaika.

Selama dua hari mereka tinggal di Jamaika, Pangeran William dan Kate diharapkan untuk merayakan warisan Bob Marley, sebuah langkah yang juga membuat marah beberapa warga Jamaika.

“Sebagai seorang Rastafarian, Bob Marley mewujudkan advokasi dan prinsip-prinsip yang diakui secara universal tentang hak asasi manusia, kesetaraan, reparasi dan repatriasi,” bunyi surat itu kepada mereka yang menuntut permintaan maaf.

Kelompok itu mengatakan akan merayakan 60 tahun kebebasan dari Inggris, menambahkan bahwa itu menyedihkan “bahwa tidak ada kemajuan lebih lanjut yang dibuat mengingat beban warisan kolonial kami. Namun, kami merayakan banyak pencapaian besar Jamaika yang menolak gagasan kolonial negatif. diri dan yang berhasil dengan kepercayaan diri meskipun Peluangnya sangat besar. Kami juga akan mengingat dan merayakan pejuang kemerdekaan kami. “