September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pemimpin dunia terbagi atas keluarnya Rusia dari Swift

Para pemimpin dunia terbagi atas keluarnya Rusia dari Swift

Para pemimpin Barat terbagi atas apakah Rusia harus dikeluarkan dari sistem pembayaran internasional yang cepat, sebuah langkah yang akan memberikan pukulan telak bagi bank-bank negara itu dan kemampuan mereka untuk berdagang di luar perbatasannya.

Boris Johnson, Perdana Menteri Inggris, mendorong “keras” untuk menyingkirkan Rusia. Tapi Olaf Schulz, kanselir Jerman, memperingatkan pada hari Kamis bahwa negaranya tidak akan mendukung langkah dramatis seperti Uni Eropa, menurut pejabat yang dekat dengan negosiasi sanksi. Seorang pejabat Jerman menolak berkomentar, hanya mengatakan bahwa “semua opsi masih ada di atas meja.”

Johnson menghadapi kritik di Inggris karena menerbitkan apa yang disebut para kritikus sebagai sanksi “penembak” dalam menanggapi fase pertama agresi Rusia di Ukraina; Dia sekarang mencoba untuk membuat rekan-rekan Baratnya melancarkan pembalasan yang sangat keras.

“Perdana menteri sangat tertarik pada ini – dia mendorongnya dengan keras,” kata seorang pejabat Inggris, merujuk pada upayanya untuk mengeluarkan Rusia dari Swift. Johnson juga mengemukakan gagasan itu pada pertemuan dengan para eksekutif City of London pada hari Rabu.

Tetapi Downing Street mengakui bahwa setiap langkah pada Swift hanya dapat dilakukan dengan kesepakatan internasional, sebuah posisi yang dimiliki oleh pemerintahan Biden. “Kita harus melakukannya bersama-sama,” kata pejabat Inggris itu.

Johnson diharapkan untuk mendorong dukungan internasional bagi Rusia untuk menghapus sistem Swift dalam panggilan telepon dengan para pemimpin G7 pada hari Kamis.

Amerika Serikat sejauh ini mengindikasikan bahwa terlalu dini untuk mempertimbangkan langkah ini, sambil mengatakan bahwa tidak ada opsi yang tidak ada.

Dalip Singh, wakil penasihat keamanan nasional di Gedung Putih, mengatakan awal pekan ini bahwa ada “langkah-langkah drastis lain yang dapat kami ambil yang sekutu dan mitra kami bersedia ambil bersama kami, dan mereka tidak memiliki efek limpahan yang sama. ”

READ  Gedung Putih mengatakan kuartal kedua berturut-turut dari PDB negatif "tidak mungkin" menjadi indikasi resesi

Uni Eropa terlibat dalam diskusi tentang bagaimana menangani masalah ini. Sementara negara-negara Baltik dan Polandia termasuk di antara mereka yang mempertahankan garis keras tentang masalah ini, negara-negara anggota lainnya lebih berhati-hati.

Swift selalu berada di meja sebagai opsi dalam paket sanksi UE, tetapi belum dilihat sebagai bagian potensial dari langkah-langkah awal apa pun, alih-alih ditahan sebagai cadangan untuk pencegahan tambahan. Tetapi skala invasi Rusia ke Ukraina telah memicu perdebatan apakah penggunaannya harus dipercepat.

Milos Zeman, presiden Ceko, mengatakan pada hari Kamis bahwa dia ingin menjatuhkan sanksi UE yang lebih keras terhadap Rusia, termasuk mengeluarkan bank-banknya dari Swift, dengan alasan bahwa penting untuk mengisolasi Presiden Rusia Vladimir Putin.

Para pemimpin Uni Eropa akan bertemu Kamis malam di Brussels untuk membahas paket sanksi blok itu.

Mengeluarkan Rusia dari sistem SWIFT akan menjadi pukulan besar bagi bank-bank terbesarnya dan menghambat kemampuan negara itu untuk berdagang di luar perbatasannya. Ini juga akan menghambat kemampuan Rusia untuk memulihkan keuntungan internasional dari ekspor minyak dan gasnya, yang menyumbang lebih dari 40 persen dari pendapatannya.

Swift, sebuah koperasi Belgia, digunakan oleh lebih dari 11.000 bank dan lembaga keuangan di seluruh dunia dan menangani 42 juta pesan setiap hari, memfasilitasi triliunan dolar dalam transaksi. Rusia menyumbang 1,5 persen dari transaksi pada tahun 2020.

Isolasi dari Swift tidak akan mencegah bank-bank Rusia melakukan transaksi lintas batas, tetapi melakukan itu akan lebih mahal dan sulit. Transaksi eksternal mengandalkan penggunaan alat komunikasi yang kurang efisien, seperti email dan teleks.