Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pemimpin dunia ikut serta dalam pertemuan puncak perdamaian besar Ukraina di Swiss – namun tidak di Rusia atau Tiongkok

Para pemimpin dunia ikut serta dalam pertemuan puncak perdamaian besar Ukraina di Swiss – namun tidak di Rusia atau Tiongkok

Michael Buholzer/Pool/AFP/Getty Images

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky tiba di Swiss pada hari Jumat menjelang pertemuan puncak perdamaian yang dijadwalkan akan diadakan pada akhir pekan.



CNN

Lebih dari 100 negara dan organisasi berkumpul pada konferensi besar di Swiss yang didedikasikan untuk menetapkan jalan menuju perdamaian antara Ukraina dan Rusia, namun tidak akan ada delegasi dari Moskow.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bermaksud memanfaatkan pertemuan tersebut, yang diadakan di sebuah resor dekat Lucerne, untuk menggalang dukungan terhadap 10 poin rencana perdamaian yang pertama kali ia uraikan pada akhir tahun 2022.

Saat berpidato di konferensi pada hari Sabtu, Zelensky mengatakan proposal untuk mengakhiri perang akan disampaikan kepada Rusia setelah negara-negara lain yang hadir menyetujuinya, dan kemudian akan ada pertemuan puncak perdamaian kedua, di mana “kita dapat menentukan akhir perang yang sebenarnya.” perang.”

“Formula perdamaian bersifat komprehensif, dan kami senang mendengar dan mengerjakan semua proposal, semua gagasan tentang apa yang benar-benar dibutuhkan untuk perdamaian dan apa yang penting bagi Anda, teman-teman,” kata Zelensky.

Dia menambahkan: “Saya mendorong Anda untuk menjadi seaktif mungkin dan saya bangga bahwa seluruh belahan dunia dan semua benua kini terwakili dalam pertemuan puncak perdamaian.”

Sebagian besar pemerintah Barat telah mengirimkan perwakilan pada tingkat tinggi. Wakil Presiden AS Kamala Harris hadir dan mengumumkan bahwa Washington akan memberi Kiev paket bantuan senilai lebih dari $1,5 miliar untuk membantu negara itu membangun kembali infrastruktur yang rusak dan memenuhi kebutuhan kemanusiaan akibat konflik, menurut pernyataan yang dikeluarkan Gedung Putih pada hari Sabtu. . .

Perang ini tetap menjadi kegagalan yang menyedihkan bagi Putin. “Saya di sini di Swiss untuk berdiri bersama Ukraina dan para pemimpin di seluruh dunia dalam mendukung perdamaian yang adil dan abadi,” kata Harris.

READ  'Setiap rumah adalah benteng': Pemimpin Wagner menghitung biaya saat Rusia berhenti di Bakhmut | Ukraina

Alessandro Della Valle/AFP/Getty Images

Wakil Presiden AS Kamala Harris (kiri) berjabat tangan dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam pertemuan di sela-sela KTT perdamaian yang diadakan di Swiss pada hari Sabtu dan Minggu.

Kepala negara dan pemerintahan dari beberapa negara Eropa, termasuk Perancis, Jerman dan Inggris, serta Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida juga akan bergabung.

Namun, Tiongkok tidak akan hadir. Dia mengatakan bahwa pertemuan semacam itu memerlukan kehadiran Rusia dan Ukraina.

Rencana Zelensky mencakup tuntutan penghentian permusuhan, pemulihan integritas wilayah Ukraina, penarikan pasukan Rusia dari wilayah Ukraina, dan pemulihan perbatasan Ukraina sebelum perang dengan Rusia.

Ia juga menyerukan pembentukan pengadilan khusus untuk mengadili kejahatan perang Rusia.

Dia menambahkan: “Ukraina tidak pernah menginginkan perang ini. Ini adalah agresi kriminal dan tidak dapat dibenarkan dari pihak Rusia. Satu-satunya orang yang menginginkan ini adalah Putin,” kata Zelensky.

Rusia tidak menunjukkan minat untuk menyetujui persyaratan ini dan tidak menunjukkan tanda-tanda kompromi ketika menyangkut isu-isu regional.

Pada hari Jumat, sehari sebelum dimulainya KTT. Presiden Rusia Vladimir Putin menegaskan kembali rencana perdamaian Kremlin, yang kemungkinan besar tidak akan disetujui oleh Ukraina.

Proposal tersebut menyerukan penarikan pasukan Ukraina dari empat wilayah selatan dan timur wilayah Ukraina yang menurut Moskow akan dianeksasi karena melanggar hukum internasional, dan menuntut agar Kiev menghentikan upayanya untuk bergabung. NATO.

Meskipun pasukan Rusia hanya memperoleh sedikit kemajuan di dua wilayah – Donetsk dan Luhansk – dalam beberapa bulan terakhir, mereka masih belum mampu menduduki keempat wilayah tersebut, termasuk Kherson dan Zaporizhia.

Putin kemudian mengatakan bahwa hampir 700.000 tentara Rusia bertempur di Ukraina, naik dari 617.000 tentara yang ia umumkan pada konferensi pers akhir tahun pada tahun 2023.

READ  Boris Johnson membela tindakannya karena semakin banyak sekutu Konservatif yang mundur

Zelensky menanggapi dalam sebuah wawancara dengan televisi Italia, “Fakta bahwa Putin mengatakan untuk memberi mereka bagian dari wilayah kami yang diduduki dan tidak diduduki menunjukkan beberapa wilayah di negara kami, dan itu akan berhenti (di sana), dan tidak akan ada konflik yang membeku. ” “.

“Pesannya sama dengan pesan Hitler,” kata Zelensky.

Dia menambahkan: “Putin menyadari bahwa akan ada pertemuan puncak perdamaian. Bahwa sebagian besar dunia berpihak pada Ukraina, di sisi kehidupan.” Zelensky menambahkan: “Menjelang pertemuan puncak, di tengah sirene serangan udara , pembunuhan orang dan serangan rudal, dia sepertinya sedang membicarakan semacam ultimatum.”