Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para pemain mengatakan mereka membenci Smurf, tetapi mereka mengakuinya

Para pemain mengatakan mereka membenci Smurf, tetapi mereka mengakuinya

Pemain video game online percaya bahwa perilaku yang dikenal sebagai “Smurf“Ini salah dan umumnya beracun bagi komunitas game – namun sebagian besar mengakui melakukannya dan mengatakan ada beberapa alasan mengapa perilaku tersebut tidak terlalu tercela, demikian temuan penelitian baru.

Studi baru ini menunjukkan bahwa diskusi tentang toksisitas dalam game terkadang lebih kompleks dan berbeda dari yang sering diketahui, menurut para peneliti.

Video game online menggunakan apa yang disebut “sistem perjodohan” untuk memasangkan pemain berdasarkan keterampilan. “Smurfing” terjadi ketika pemain menipu sistem ini dengan membuat akun baru sehingga mereka bisa bermain melawan orang yang kurang terampil.

Praktik ini telah menjadi kontroversial di komunitas game, dengan beberapa orang membelanya sementara yang lain mengatakan hal itu merusak permainan.

Studi ini menunjukkan bahwa praktik ini biasa terjadi, meski banyak pemain yang mengaku membencinya Charles Mongepenulis utama studi dan mahasiswa doktoral di Komunikasi di Ohio State University.

“Para pemain mengatakan mereka tidak terlalu menyukai Smurf. Mereka juga mengatakan mereka menyukainya, tapi mereka tidak merusak permainan dan mereka melakukannya hanya untuk alasan yang baik,” kata Monge.

Monge melakukan penelitian dengan Nicholas Matthews, asisten profesor komunikasi di Ohio State. Penelitian tersebut baru-baru ini dipublikasikan di jurnal Media dan masyarakat baru.

“Pemain mengklasifikasikan Smurf sebagai buruk, tapi buruk ada nuansanya,” kata Matthews. “Sangat menarik melihat orang-orang mengatakan bahwa mereka ‘jahat’ oleh para Smurf, tetapi hanya sebagian kecil – tidak seperti orang lain yang perilakunya jauh lebih buruk.”

Penelitian ini dimulai dengan studi dasar terhadap 328 orang dari subreddits game di situs jejaring sosial Reddit dan Gaming Club of Ohio. Peserta melaporkan rata-rata bermain video game lebih dari 24 jam per minggu.

READ  SpaceX meluncurkan 23 satelit Starlink pada tahap kedua penerbangan luar angkasa ganda

Hasilnya menunjukkan bahwa peserta memandang Smurf lebih cenderung beracun dibandingkan pemain lain – seperti trolling dan menyakiti pemain lemah yang mendominasi mereka.

Namun 69% mengatakan mereka melakukan smurf setidaknya kadang-kadang, dan 94% percaya orang lain terkadang melakukan smurf. Namun, bagi mereka sendiri, peserta percaya bahwa pria lain lebih cenderung menjadi racun ketika mereka berhubungan seks.

Namun para peneliti terkejut dengan tanggapan yang mereka terima ketika mereka bertanya kepada peserta di akhir penelitian apakah mereka mempunyai komentar.

“Ada banyak sekali komentar yang mengatakan, ‘Hei, kadang-kadang saya bermain Smurf, tapi sebenarnya tidak terlalu buruk sepanjang waktu,'” kata Monge.

“Hal ini membuat kami tertarik untuk mencoba mempelajari lebih lanjut tentang apa yang membuat para Smurf dapat diterima dalam pikiran mereka dan dalam situasi apa.”

Dalam studi kedua, para peneliti bertujuan untuk mengeksplorasi bagaimana pemain menyalahkan Smurf. Mereka meminta 235 peserta Reddit yang merupakan gamer berat menyelesaikan eksperimen online di mana mereka mengevaluasi Smurfing dalam video game berbasis tim yang kompetitif.

Peserta diberikan alasan berbeda untuk melakukan evaluasi. Beberapa alasan yang kurang patut dicela, seperti ingin bermain bersama teman yang kurang berpengalaman dalam permainan tersebut. Alasan lain yang lebih tercela – seperti sekadar ingin “menghancurkan banyak barang”. [lesser skilled players]”.

Dalam beberapa kasus, peneliti berusaha untuk membuat penilaian peserta menjadi bias dengan menyarankan skenario di mana alasan yang diberikan para pemain untuk merokok mungkin diabaikan.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan bahwa peserta menilai orang-orang yang melontarkan ejekan tersebut secara adil berdasarkan alasan yang mereka berikan – dan tidak menunjukkan bukti kuat adanya bias dalam skenario apa pun.

READ  Formasi kuno yang melilit inti Bumi telah ditemukan

Tanggapan para partisipan dalam penelitian ini konsisten dengan apa yang oleh para ahli disebut sebagai perspektif “terstruktur secara sosial” mengenai kesalahan, yang menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa perbedaan, dan bahwa ada alasan yang dapat menjadikan suatu tindakan patut dicela.

Hal ini tidak seperti yang diperkirakan para peneliti akan terjadi.

Berdasarkan prediksi sebagian besar penelitian online, respons yang diprediksi oleh para peneliti disebut “perspektif menyalahkan yang termotivasi,” dan apa yang patut disalahkan adalah hitam dan putih, kata Matthews.

“Perspektif ini mengatakan bahwa jika ada sesuatu yang salah, tidak masalah mengapa Anda melakukannya, itu selalu salah.”

“Intinya tidak masalah jika kamu hanya bermain agar bisa bermain dengan teman-temanmu,” tambah Monge. “Kamu membuatku kalah dalam permainan ini dan sekarang aku gila.”

Studi ketiga melibatkan sekelompok non-gamer, untuk melihat apakah mereka memiliki pandangan yang sama tentang menyalahkan meskipun mereka tidak peduli dengan pentingnya bermain game. Ternyata dalam melakukan hal tersebut, mereka juga menggunakan perspektif yang terorganisir secara sosial.

Para peneliti mengatakan bahwa isu Smurf di komunitas game baru meningkat belakangan ini. Valve, perusahaan di balik platform game Steam, telah melarang 90.000 akun Smurf di game DOTA2-nya, mengumumkan secara terbuka bahwa… “Smurf tidak diterima.”

Namun para peneliti mengatakan penelitian ini menunjukkan bahwa banyak pemain mungkin memiliki hubungan yang lebih rumit dengan para Smurf dan mengatakan bahwa mereka tidak disukai mungkin merupakan penyederhanaan yang berlebihan bagi mereka.

Para peneliti menjelaskan bahwa isu-isu yang dieksplorasi dalam penelitian ini mungkin memiliki penerapan yang lebih luas di luar game.

“Game dapat memberikan alat yang efektif untuk menguji hal-hal yang tidak berhubungan dengan game,” kata Monge. “Cara kita menyalahkan dalam konteks Internet memungkinkan kita memahami bagaimana orang menyalahkan secara lebih luas.”

READ  NASA sedang mencari sukarelawan untuk tinggal dalam simulasi Mars selama setahun

“Sosiolog dapat menggunakan lingkungan permainan virtual untuk menguji interaksi manusia dalam skala besar,” tambah Matthews. “Kami dapat memahami orang-orang dalam konteks sosial ini ketika pikiran biasanya seperti kotak hitam.”