Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan Uni Eropa mengatakan tahun ini “hampir pasti” akan menjadi tahun terpanas dalam 125.000 tahun terakhir

Para ilmuwan Uni Eropa mengatakan tahun ini “hampir pasti” akan menjadi tahun terpanas dalam 125.000 tahun terakhir

BRUSSELS (Reuters) – Para ilmuwan Uni Eropa mengatakan pada hari Rabu bahwa hampir pasti bahwa tahun ini akan menjadi tahun terpanas dalam 125.000 tahun, setelah data menunjukkan bahwa bulan lalu adalah bulan Oktober terpanas di dunia selama periode tersebut.

Layanan Perubahan Iklim Copernicus (C3S) Uni Eropa mengatakan bulan lalu memecahkan rekor suhu sebelumnya pada bulan Oktober, yang dicapai pada tahun 2019, dengan selisih yang sangat besar.

“Rekor tersebut dipecahkan sebesar 0,4 derajat Celcius, yang merupakan selisih yang signifikan,” kata Samantha Burgess, wakil direktur C3S, yang menggambarkan anomali suhu pada bulan Oktober sebagai “sangat ekstrim.”

Panas tersebut disebabkan oleh terus menerusnya emisi gas rumah kaca akibat aktivitas manusia, serta munculnya pola cuaca El Niño pada tahun ini yang menyebabkan suhu permukaan air di Samudera Pasifik bagian timur meningkat.

Secara global, suhu udara permukaan rata-rata pada bulan Oktober adalah 1,7°C lebih hangat dibandingkan bulan yang sama pada periode 1850 hingga 1900, yang didefinisikan oleh Copernicus sebagai periode pra-industri.

Pemecahan rekor pada bulan Oktober berarti tahun 2023 sekarang “hampir pasti” menjadi tahun terpanas yang pernah tercatat, kata C3S dalam sebuah pernyataan. Rekor sebelumnya terjadi pada tahun 2016, tahun El Nino lainnya.

Kumpulan data Copernicus berasal dari tahun 1940. “Saat kami menggabungkan data kami dengan IPCC, kami dapat mengatakan ini adalah tahun terpanas dalam 125.000 tahun terakhir,” kata Burgess.

Data jangka panjang dari IPCC PBB mencakup pembacaan dari sumber-sumber seperti inti es, lingkaran pohon, dan sedimen karang.

READ  Ratu Margaret dari Denmark mengumumkan pengunduran dirinya secara tiba-tiba setelah 52 tahun bertakhta

Satu-satunya waktu lain di bulan Oktober yang memecahkan rekor suhu dengan selisih sebesar itu adalah pada bulan September 2023.

“September benar-benar mengejutkan kami. Jadi, setelah bulan lalu, sulit untuk mengatakan apakah kita berada dalam situasi iklim yang baru. Tapi sekarang rekornya terus menurun, dan saya tidak terlalu terkejut dibandingkan bulan lalu,” kata Burgess.

“Sebagian besar tahun El Niño kini memecahkan rekor, karena tambahan pemanasan global yang disebabkan oleh El Niño menambah penurunan pemanasan global yang disebabkan oleh manusia,” kata Michael Mann, ilmuwan iklim di Universitas Pennsylvania.

Perubahan iklim memicu kejadian-kejadian ekstrem yang semakin merusak. Tahun ini, hal tersebut termasuk banjir yang menewaskan ribuan orang di Libya, gelombang panas ekstrem di Amerika Selatan, dan musim kebakaran hutan terburuk yang pernah tercatat di Kanada.

“Kita tidak boleh membiarkan banjir dahsyat, kebakaran hutan, badai, dan gelombang panas yang kita lihat tahun ini menjadi hal yang biasa,” kata Piers Forster, ilmuwan iklim di Universitas Leeds.

Dia menambahkan: “Dengan mengurangi emisi gas rumah kaca secara cepat selama dekade berikutnya, kita dapat mengurangi separuh laju kenaikan suhu.”

Meskipun banyak negara menetapkan target yang semakin ambisius untuk mengurangi emisi secara bertahap, hal ini belum terwujud. Emisi karbon dioksida global mencapai rekor tertinggi pada tahun 2022.

Dilaporkan oleh Kate Abnett. Diedit oleh Jan Harvey

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Kate Abnett meliput kebijakan iklim dan energi UE di Brussels, melaporkan transisi hijau di Eropa dan bagaimana perubahan iklim memengaruhi masyarakat dan ekosistem di seluruh UE. Bidang cakupan lainnya mencakup diplomasi iklim internasional. Sebelum bergabung dengan Reuters, Kate meliput pasar emisi dan energi untuk Argus Media di London. Dia adalah bagian dari tim yang liputannya mengenai krisis energi Eropa memenangkan dua penghargaan Reuters Journalist of the Year pada tahun 2022.

READ  Petugas penyelamat menggali untuk mencapai 40 pekerja yang terjebak di terowongan jalan yang runtuh di India utara

Gloria Dickey melaporkan masalah iklim dan lingkungan untuk Reuters. Kantor pusatnya terletak di London. Minatnya mencakup hilangnya keanekaragaman hayati, ilmu pengetahuan Arktik dan kriosfer, diplomasi iklim internasional, perubahan iklim dan kesehatan masyarakat, serta konflik manusia-satwa liar. Dia sebelumnya bekerja sebagai jurnalis lepas lingkungan selama 7 tahun, menulis untuk publikasi seperti The New York Times, The Guardian, Scientific American, dan Wired. Dickie adalah finalis Livingstone Awards untuk Jurnalis Muda pada tahun 2022 dalam kategori Pelaporan Internasional untuk pelaporan iklimnya dari Svalbard. Dia juga seorang penulis di W.W. Norton.