Juli 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan telah mengungkapkan bahwa Bumi memiliki “bulan” baru – dan akan tetap ada di sini setidaknya selama 1.500 tahun

Para ilmuwan telah mengungkapkan bahwa Bumi memiliki “bulan” baru – dan akan tetap ada di sini setidaknya selama 1.500 tahun

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa Bumi memiliki bulan baru – atau setidaknya setengah bulan.

Quasi-moon adalah batuan luar angkasa yang mengorbit Bumi, tetapi terikat secara gravitasi ke Matahari.

Quasar ini, bernama 2023 FW13, ditemukan oleh para ahli menggunakan teleskop Pan-STARRS di puncak gunung berapi Haleakala di Hawaii, dan merupakan salah satu dari sedikit quasar yang diketahui.

Para ahli percaya bahwa pendamping kosmik kuno telah mengelilingi Bumi sejak 100 SM dan akan terus mengorbit planet kita setidaknya selama 1.500 tahun lagi, hingga 3.700 Masehi.

Untungnya, 2023 FW13 atau bulan kuasi serupa yang disebut 469219 Kamoʻoalewa diyakini tidak menimbulkan bahaya bagi manusia di Bumi.

Para astronom telah menemukan “bulan dekat” baru – batuan luar angkasa yang mengorbit Bumi tetapi terikat secara gravitasi ke Matahari. Beberapa calon bulan kedua Bumi telah diusulkan, namun belum ada yang dikonfirmasi

Apa itu quasi-satelit?

2023 FW13 adalah kuasi-bulan – subkelas asteroid dekat Bumi yang mengorbit Matahari tetapi tetap dekat dengan Bumi.

Quasi-moons mengikuti orbit elips (tidak melingkar sempurna) mengelilingi Matahari sangat mirip dengan Bumi.

Mereka sering tampak mengorbit Bumi, seperti Bulan, tetapi pada kenyataannya mereka tetap terikat secara gravitasi ke Matahari daripada Bumi.

Quasi-moons, juga dikenal sebagai “quasi-satelit”, sering terlihat mengorbit planet kita seperti satelit alami (dikenal sebagai “Luna”).

Tapi mereka diberi awalan “semi” karena mereka terikat secara gravitasi ke Matahari daripada Bumi, dan bukan sebaliknya seperti yang terjadi pada Luna.

FW13 2023 berbeda dari Bulan kita karena ia mengorbit jauh di luar “bola bubungan” Bumi, wilayah di sekitar benda planet tempat gravitasinya menjadi gaya dominan yang menarik satelit.

READ  Mars dilanda gempa terbesar yang pernah tercatat pada tahun 2022. Ini alasannya. Peringatan sains

Jari-jari bola gundukan Bumi adalah 932.000 mil (1,5 juta km), sedangkan jari-jari FW13 2023 dari Bumi sedikit lebih besar — ​​sekitar 1,6 juta mil.

“Dimensi cincin – sekitar 0,18 unit astronomi dalam radius – sangat besar sehingga Bumi tidak memainkan peran mendasar dalam gerakannya,” kata Alan Harris, peneliti senior di Space Science Institute di Boulder, Colorado. Langit dan teleskop.

“[2023 FW13 is] Itu sama sekali tidak terhubung ke Bumi kecuali secara kebetulan.

Diagram skematik orbit satelit kuasi umum.  Satelit mengorbit Matahari dan planet terdekat - tetapi secara gravitasi terikat ke Matahari, bukan planet

Diagram skematik orbit satelit kuasi umum. Satelit mengorbit Matahari dan planet terdekat – tetapi secara gravitasi terikat ke Matahari, bukan planet

Simulator online yang menunjukkan orbit 2023 FW13 dalam kaitannya dengan satelit, matahari, dan planet lain di tata surya

Simulator online yang menunjukkan orbit 2023 FW13 dalam kaitannya dengan satelit, matahari, dan planet lain di tata surya

Itu ditemukan menggunakan teleskop Pan-STARRS, yang terletak di atas Haleakala, gunung berapi yang sudah punah di pulau Maui di Hawaii.

Itu ditemukan menggunakan teleskop Pan-STARRS, yang terletak di atas Haleakala, gunung berapi yang sudah punah di pulau Maui di Hawaii.

FW13 2023 pertama kali terlihat pada 28 Maret oleh PanSTARRS sebelum keberadaannya dikonfirmasi oleh beberapa teleskop lain.

Setelah dikonfirmasi, itu adalah FW13 2023 termasuk oleh Pusat Planet Kecil dari International Astronomical Union (IAU).

Meskipun ukuran FW13 2023 tidak pasti, spesialis asteroid Richard Penzel memperkirakan diameternya antara 30 dan 50 kaki (10 hingga 15 meter).

Ini hanyalah sebagian kecil dari diameter Bulan kita, yaitu 2.159 mil (walaupun Bulan diklasifikasikan demikian karena karakteristik orbitnya daripada ukurannya).

Orbit 2023 FW13 mengelilingi Matahari membutuhkan waktu yang hampir sama dengan Bumi – 365,42 hari (1,0005 tahun Bumi).

Saat mengelilingi Bumi dalam perjalanan orbitnya, orbit ini sangat memanjang sehingga mencapai setengah jalan ke Mars dan mencapai setengah jalan ke Venus.

READ  Fotosintesis menggunakan proses yang sangat mirip dengan kondensor Bose-Einstein

Bumi punya Banyak sahabat kosmik terkenalBanyak dari mereka adalah satelit semu, meskipun FW13 2023 menunjukkan bahwa lebih banyak yang mungkin ditemukan.

Quasi-satelit cenderung mengikuti lintasan “stabil” di sekitar Bumi selama lebih dari beberapa dekade sebelum akhirnya meninggalkan orbit planet.

FW13 2023 istimewa karena akan berada dalam kondisi yang sama selama berabad-abad dan akan tetap demikian “selama berabad-abad yang akan datang”. Astronom amatir Tony Dunn.

Kamo'oalewa, yang namanya mengacu pada keturunan yang bepergian sendirian, ditemukan oleh teleskop PanSTARRS di Hawaii pada tahun 2016. Orbitnya relatif terhadap Bumi dan matahari dicitrakan

Kamo’oalewa, yang namanya mengacu pada keturunan yang bepergian sendirian, ditemukan oleh teleskop PanSTARRS di Hawaii pada tahun 2016. Orbitnya relatif terhadap Bumi dan matahari dicitrakan

itu Simulasi daring Dibuat oleh Dunn menunjukkan orbit 2023 FW13 dalam kaitannya dengan Bulan, Matahari, dan planet lain di Tata Surya.

Satelit semu populer lainnya yang dikenal sebagai 469219 Kamoʻoalewa atau 2016 HO3 ditemukan oleh PanSTARRS pada April 2016.

469219 Kamoʻoalewa, yang berdiameter 330 kaki, akan tetap berada di orbit ini selama sekitar 300 tahun ke depan, menurut Renu Malhotra, pakar di University of Arizona.

Malhotra menulis sebuah studi baru-baru ini yang menemukan bahwa 469.219 Kamoʻoalewa bisa menjadi bagian kuno dari Bulan kita.

Analisis cahaya yang dipantulkan dari batuan luar angkasa menunjukkan bahwa itu terbuat dari bahan yang sama dengan mineral yang ditemukan di batuan bulan dari misi Apollo NASA.

Penjelasan: Perbedaan antara asteroid, meteorit, dan batuan luar angkasa lainnya

itu asteroid Itu adalah bongkahan batu besar yang tersisa dari tumbukan atau tata surya awal. Sebagian besar terletak di antara Mars dan Jupiter di sabuk utama.

A komet Itu adalah batu yang tertutup es, metana, dan senyawa lainnya. Orbit mereka membawa mereka jauh dari tata surya.

READ  Studi tersebut menunjukkan bahwa perburuan paus telah menyebabkan hilangnya keragaman genetik

A meteor Inilah yang oleh para astronom disebut kilatan cahaya di atmosfer saat puing-puing terbakar.

Bangkai kapal yang sama ini dikenal sebagai a meteor. Sebagian besar sangat kecil sehingga hanya mengering di atmosfer.

Jika meteorit semacam itu mencapai Bumi, itu disebut a meteor.

Meteor, meteoroid, dan meteoroid biasanya berasal dari asteroid dan komet.

Misalnya, jika Bumi melewati ekor komet, banyak puing yang terbakar di atmosfer, membentuk hujan meteor.