Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan telah menemukan beberapa bayi baru

Para ilmuwan telah menemukan beberapa bayi baru

Para ilmuwan di Jepang mengatakan mereka telah menemukan beberapa anak kecil baru – empat spesies baru makhluk mirip serangga yang disebut springtail. Hewan-hewan tersebut ditemukan hidup di kayu yang membusuk di berbagai lokasi di negara ini. Yang paling khas dari spesies baru ini adalah serangga kecil berwarna biru dengan enam mata.

Ekor musim semi Mereka adalah artropoda, termasuk dalam kelompok invertebrata yang sama seperti laba-laba, krustasea, dan serangga. Meskipun mereka pernah dianggap serangga, mereka sekarang diakui sebagai subspesies tersendiri yang disebut Collembola. Baik springtail maupun springtail memiliki enam kaki, namun semua springtail tidak bersayap dan memiliki bagian mulut bagian dalam, berbeda dengan bagian mulut luar yang biasanya terlihat pada serangga (contohnya adalah rahang seperti penjepit yang ditemukan pada semut). Nama mereka berasal dari fakta bahwa banyak spesies menggunakan ekornya sebagai titik pangkal Melompat dengan jarak yang relatif tinggi pada saat bahaya.

Nama Paranura tsuchimensis yang berwarna-warni diambil dari nama pulau tempat ia pertama kali ditemukan.

Berwarna-warni Paranura tsuchimensisdinamai berdasarkan pulau tempat pertama kali ditemukan.
gambar: Hiro Kasai, Taku Suwahata/Zotaxa

Hewan ini biasanya hidup di tanah yang lembab dan merupakan bagian penting dari lingkungannya. Banyak spesies memakan bahan organik yang membusuk dari organisme lain seperti tumbuhan dan jamur, yang membantu mempercepat proses dekomposisi, sementara spesies lainnya merupakan predator yang membantu mengendalikan beberapa mikroba tanah. Mereka sama sekali tidak berbahaya bagi manusia, meskipun jumlahnya yang banyak terkadang dapat mengganggu tanaman hias.

Ribuan spesies springtail dikenal di seluruh dunia, termasuk lebih dari 40 spesies dalam genus Paranoura. Hanya tiga Paranoura Namun sejauh ini hanya spesies springtail yang ditemukan di Jepang. Namun penulis penelitian baru ini, diterbitkan Awal bulan ini di majalah Zootaxa, mereka mengatakan kini mereka telah menemukan lebih banyak anggota keluarga besar ini.

P. nakamurai, dinamai menurut nama orang yang pertama kali mengumpulkan spesimennya.

P.Nakamuraidinamai menurut orang yang pertama kali mengumpulkan sampel darinya.
gambar: Hiro Kasai, Taku Suwahata/Zotaxa

Paranoura Springtail tampaknya sangat menyukai kayu yang membusuk, dan di sanalah semua spesies baru ini ditemukan – hidup di dahan-dahan tumbang di banyak hutan berdaun lebar yang tersebar di seluruh Jepang. Salah satu temuan tersebut adalah springtail biru berwarna-warni yang diberi nama oleh para peneliti Paranura tsuchimensisDinamakan berdasarkan Pulau Tsushima di Prefektur Nagasaki, tempat ditemukannya.

Paranura convalis.

Paranura convalis.
gambar: Hiro Kasai, Taku Suwahata/Zotaxa

Seperti semua burung musim semi, P.tsuchimensis Dia masih kecil, tingginya hanya 0,06 hingga 0,07 inci. Tubuhnya memanjang dan pipih, serta memiliki dua pasang tiga mata hitam. Jenis lain telah dirumuskan P.Nakamurai, P.pikola Dan S. Konvalis, dengan satu spesies dinamai menurut orang yang mengumpulkan spesimen tersebut, Kahito Nakamura. Spesies lain ini memiliki warna yang beragam dari putih hingga oranye.

READ  Roket SpaceX menghadirkan pertunjukan cahaya di langit pagi