Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan mengatakan bahwa asteroid yang memusnahkan dinosaurus menghentikan proses penting bagi kehidupan di Bumi

Para ilmuwan mengatakan bahwa asteroid yang memusnahkan dinosaurus menghentikan proses penting bagi kehidupan di Bumi

Tandai A. Bawang putih

Kesan seniman tentang dampak asteroid yang menciptakan kawah Chicxulub di lepas pantai yang sekarang disebut Meksiko. Dalam beberapa minggu atau bulan setelah serangan tersebut, debu telah menghalangi sinar matahari, sehingga menghentikan fotosintesis.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Zaman dinosaurus berakhir 66 juta tahun yang lalu ketika sebuah asteroid seukuran kota jatuh ke laut dangkal di lepas pantai yang sekarang disebut Meksiko.

Namun bagaimana kepunahan massal sekitar 75% spesies di bumi terjadi pada tahun-tahun setelah dampak bencana tersebut masih belum jelas.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa belerang yang dilepaskan selama tabrakan, yang meninggalkan kawah Chicxulub selebar 112 mil (180 kilometer), dan jelaga dari kebakaran hutan menyebabkan musim dingin global dan suhu yang lebih rendah.

Namun, A Sebuah studi baru diterbitkan Senin dalam jurnal Nature Geoscience menunjukkan bahwa debu halus yang terbuat dari pecahan batu yang dibuang ke atmosfer bumi setelah dampaknya kemungkinan besar memainkan peran yang lebih besar. Debu ini mengaburkan matahari sedemikian rupa sehingga tanaman tidak dapat melakukan fotosintesis, sebuah proses biologis yang penting bagi kehidupan, selama sekitar dua tahun setelahnya.

“Penghentian fotosintesis selama kurang lebih dua tahun setelah dampaknya menimbulkan tantangan berat (bagi kehidupan),” kata penulis utama studi dan ilmuwan planet Jim Burke Senel, peneliti pascadoktoral di Royal Observatory Belgia. “Jaring makanan runtuh, memicu reaksi berantai kepunahan.”

Untuk mencapai temuan mereka, para ilmuwan mengembangkan model komputer baru untuk mensimulasikan iklim global setelah serangan asteroid. Model tersebut mengandalkan informasi yang dipublikasikan tentang iklim bumi pada saat itu, selain data baru dari sampel sedimen yang diambil dari bumi. Situs fosil Tanis di Dakota Utara Yang mencakup periode 20 tahun setelah pemogokan.

Situs fosil Tanis memberikan catatan unik tentang peristiwa yang mungkin paling penting dalam sejarah kehidupan di planet kita. Fosil ikan yang ditemukan di lokasi tersebut mengungkapkan bahwa asteroid tersebut telah menghantam Di lepas Semenanjung Yucatan, Meksiko pada musim semi. Penggalian lainnya Ditemukan di sana menunjukkan bagaimana hari bencana itu terjadi Dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sampel yang diambil dari lokasi tersebut, yang dianalisis untuk studi baru, mengandung partikel debu silikat yang telah terlempar ke atmosfer dalam bentuk ejecta sebelum kembali ke Bumi.

Tim menyimpulkan bahwa debu halus ini mungkin tetap berada di atmosfer hingga 15 tahun setelah dampak asteroid. Para peneliti mengindikasikan bahwa iklim global mungkin telah menurun hingga 15 derajat Celcius.

Penelitian mereka merupakan pertama kalinya partikel debu ini dipelajari secara mendetail.

“Sudah lama diasumsikan bahwa mekanisme kematian utama adalah cuaca dingin yang ekstrem setelah dampak Chicxulub, tetapi tentu saja penghentian fotosintesis setelah dampak tersebut adalah mekanisme itu sendiri,” kata Senel.

“Dalam beberapa minggu atau bulan (sejak dampaknya), planet ini mengalami penghentian fotosintesis global, yang berlangsung selama kurang lebih dua tahun dan fotosintesis hilang sama sekali,” tambah Senel. “Kemudian penyakit tersebut mulai pulih kembali setelah dua tahun tersebut.…Dan dalam waktu tiga hingga empat tahun, penyakit tersebut mencapai pemulihan penuh.”

READ  Para ilmuwan telah menemukan sistem air tanah yang masif dalam sedimen di bawah es Antartika

Bim Kaski

Penganalisis ukuran butir difraksi laser Helos digunakan untuk mengukur sifat debu yang ada dalam sampel sedimen.

Model tersebut mengungkapkan bahwa penghentian fotosintesis – proses di mana tanaman menggunakan sinar matahari, air dan karbon dioksida untuk menghasilkan energi dan oksigen – secara langsung terkait dengan debu halus yang dilepaskan ke atmosfer yang menghalangi sinar matahari, kata Senel.

Ahli paleontologi Alfio Alessandro Chiarenza mengatakan penelitian ini membantu mengungkap beberapa misteri seputar peristiwa kepunahan massal.

“Kesimpulan utama dari makalah ini adalah bahwa makalah ini memberikan batasan yang lebih tepat mengenai komposisi, sifat, dan durasi komponen debu halus yang dipancarkan dari lokasi dampak, yang berkontribusi terhadap kegelapan global selama dampak musim dingin,” kata Chiarenza, peneliti pascadoktoral. . Rekan peneliti di Universitas Vigo di Spanyol. Dia tidak berpartisipasi dalam penelitian ini.

“Informasi baru ini memungkinkan kami untuk menyelidiki proses dan durasinya dengan lebih tepat, menjelaskan mekanisme di balik penyumbatan radiasi matahari, yang menyebabkan terhentinya fotosintesis dan penurunan suhu secara signifikan di bawah kondisi yang dapat dihuni, misalnya pada dinosaurus non-unggas. .” . Chiarenza menambahkan.