Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Garam dan bahan organik diamati di permukaan Ganymede oleh Juno NASA

Garam dan bahan organik diamati di permukaan Ganymede oleh Juno NASA

Data yang dikumpulkan oleh misi Juno NASA menunjukkan bahwa masa lalu yang suram mungkin muncul di bulan terbesar Jupiter.

Misi Juno NASA mendeteksi garam mineral dan senyawa organik di permukaan bulan Jupiter Ganymede. Data untuk penemuan ini dikumpulkan oleh spektrometer Jovian InfraRed Auroral Mapper (JIRAM) yang dipasang di pesawat ruang angkasa selama terbang melintasi bulan es. Hasilnya, yang dapat membantu para ilmuwan lebih memahami asal usul Ganymede dan komposisi lautan dalam, dipublikasikan pada tanggal 30 Oktober di jurnal Ganymede. Astronomi alam.

Lebih besar dari planet Merkurius, Ganymede adalah bulan terbesar Jupiter dan telah lama menarik perhatian para ilmuwan karena lautan airnya yang luas dan tersembunyi di bawah kerak esnya. Pengamatan spektroskopi sebelumnya dilakukan oleh NASA Galileo Pesawat luar angkasa dan Teleskop Luar Angkasa Hubble Teleskop Sangat Besar milik European Southern Observatory juga mengisyaratkan adanya garam dan bahan organik, namun resolusi spasial pengamatan tersebut terlalu rendah untuk ditentukan.

Pada tanggal 7 Juni 2021, Juno terbang di atas Ganymede Pada ketinggian setidaknya 650 mil (1.046 kilometer). Tak lama setelah waktu pendekatan terdekat, instrumen JIRAM menangkap gambar inframerah dan spektrum inframerah (pada dasarnya sidik jari kimia suatu material, berdasarkan cara bahan tersebut memantulkan cahaya) dari permukaan bulan. JIRAM, yang dibangun oleh badan antariksa Italia, Agenzia Spaziale Italiana, dirancang untuk menangkap cahaya inframerah (tidak terlihat dengan mata telanjang) yang muncul dari dalam Jupiter, untuk memeriksa lapisan cuaca hingga kedalaman 30 hingga 45 mil (50 hingga 70 kilometer) di bawah. Puncak awan raksasa gas. Namun instrumen tersebut juga telah digunakan untuk memberikan wawasan tentang topografi bulan Io, Europa, Ganymede, dan Callisto (secara kolektif dikenal sebagai Satelit). Bulan-bulan di Galilea Untuk penemunya Galileo).

READ  Apakah Katak 'Photobomb' Meluncurkan NASA Lunar Probe?

Data JIRAM untuk Ganymede yang diperoleh selama terbang lintas mencapai resolusi spasial yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk spektroskopi inframerah – lebih baik dari 0,62 mil (1 km) per piksel. Dengan menggunakannya, para ilmuwan Juno mampu mendeteksi dan menganalisis fitur spektral unik dari material non-es air, termasuk natrium klorida berair, amonium klorida, natrium bikarbonat, dan kemungkinan aldehida alifatik.

“Keberadaan garam amonia menunjukkan bahwa Ganymede mungkin telah mengumpulkan material yang cukup dingin untuk mengembunkan amonia selama pembentukannya,” kata Federico Tosi, salah satu penyelidik misi Juno dari Institut Astrofisika Nasional Italia di Roma dan penulis utama studi tersebut. “Garam karbonat mungkin merupakan sisa-sisa es yang kaya akan karbon dioksida.”

Jelajahi dunia Jovian lainnya

Pemodelan sebelumnya Medan magnet Ganymede Wilayah ekuator Bulan, hingga garis lintang sekitar 40 derajat, terlindung dari pemboman elektron energetik dan ion berat yang diakibatkan oleh Medan magnet neraka Jupiter. Kehadiran aliran partikel ini diketahui berdampak negatif terhadap garam dan bahan organik.

Selama terbang lintas pada bulan Juni 2021, JIRAM mencakup rentang garis lintang yang sempit (10°LU hingga 30°LU) dan rentang garis bujur yang lebih luas (35°BT hingga 40°BT) di belahan bumi yang menghadap Jupiter.

“Kami menemukan garam dan bahan organik yang melimpah di dalamnya Medan gelap dan terang “Di garis lintang yang dilindungi oleh medan magnet,” kata peneliti utama misi Juno, Scott Bolton dari Southwest Research Institute di San Antonio. “Hal ini menunjukkan bahwa kita melihat sisa-sisa air asin laut dalam yang mencapai permukaan dunia yang membeku ini.”

Ganymede bukan satu-satunya dunia bawah tanah yang dilalui Juno. Bulan Europa, yang diperkirakan memiliki lautan di bawah kerak esnya, juga pertama kali terlihat oleh Juno. Oktober 2021 Dan kemudian masuk September 2022. Sekarang Io menerima perawatan levitasi. Pendekatan berikutnya ke dunia yang dipenuhi gunung berapi ini dijadwalkan pada tanggal 30 Desember, ketika pesawat ruang angkasa tersebut akan mencapai jarak 932 mil (1.500 kilometer) dari permukaan Io.

READ  Pendarat Jepang mendarat di permukaan bulan, tetapi lumpuh karena kerusakan listrik yang mengakhiri misinya

Lebih lanjut tentang misi

Laboratorium Propulsi Jet NASA, sebuah divisi dari Institut Teknologi California di Pasadena, California, mengelola misi Juno untuk peneliti utama Scott Bolton, dari Institut Penelitian Barat Daya di San Antonio. Juno adalah bagian dari Program Perbatasan Baru NASA, yang dikelola di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, untuk Direktorat Misi Sains badan tersebut di Washington. Badan Antariksa Italia (ASI) mendanai Pemeta Auroral InfraRed Jovian. Lockheed Martin Space di Denver membangun dan mengoperasikan pesawat ruang angkasa.

Informasi lebih lanjut tentang Juno tersedia di:

https://www.nasa.gov/juno

Komunikasi media berita

Elang DC
Laboratorium Propulsi Jet, Pasadena, California.
818-393-9011
[email protected]

Karen Fox/Alana Johnson
Markas Besar NASA di Washington
301-286-6284 / 202-358-1501
[email protected] / [email protected]

Deb Schmid
Institut Penelitian Barat Daya, San Antonio
210-522-2254
[email protected]

Marco Galliani
Institut Astrofisika Nasional
+39 06 355 33 390
[email protected]

2023-157