April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Nostalgia terhadap Sony Walkman mengarah pada pasar yang panas untuk teknologi lama

Nostalgia terhadap Sony Walkman mengarah pada pasar yang panas untuk teknologi lama

Gaya hidup

Gulung selotip.

Kembali pada masa kejayaan Sony Walkman di akhir tahun 1980-an, perusahaan induk Apple iPhone pada masa itu bekerja sama dengan Tiffany & Co. Untuk membuat pemutar kaset pribadi portabel versi berlapis perak, untuk memperingati 10 tahun perangkat pendengar yang sangat populer.

Hanya 250 Walkman khusus yang dibuat, banyak di antaranya dikirimkan langsung ke beberapa nama terhebat di dunia musik.

Saat ini, lama setelah teknologi revolusioner menjadi usang, kolektor Walkman Mark Ip dengan bangga menjadi pemilik bukan hanya satu, bukan dua, tapi tiga Tiffany Walkman—di mana ia menghabiskan total sekitar $10.000 untuk menyingkirkannya dari pasar kolektor yang sangat kuat. Penjaga melaporkan.

Walkman adalah Apple iPhone pada masanya – simbol status yang harus dimiliki dan tidak mampu dimiliki oleh banyak orang. Linda Bestwick – Stock.adobe.com

Ip, 60, adalah seorang kolektor Walkman terkemuka; Dia bertujuan untuk mendapatkan model terbaik yang bisa dia temukan, yang dia tampilkan di halaman Instagram populernya, @boxedwalkman.

“Saya sedikit OCD,” kata Yip kepada reporter Guardian. “Karena saya tidak puas hanya dengan unitnya saja. Saya ingin kemasan aslinya, buku petunjuk dan headphone.

“Seperti semua kolektor seni, Anda perfeksionis,” katanya. “Yang ideal adalah kotak baru, belum pernah disentuh, tidak ada goresan, tidak ada debu. Hampir tidak mungkin, tapi saya akan berusaha semaksimal mungkin untuk menunggu dengan sabar.

Banyak spesimen dalam koleksinya yang begitu sempurna sehingga Ip memutuskan untuk memajangnya beberapa tahun lalu agar dapat diapresiasi masyarakat.

READ  Render terbaru dari Galaxy S23 Ultra menampilkan layar datar

“Ini salah satu misi saya mengoleksi Walkman,” ujarnya, untuk mengenalkan generasi muda pada sesuatu yang sangat berarti bagi generasi tua. Banyak peserta yang lebih muda “melihat pemutar kaset untuk pertama kalinya,” katanya. “Kebanyakan dari mereka sangat penasaran. Mereka terpesona dengan mekanismenya.

Bagi seorang kolektor yang tinggal di Hong Kong, pekerjaan adalah urusan yang sangat pribadi – ia selalu mengeluarkan sekitar 20 perangkat, hanya untuk dimainkan; Dia mengatakan obsesi Yip kembali ke masa mudanya, ketika dia tidak mampu membeli Walkman miliknya sendiri.

Sports Walkman yang populer adalah aksesori populer di ikat pinggang para pecandu kebugaran pada saat itu. Foto oleh Nicola.K. – Stok.adobe.com

“Ketika saya masih di sekolah menengah, salah satu teman sekelas saya memiliki model pertama, yaitu… TBS-L2. Suara stereo terdengar sangat bagus. Dia ingat menjadi portabel.

Baru bertahun-tahun kemudian, ketika perangkat-perangkat ini tidak diperlukan lagi dan semua sudah dilupakan, Yip mulai membuat alat pemutar kasetnya yang sangat banyak—sekitar 1.000 buah, menurut perkiraannya, namun dia enggan untuk melepaskan satupun dari alat-alat tersebut. , setidaknya untuk sekarang.

Tidak demikian Steven Ho, eBay aktif Yang mencantumkan Walkman yang terawat baik dengan harga hingga $3.780 — meskipun sebagian besar dari apa yang dia jual, akunya, harganya jauh lebih murah. Dia bilang dia menangani segala usia, dari Generasi

Walkman dipajang dalam pameran seni Jepang di Museum Victoria dan Albert di London. Gambar Getty

“Sebelum ada media sosial, hal ini hanya diperuntukkan bagi generasi tua,” katanya kepada The Guardian. “Tetapi karena media sosial – Instagram, Facebook, apa pun – remaja terpapar pada hal-hal lama. Orang yang lebih tua membeli karena kenangan mereka. Orang yang lebih muda membeli untuk mencoba. Mereka menganggapnya trendi dan menarik.”

Pensiunan berusia 50 tahun dari Hong Kong, sekarang tinggal di Inggris, bekerja di departemen pemasaran Sony pada tahun 1990an – dan baginya ini lebih dari sekedar bisnis. Walkman-nya adalah penghubung penting ke masa lalu yang dicintai.

READ  Setiap orang adalah 1-2-Switch! Unggahan ikon pemicu pemblokiran gambar eksplisit tidak muncul secara online

“Karena saya tumbuh dengan produk-produk Sony dan bekerja untuk Sony, saya mempunyai ketertarikan terhadap produk-produk mereka,” kata Hu. “Pada tahun-tahun itu, Sony seperti Apple saat ini. Saya masih remaja biasa. Saya memiliki Sony Walkman, radio Sony, dan segalanya dari Sony.

Setidaknya satu kolektor mengaku memiliki seribu Walkman di gudangnya — dengan sedikit atau tanpa minat untuk menawarkannya untuk dijual. Ned Manusia Salju – Stock.adobe.com

Ketika dia pindah ke Inggris pada tahun 2020, dia membawa serta koleksi berharganya, termasuk ratusan pemutar Walkman, Discman, dan MiniDisc.

Dia mencoba membatasi dirinya pada anggaran sekitar $600 untuk akuisisi baru, tetapi mengaku membayar hanya di bawah $2,500 untuk salah satu Walkman Tiffany miliknya.

Dia berkata: Tidak, ini tidak untuk dijual, dan tidak akan pernah dijual.

“Saya membeli lebih banyak daripada menjual,” akunya, dan salah satu tempat favoritnya untuk mendapatkan barang baru adalah Jepang, di mana pasar jalanan penuh dengan barang dagangan, meskipun saat ini para pengusaha di Tiongkok menggunakan teknologi pencetakan 3D. Itu membantu menjaga demam Walkman tetap hidup, katanya.

“Karena Walkman sangat mahal, orang-orang membuat suku cadang pengganti, yang membuat masa pakainya lebih lama,” katanya, meskipun teknologi lama seperti ini memiliki beberapa trik untuk memperpanjang masa pakainya — selama Anda memiliki baterai biasa. , misalnya Walkman bisa hidup selamanya.

Coba hidupkan kembali iPhone lama Anda setelah lima puluh tahun dan lihat bagaimana kelanjutannya.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/02/17/lifestyle/sony-walkman-nostalgia-leads-to-a-hot-market-for-old-technology/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi