Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

New York Commercial Bank melaporkan kerugian tambahan sebesar $2,4 miliar dengan pengunduran diri CEO-nya

New York Commercial Bank melaporkan kerugian tambahan sebesar $2,4 miliar dengan pengunduran diri CEO-nya

Community Bank of New York, pemberi pinjaman yang terguncang akibat meningkatnya kerugian terkait real estat, menyampaikan beberapa berita buruk baru pada hari Kamis: Kerugian pada kuartal keempat lebih buruk sebesar $2,4 miliar dibandingkan yang dilaporkan sebelumnya. CEO dan anggota dewan sekutunya keluar; Bank tersebut mengidentifikasi apa yang disebutnya sebagai “kelemahan material dalam pengendalian internal.”

Pengungkapan besar-besaran, yang dilakukan dalam pengajuan surat berharga pada Kamis malam, merupakan pengingat yang tidak menyenangkan mengenai harga yang harus dibayar bank untuk strategi ekspansi cepat termasuk mengakuisisi pesaing yang sedang sakit kurang dari satu tahun yang lalu. Hal ini menyebabkan saham-saham bank yang sudah tertekan tersebut anjlok lagi, turun lebih dari 20 persen pada perdagangan setelah jam kerja. Sahamnya sudah anjlok 54 persen tahun ini.

Perkembangan buruk ini adalah hal terakhir yang dibutuhkan bank sentral New York setelah berminggu-minggu mencoba menghilangkan kekhawatiran investor mengenai kesehatan keuangannya. Selama berminggu-minggu, terdapat pertanyaan tentang besarnya kerugian investasi dan pinjaman yang terkait dengan gedung perkantoran dan apartemen – sebuah bidang yang menjadi perhatian bank secara umum, namun menjadi fokus khusus bank sentral New York.

Terlepas dari namanya, bank ini memiliki kehadiran nasional, sebagian karena akuisisi sebagian besar Signature Bank, yang bangkrut akibat krisis perbankan tahun lalu. Berkantor pusat di Long Island, New York Mercantile Bank mengoperasikan lebih dari 400 cabang dengan merek termasuk Flagstar Bank di seluruh Midwest dan di tempat lain. Flagstar adalah salah satu penyedia hipotek residensial terbesar di negara ini, menjadikan bank ini sangat rentan terhadap segala pelemahan di pasar perumahan di era suku bunga yang terus-menerus tinggi.

READ  Bank of Japan akan 'prihatin' jika yen melebihi 130 terhadap dolar, kata mantan wakil menteri

Pada bulan Januari, New York Commercial Bank mengejutkan investor dan rekan-rekannya ketika secara tak terduga melaporkan kerugian sebesar $252 juta pada kuartal keempat, memotong dividennya dan menyisihkan sejumlah besar cadangan untuk menutupi kerugian di masa depan. Pengungkapan New York Commercial Bank pada hari Kamis berarti terjadi penurunan tambahan sebesar $2,4 miliar pada kuartal keempat.

Kekhawatiran bank ini memunculkan kembali kekhawatiran yang muncul tahun lalu tentang bagaimana pemberi pinjaman kecil akan menghadapi kenaikan tajam suku bunga sejak Maret 2022, meskipun pengungkapan bank sentral New York bulan lalu tidak memicu aksi jual secara luas.

Musim semi lalu, masalah kesehatan keuangan Silicon Valley Bank menyebabkan eksodus besar-besaran para deposan yang berakhir dengan kebangkrutan karena nasabah menarik uang mereka. Hal ini membuat takut investor di bank lain yang memiliki simpanan dalam jumlah besar yang tidak dilindungi oleh Federal Deposit Insurance Corporation, yang mendukung rekening hingga $250,000.

Ketika masalah ini mereda, tiga bank telah bangkrut, termasuk First Republic, yang merupakan bank AS terbesar kedua yang mengalami kegagalan aset. Silicon Valley Bank dijual ke First Citizens Bank, Signature ke NYCB, dan First Republic ke JPMorgan Chase.

New York Mercantile Bank memiliki simpanan sebesar $83 miliar dan total aset lebih dari $100 miliar pada bulan ini. Pengajuan pada hari Kamis tidak memberikan angka terbaru, dan juru bicara tidak menanggapi permintaan komentar.

Sejauh mana permasalahan yang dihadapi bank ini – masa lalu dan masa depan – masih belum jelas. Pengungkapan barunya menyatakan “kontrol, prosedur, dan pengendalian internal atas pelaporan keuangan tidak efektif pada 31 Desember 2023,” dan bank menjanjikan pembaruan di masa depan.

READ  Penumpang United terjebak, tetapi CEO-nya terbang dengan jet pribadi

CEO baru bank tersebut, Alessandro Dinello, ditunjuk sebagai ketua eksekutif dewan direksi bulan ini. Tuan DiNello, yang menjalankan Flagstar sebelum dibeli oleh New York Mercantile Bank pada tahun 2022, menggantikan Thomas R. Cangemi, yang telah bekerja di perusahaan tersebut selama hampir tiga dekade. Pada waktu yang hampir bersamaan, salah satu anggota Direksi yang tidak mendukung penunjukan Bapak DiNello sebagai CEO mengundurkan diri.