Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Netanyahu menggambarkan teroris Hamas sebagai “orang mati yang berjalan” ketika 30.000 orang berbaris di Yerusalem

Netanyahu menggambarkan teroris Hamas sebagai “orang mati yang berjalan” ketika 30.000 orang berbaris di Yerusalem

Berita

Perang Israel 2023

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan semua anggota Hamas sebagai “orang mati berjalan,” sementara sekitar 30.000 orang berbaris di Yerusalem untuk menuntut pemerintah mengembalikan sandera yang disandera oleh gerakan tersebut.

Netanyahu berbicara pada konferensi pers Sabtu malam di Tel Aviv, setelah pengunjuk rasa berhenti di luar kantornya satu jam perjalanan di Kota Tua Suci.

Perdana menteri bersikeras bahwa “tidak ada kesepakatan untuk membebaskan para sandera,” dan juga tampaknya mempermalukan mereka yang menuntut pemilu baru, dan mengaku “terkejut” dengan pembicaraan politik “ketika tentara kita bertempur di Gaza, dan mereka gugur dalam pertempuran; Keluarga para sandera berada dalam mimpi buruk yang besar.

“Akan ada waktunya untuk berpolitik,” katanya, menurut The Times of Israel.

Ribuan demonstran berbaris di Yerusalem untuk menghormati para sandera Hamas pada hari Sabtu.
Reuters

Dalam perkembangan lain di Israel pada hari Sabtu:

  • Brett McGurk, kepala penasihat Timur Tengah Presiden Biden, mengatakan pada hari Sabtu di sebuah konferensi keamanan di Bahrain bahwa hanya pembebasan sekitar 240 sandera yang akan menyebabkan “jeda besar” dalam perang dan “peningkatan besar-besaran bantuan kemanusiaan.”
  • Seorang juru bicara Hamas menyatakan bahwa gerakan tersebut tidak lagi mengetahui status terkini semua sandera Israel karena mereka kehilangan kontak dengan mereka yang menahan mereka.
  • Titik-titik pengamatan yang ditempatkan di sepanjang perbatasan Gaza sebelum pembantaian tanggal 7 Oktober telah menyaksikan aktivitas yang tidak biasa beberapa minggu sebelum serangan, namun diduga diancam oleh komandan mereka dan diminta untuk tetap diam, menurut outlet Israel N12. Seorang komandan senior dikatakan telah memberi tahu mereka: “Jika Anda mengganggu kami semua dengan hal-hal ini lagi, Anda akan diadili di pengadilan militer.”
  • Militer Israel mengatakan pihaknya sedang menyelidiki laporan bahwa 50 orang tewas di sekolah Al-Fakhoura yang dikelola PBB di kamp pengungsi Jabalia pada hari Sabtu, lapor BBC. “Saya tidak dapat memastikan bahwa insiden ini adalah IDF, tapi kami melihat gambar seperti Anda di media sosial. Kami sedang menyelidiki masalah ini,” kata juru bicara IDF Letnan Kolonel Peter Lerner kepada situs tersebut.Hamas mengklaim bahwa pasukan Israel menembaki fasilitas yang menjadi tempat penampungan tersebut. keluarga pengungsi.
  • Gallant mengatakan bahwa invasi darat Israel kini sedang melalui “fase kedua” dan akan segera bergerak ke Gaza selatan, seraya menambahkan bahwa “Hamas telah menderita pukulan keras, dan kehilangan terowongan, bunker, dan lokasi.”
  • Dalam editorial di Washington Post, Biden meminta dunia untuk mengawasi keamanan di Gaza pasca perang. “Komunitas internasional harus mengalokasikan sumber daya untuk mendukung masyarakat Gaza segera setelah krisis ini, termasuk tindakan keamanan sementara,” tulisnya.
  • Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan oleh N12 Israel menunjukkan peningkatan dukungan nasional terhadap pemukiman Yahudi di Jalur Gaza setelah konflik diselesaikan. Pada tahun 2005, sekitar 8.000 orang Yahudi meninggalkan rumah mereka di 21 pemukiman di Jalur Gaza. Kini, 32% dari mereka yang disurvei mengatakan: “Israel harus bertahan selamanya dan memperbarui permukiman Yahudi.” Sebanyak 30% lainnya mengatakan bahwa wilayah tersebut harus tunduk pada “perwalian internasional,” sementara 14% menjawab bahwa Israel harus mempertahankan kehadiran militer di sana.
  • READ  Xi dari China akan bertemu Putin di Rusia minggu depan

    “Kami akan berjalan ke Gaza”

    Dalam perjalanan lima hari ke Yerusalem, massa yang jumlahnya semakin banyak memberikan dukungan kepada orang-orang tercinta para sandera, yang sebagian besar membawa poster bergambar kerabat mereka yang hilang.

    Para demonstran turun ke Yerusalem setelah melakukan pawai selama lima hari dari Tel Aviv.
    AP

    “Perjalanan ini belum berakhir. Empat puluh tiga hari adalah waktu yang sangat lama. Kami akan melanjutkan dengan segala cara yang mungkin sampai mereka semua kembali ke rumah,” kata penyelenggara Yuval Haran, yang anggota keluarganya diculik selama serangan Hamas pada bulan Oktober. 7. Dia memberi tahu Haaretz.

    “Saya kembali malam ini dari Amerika Serikat, dan kami mengadakan pertemuan dengan Jake Sullivan. Saya tidak mengerti bagaimana Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat dapat memiliki cukup waktu untuk bertemu dengan kami – namun Menteri Pertahanan Israel memiliki cukup waktu untuk bertemu dengan kami. tidak punya waktu.” Diculik oleh kelompok teroris, Kata N12 Israel.

    Para pengunjuk rasa meminta Kabinet Militer untuk bertemu dengan keluarga pada Sabtu malam.

    Kobi Ben-Ami, saudara laki-laki sandera Ohad Ben-Ami, mengatakan kepada N12: “Anda bertanggung jawab mengembalikan mereka sekarang. Temui kami dan berhenti membiarkan kami mengemis – ini tidak masuk akal.”

    Kelompok ini dipimpin oleh orang-orang tercinta dari 240 sandera yang hilang sejak 7 Oktober.
    Gambar Getty

    Beberapa kerabat bahkan menyarankan untuk mengambil tindakan sendiri.

    Ibu sandera, Eden Zakaria, mengatakan: “Kami telah berjalan selama lima hari tanpa henti, dan kaki saya sakit, bahu saya sakit, dan semuanya sakit, tapi tidak ada yang sakit seperti hati saya.” Menurut The Times of Israel.

    “Kalaupun kami harus berjalan kaki ke Gaza, kami akan berjalan kaki ke Gaza. Dia menambahkan: “Ke mana pun kami ingin pergi, kami akan pergi, dan kami tidak akan meninggalkan anak-anak kami.”

    READ  Biden mengunjungi Israel saat Hamas merilis video penyanderaan dan bom Israel dijatuhkan di Gaza

    Pada satu titik, pemimpin oposisi Israel Yair Lapid terlihat bergabung dalam protes tersebut.

    Surat kabar tersebut mencatat bahwa Lapid mengkritik pendekatan Netanyahu terhadap konflik antara Israel dan Hamas, dan meminta dia minggu ini untuk mundur “segera.”

    Rumah sakit berada dalam kekacauan

    Ketika para pejabat terus menyelidiki kasus Sekolah Al-Fakhoura, kekacauan terjadi di Kota Gaza ketika ratusan pasien dan keluarga meninggalkan Rumah Sakit Al-Shifa dengan berjalan kaki dalam upaya evakuasi massal.

    Namun, enam dokter tetap tinggal untuk merawat 120 pasien yang kemungkinan besar akan pindah.

    “Sebagian besar staf medis telah meninggalkan Rumah Sakit Al-Shifa… Banyak pasien tidak dapat meninggalkan rumah sakit karena mereka berada di tempat perawatan intensif atau inkubator,” tulis Kepala Departemen Bedah Plastik Ahmed Al-Makhalati pada hari Sabtu.

    “Saya akan tinggal di Rumah Sakit Al-Shifa bersama 5 dokter lain dengan 120 pasien (karena pasien tidak dapat pulang karena kondisi kesehatannya).”

    Kendaraan militer Israel di samping bangunan rusak di tengah operasi darat tentara Israel yang sedang berlangsung melawan gerakan Islam Palestina Hamas.
    Melalui Reuters

    Dokter tersebut meminta Organisasi Kesehatan Dunia dan Komite Palang Merah Internasional untuk “mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi staf medis dan pasien di Rumah Sakit Al-Shifa.”

    CNN melaporkan bahwa tentara Israel sebelumnya membantah mengeluarkan perintah evakuasi, meskipun ratusan orang melarikan diri dengan berjalan kaki pada Sabtu pagi.

    Penyebab pasti banjir mendadak ini masih belum jelas. Rumah sakit tersebut berubah menjadi lokasi pertempuran berbahaya pada hari Rabu, ketika pasukan Israel menggerebek fasilitas tersebut sebagai bagian dari operasi mereka melawan Hamas.

    Letnan Kolonel Lerner mengatakan kepada BBC bahwa tentara Israel telah “mendorong orang-orang untuk pergi selama beberapa minggu” dan mengoordinasikan keberangkatan pada Sabtu pagi.

    Warga berkumpul di dekat jenazah warga Palestina di Jalur Gaza utara.
    Reuters

    “Ini merupakan tantangan besar bagi militer profesional mana pun yang beroperasi di lingkungan yang tidak bersahabat karena teroris menggunakan terowongan untuk keluar dan menembakkan RPG – dan mereka melakukannya dari tempat-tempat seperti rumah sakit, sekolah, dan masjid, di mana pun mereka dapat memperoleh manfaat dari bantuan kemanusiaan dan sipil. ” Arenanya,” desaknya.

    READ  Iran dan Arab Saudi setuju untuk memulihkan hubungan | Berita

    Selain kontroversi seputar sekolah kamp pengungsi dan fasilitas Shifa, jumlah korban tewas akibat serangan udara yang dilancarkan tentara Israel terhadap Khan Yunis di Jalur Gaza selatan pada Sabtu pagi meningkat dari 32 menjadi 64, lapor Haaretz, mengutip sumber medis di Gaza. .

    Badan tersebut tidak merinci apakah sumber-sumber tersebut berasal dari organisasi yang dikendalikan oleh Hamas atau tidak.

    Laporan awal menyebutkan 26 orang tewas ketika serangan menghantam sebuah bangunan tempat tinggal, dan enam lainnya tewas beberapa saat kemudian ketika sebuah rumah di Deir al-Balah dibom.

    Gambar yang diperoleh NBC News menunjukkan bahwa jalan-jalan di kawasan itu dipenuhi jenazah yang diselimuti kain sepanjang hari, saat keluarga korban memberikan penghormatan.

    Layanan pasca pemasangan kabel


    Muat lebih banyak…




    https://nypost.com/2023/11/18/news/netanyahu-calls-hamas-terrorists-dead-men-walk-as-30000-people-march-on-jerusalem/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign =lokasi%20tombol

    Salin URL berbagi