Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Neraca Perdagangan Indonesia: Ekspor Menurun, Impor Pulih pada Juli 2023

Neraca Perdagangan Indonesia: Ekspor Menurun, Impor Pulih pada Juli 2023

Namun situasinya berbeda pada bulan Juli 2023: impor kembali meningkat, sementara ekspor (kurang lebih) tetap pada tingkat yang sama, sehingga memicu penyusutan surplus perdagangan.

Namun, seperti yang telah kami sampaikan dalam beberapa bulan terakhir, kita akan melihat defisit perdagangan Indonesia dalam waktu dekat karena ekspor terus terpuruk akibat turunnya harga komoditas internasional dan kemungkinan perlambatan perekonomian global. Impor akan tetap stabil di tengah pertumbuhan ekonomi dalam negeri yang kuat (data pertumbuhan PDB terbaru Indonesia pada kuartal kedua tahun 2023 sebenarnya melebihi ekspektasi).

Namun sebelum melihat data perdagangan terbaru yang dirilis Badan Pusat Statistik (Statistik Batan Pusatatau BPS) kita lihat dulu perdagangan internasional.

Perdagangan internasional

Perdagangan internasional mengalami perlambatan. Misalnya, Tiongkok, yang sering disebut sebagai “pabrik dunia”, mengalami penurunan ekspor sebesar 14,5 persen tahun-ke-tahun (y/y) menjadi USD $281,8 miliar pada bulan Juli 2023 (penurunan yang lebih tajam dibandingkan penurunan sebesar 12,4 persen pada bulan Juni. ) dan inflasi The Fed pada tahun 2022 berjuang melawan inflasi tertinggi selama beberapa dekade. Permintaan ekspor Tiongkok menurun setelah Reserve Bank dan bank sentral di Eropa dan Asia mulai menaikkan suku bunga.

Sementara itu, impor ke Tiongkok (yang merupakan salah satu pasar terbesar untuk barang-barang industri, makanan, dan barang konsumsi) turun 12,4 persen (y/y) menjadi $201,2 miliar pada Juli 2023 (lebih tinggi dari penurunan bulan sebelumnya sebesar 6,8 persen/y).

Data perdagangan yang lemah ini muncul beberapa minggu setelah Biro Statistik Nasional Tiongkok melaporkan bahwa PDB meningkat sebesar 6,3 persen (y/y) pada kuartal kedua tahun 2023, di bawah perkiraan pertumbuhan sebesar 7,3 persen (y/y). Hal ini menunjukkan bahwa booming ekonomi Tiongkok pasca-Covid telah berakhir. Selain lemahnya perdagangan, negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini saat ini menghadapi lemahnya penjualan ritel dan lemahnya investasi aset tetap swasta, selain itu negara ini juga mengalami penurunan yang berkepanjangan di pasar properti. Analis memperkirakan tidak akan terjadi perubahan yang cepat dalam waktu dekat, karena pihak berwenang kemungkinan akan mengeluarkan lebih banyak stimulus.

READ  SoftBank tidak berinvestasi dalam proyek modal Indonesia

[…]

Laporan Agustus 2023 (e-report) dapat dipesan dengan mengirimkan email ke [email protected] atau dengan mengirimkan pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

ambil Berikut tampilan bagian dalam laporannya!

Biaya laporan ini:

Rp 100.000
Rp 7,50
EUR €7,50

Membahas