April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Negara-negara mengajukan keluhan ke PBB terkait jatuhnya Boeing 737-800 oleh Iran pada tahun 2020 | Berita penerbangan

Negara-negara mengajukan keluhan ke PBB terkait jatuhnya Boeing 737-800 oleh Iran pada tahun 2020 |  Berita penerbangan

Pesawat Ukraine International Airlines terkena dua rudal yang menurut Iran ditembakkan secara tidak sengaja tak lama setelah lepas landas, menewaskan 176 orang.

Kanada, Swedia, Inggris, dan Ukraina telah mengajukan pengaduan ke Badan Penerbangan Sipil PBB terhadap Iran karena menembak jatuh sebuah pesawat penumpang pada tahun 2020, yang menewaskan 176 orang.

Keempat negara tersebut, yang seluruh warganya berada dalam penerbangan Ukraine International Airlines, menuduh Teheran “menggunakan senjata terhadap pesawat sipil saat pesawat tersebut sedang dalam penerbangan yang merupakan pelanggaran terhadap kewajiban hukum internasionalnya.”

Boeing 737-800 ditembak jatuh tak lama setelah lepas landas dari Teheran pada 8 Januari 2020, di tengah meningkatnya ketegangan dengan Amerika Serikat menyusul pembunuhan Jenderal Iran Qasem Soleimani.

Tiga hari kemudian, Iran mengakui bahwa Garda Revolusinya secara tidak sengaja menembakkan dua rudal ke pesawat yang sedang menuju ke Kiev.

Keempat negara tersebut mengatakan mereka telah membuka “prosedur penyelesaian perselisihan” dengan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) PBB di Montreal.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, yang menghadiri upacara peringatan di Ontario memperingati empat tahun tragedi tersebut, mengatakan langkah tersebut merupakan “langkah penting dalam komitmen kami untuk memastikan bahwa keluarga para korban yang terkena dampak tragedi ini menerima keadilan yang layak mereka terima. ” bencana.

Negara-negara tersebut telah mengajukan gugatan ke Mahkamah Internasional di Den Haag, menuntut kompensasi dari Iran untuk keluarga para korban.

Mereka mengatakan bahwa Iran “gagal melakukan investigasi dan persidangan kriminal yang tidak memihak, transparan dan adil sesuai dengan hukum internasional.”

Pada bulan April tahun lalu, pengadilan Iran mengeluarkan keputusan awal terhadap 10 orang yang tidak disebutkan namanya yang dituduh terlibat dalam insiden tersebut, termasuk operator sistem pertahanan udara.

READ  Ukraina telah diserang oleh drone, dan Rusia menuduh Kiev menargetkan Krimea

Iran juga menetapkan kompensasi sebesar $150.000 untuk setiap keluarga korban, dan mengatakan akan mulai melakukan pembayaran pada tahun 2022.

Teheran menolak tuduhan bahwa mereka tidak bekerja sama atau tidak transparan, dan menuduh keempat negara tersebut mencoba “mempolitisasi” masalah ini.

Mereka telah membawa kasusnya sendiri ke Mahkamah Internasional, menuduh Kanada melanggar “kewajiban internasionalnya” dengan membiarkan orang-orang menuntut ganti rugi perdata terhadap Teheran.