Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Negara bagian merah dan negara bagian biru menonton film A24

Negara bagian merah dan negara bagian biru menonton film A24

Alex Garland yang menyedihkan Perang sipiltentang Amerika yang terkoyak oleh presiden yang korup dan tindakan perang brutal yang dilakukan terhadap warga negara biasa, menimbulkan banyak spekulasi — dan asumsi — sebelum film tersebut ditayangkan perdana di bioskop pada akhir pekan tanggal 12-14 April.

Apakah kemenangan di negara bagian biru akan menjadi kekalahan di negara bagian merah? Akankah hal ini memotivasi para pendukung Trump untuk ingin melihat gambaran seperti yang kita lihat pada serangan 6 Januari di ibu kota AS? Atau apakah kaum liberal berasumsi bahwa hal ini akan menjadi penyeimbang bagi pandangan mereka, dan melihat hal ini muncul dengan kekuatan penuh? Bagaimanapun, Hollywood tidak dikenal sebagai kubu Partai Republik. Hal serupa juga dilakukan oleh studio independen A24, yang memproduksi film tersebut.

Dalam perkembangan yang mengejutkan, Perang sipil Jalan tengah diambil ketika kedua belah pihak mengesampingkan perbedaan mereka dan duduk bersama di bioskop-bioskop di seluruh negeri untuk melihat sendiri apa yang sedang hangat dibicarakan. Lima puluh persen pembeli tiket secara khusus diidentifikasi sebagai konservatif dan 50 persen lainnya liberal, menurut data jajak pendapat akhir yang dilakukan pada akhir pekan. A24 diketahui membenci media, namun sumber yang dekat dengan proyek tersebut membagikan temuannya setelah akhir pekan THR.

Para eksekutif di studio saingannya dengan mudah mengkonfirmasi hal ini Perang sipil Itu dimainkan dengan baik di negara bagian biru dan di negara bagian merah. “Kedua belah pihak tertarik. A24 telah melakukan pekerjaan yang baik dengan tidak condong ke arah politik,” kata kepala distribusi di studio lain.

Film Garland dibuka dengan pendapatan $25,7 juta yang lebih baik dari perkiraan, rekor untuk A24. Film senilai $50 juta ini merupakan kegagalan terbesar studio independen hingga saat ini. Sesuai dengan kecenderungannya menggunakan film untuk memicu perbincangan, ia tidak pernah bermaksud membuat film yang mengagung-agungkan satu partai politik atau lainnya – sampai pada titik di mana sebagian kaum liberal merasa kesal.

Perang sipil adalah film yang kasar dan tidak nyaman, bukan karena sepenuhnya mendukung ideologi tertentu, namun karena tidak mendukung ideologi tertentu — dan kami benci tidak adanya pihak yang mendukung atau menentang secara jelas, atau media yang tidak sejalan dengan pandangan dunia kami, jadi kami bisa keluar dari teater dengan percaya diri dengan… Mengetahui bahwa kami adalah orang baik,” tulis kolumnis Richard Newby di majalah “ Wartawan Hollywood.

Dan di wilayah Los Angeles, New York dan Denver, Perang sipil Hal ini condong ke arah liberal atau terpecah 50-50, menurut data jajak pendapat yang terperinci. Indeks tersebut secara signifikan diindeks berlebihan di Los Angeles dan San Francisco, menurut jajak pendapat PostTrak.

Pasar yang mayoritas masyarakatnya cenderung moderat atau konservatif termasuk Phoenix, Kansas City, Missouri, dan Dallas.

Perang sipil Dinilai terlalu tinggi di sejumlah pasar kecil berpenghasilan tinggi yang cenderung konservatif, termasuk Sacramento, California, El Paso, Texas, Oklahoma City, Albuquerque, New Mexico, Waco, Texas, Brownsville, Texas, dan Colorado Springs, Colorado. Pasar yang cenderung liberal, Perang sipil Diindeks berlebihan di portland, bijih.

Menariknya, data menunjukkan bahwa 70% pembeli tiket di Denver, Kansas City, dan Phoenix adalah anggota militer “dekat”, yang berarti mereka memiliki anggota keluarga atau teman di militer. Berita menarik lainnya: Kerumunan terbesar pernah terjadi di Kansas City, pasar yang cenderung konservatif di mana 55 persen pembeli tiket berusia 35 tahun ke atas.

Perang sipilTema film tersebut adalah yang paling menarik, dengan lebih banyak penonton yang menyebut kisah politik distopia sebagai alasan untuk tampil dibandingkan aksi atau minat terhadap film independen, meskipun dengan margin yang relatif sempit (setiap kelompok terdiri dari sekitar 1/3 penonton, tapi temanya adalah yang tertinggi).

Elemen aksi membantu film tersebut sukses di semua pasar utama, sementara bioskop muncul dengan kuat di pusat-pusat film independen termasuk Los Angeles dan New York City.

Secara keseluruhan, 57 penonton berusia antara 18 dan 34 tahun, yang merupakan titik terbaik bagi A24, yang terkenal dengan film-film sejenisnya. Turun temurun, Cakar besi Dan itu X Trilogi horor. Perang sipil Film ini sangat condong ke laki-laki, atau 63 persen, sesuai dengan perpecahan film aksi pada umumnya.

Perang sipil Film ini mengikuti jurnalis foto masa perang Kirsten Dunst dan rekan-rekannya saat mereka melintasi wilayah Amerika Serikat yang bermusuhan dan terpecah antara pasukan AS dan kelompok separatis yang dikenal sebagai Front Barat, yang meliputi California dan Texas. Front Barat melawan pemerintahan otoriter dari presiden tiga periode (Nick Offerman) yang telah membubarkan FBI.

Perang sipilTrailer pertama film ini menarik perhatian dengan terungkapnya California dan Texas adalah sekutu, meskipun ada perbedaan politik di kehidupan nyata. Mereka yang mengetahui cara kerja A24 mengatakan bahwa studio tersebut mungkin menganggap B-CinemaScore sebuah film sebagai lencana kehormatan karena mereka ingin filmnya memecah belah. Hal ini rupanya telah memicu banyak perbincangan.

“Hal ini dilakukan dengan baik di mana-mana,” kata seorang eksekutif studio saingannya saat ia mengidentifikasi pasar dengan pendapatan tertinggi, dipimpin oleh Los Angeles, New York, Dallas, San Francisco, Chicago, Houston, Washington, D.C., Toronto, Denver dan Phoenix.

READ  Mantan Miss Brazil Gliese Correa meninggal pada usia 27 tahun setelah amandelnya diangkat