Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Navalny menyebut agenda Trump pada masa jabatan kedua “benar-benar menakutkan” dalam surat terakhirnya

Navalny menyebut agenda Trump pada masa jabatan kedua “benar-benar menakutkan” dalam surat terakhirnya

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny menghadiri rapat umum oposisi untuk mengenang kritikus Kremlin yang terbunuh, Boris Nemtsov di pusat kota Moskow.
Vasiliy Maximov/AFP/Getty Images

  • Alexei Navalny, kritikus Putin yang paling menonjol, mengomentari kebijakan Amerika beberapa bulan sebelum kematiannya.
  • Navalny mengungkapkan keprihatinannya tentang kemungkinan masa jabatan kedua Trump melalui surat kepada seorang temannya.
  • Trump secara singkat menyebutkan kematian Navalny dalam sebuah postingan di Truth Social pada hari Senin.

Alexei Navalny, seorang pembangkang dan musuh politik Presiden Rusia Vladimir Putin, menghabiskan beberapa tahun terakhir hidupnya di balik jeruji besi, namun berhasil tetap berhubungan dengan dunia luar.

Surat-surat dari bulan-bulan terakhir hidupnya, dia mendapatkannya Waktu New YorkHal ini menunjukkan bahwa Navalny yang dipenjara sejak Januari 2021 berhasil mengikuti perkembangan terkini – termasuk di Amerika Serikat.

Dalam surat yang dikirimkan kepada temannya, fotografer Yevgeny Feldman, Navalny menggambarkan agenda mantan Presiden Donald Trump untuk masa jabatan kedua sebagai “sangat menakutkan,” menurut Times.

Navalny melanjutkan bahwa jika Presiden Joe Biden menderita masalah kesehatan, “Trump akan menjadi presiden,” dan menambahkan, “Bukankah masalah yang jelas ini membuat khawatir Partai Demokrat?”

Dalam surat lain kepada Feldman tertanggal 3 Desember, Navalny kembali menyatakan keprihatinannya terhadap Trump dan bertanya kepada temannya: “Tolong sebutkan politisi yang Anda kagumi saat ini.”

Kantor Trump tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Business Insider.

Pada 6 Desember, Navalny menghilang dari koloni hukuman IK-6, 120 mil sebelah timur Moskow. Dia muncul kembali pada Hari Natal ketika pengacaranya mengumumkan bahwa mereka telah menemukannya di koloni hukuman IK-3, 1.000 mil timur laut Moskow, di atas Lingkaran Arktik.

READ  Lai Ching-te: Presiden baru Taiwan menyerukan Tiongkok untuk menghentikan "intimidasi" setelah dilantik

Kemampuan Navalny untuk berkomunikasi dari penjara barunya telah sangat berkurang, lapor The Times.

Jurnalis Sergei Parkhomenko menerima surat dari Navalny pada 13 Februari, beberapa hari sebelum kematiannya diumumkan. Dalam surat yang dibagikan Parkhomenko di Facebook, Navalny berbicara tentang buku dan mengatakan dia hanya bisa mengakses buku klasik di penjara barunya.

“Siapa yang bisa memberitahuku hal itu Chekhov “Apakah penulis Rusia yang paling mengecewakan?” tulisnya.

Sementara itu, Trump tidak menyebut nama Navalny pada hari-hari setelah kematiannya, meskipun ada kecaman dari para pemimpin lain yang menyalahkan Putin.

Dalam sebuah postingan di Truth Social pada hari Senin, Trump secara singkat menyebut Navalny sebelum mengarahkan kemarahannya pada lawan politiknya: “Kematian mendadak Alexei Navalny membuat saya lebih sadar akan apa yang terjadi di negara kita. Ini adalah kemajuan yang lambat dan stabil. dengan para politisi, jaksa, hakim, dan kelompok sayap kiri ekstrem yang jahat” yang membawa kita ke jalan kehancuran.”

Dia tidak menyebut Rusia atau Putin.