Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA telah menemukan planet ekstrasurya seukuran Bumi yang layak huni, Gliese 12 b

NASA telah menemukan planet ekstrasurya seukuran Bumi yang layak huni, Gliese 12 b


NASA mengatakan planet Gliese 12 b, yang berjarak sekitar 40 tahun cahaya, dapat membantu para peneliti memahami kelayakhunian planet lain di seluruh galaksi.

NASA mengumumkan penemuan sebuah planet 316 juta mil dari Bumi yang berotasi setiap 12,8 hari dan mungkin layak huni.

Meluncur 12b Ini adalah “planet ekstrasurya super-Bumi” yang kira-kira berukuran sama dengan Bumi atau sedikit lebih kecil, menurut A Siaran pers NASA. Exoplanet adalah planet di luar tata surya kita. situs web NASA Dia berkata.

“Kami telah menemukan planet terdekat, transit, beriklim sedang, seukuran Bumi hingga saat ini,” Masayuki Kuzuhara, asisten profesor di Pusat Astrobiologi di Tokyo, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Meskipun kami belum tahu apakah ia memiliki atmosfer, kami telah menganggapnya sebagai sebuah planet ekstrasurya, dengan ukuran dan energi yang sama yang diterimanya dari bintangnya seperti planet tetangga kita di tata surya.”

Planet ini berjarak 40 tahun cahaya dan mengorbit bintang katai merah dingin yang disebut Gliese 12, menurut NASA. NASA mengatakan Gliese 12 hanya berukuran sekitar 27% Matahari, dan sekitar 60% suhu permukaan Matahari.

Dengan asumsi planet ini tidak memiliki atmosfer, para astronom NASA yakin suhu permukaannya sekitar 107 derajat Fahrenheit.

Bintang katai merah bisa menjadi kunci untuk menemukan planet seukuran Bumi

Ukuran dan massa bintang katai merah yang sangat kecil menjadikannya ideal untuk menemukan planet seukuran Bumi, menurut NASA.

“Bintang yang lebih kecil berarti peredupan yang lebih besar saat transit, dan massa yang lebih rendah berarti planet yang diorbitnya dapat menghasilkan goyangan yang lebih besar, yang dikenal sebagai ‘gerakan pembalikan’ bintang,” kata badan tersebut. “Efek ini membuat planet kecil lebih mudah dideteksi.”

READ  Gambar Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA setelah mengungkapkan gambar warna pertama Gedung Putih

Rendahnya luminositas bintang katai merah juga memudahkan untuk menentukan apakah planet yang diorbitnya layak huni dan memiliki air cair di permukaannya, menurut NASA.

Peneliti NASA ‘membutuhkan lebih banyak contoh seperti Gliese 12 b’

NASA menyebutkan jarak Gliese 12 dan Gliese 12 b hanya 7% dari jarak Bumi ke Matahari. Planet ini menerima energi 1,6 kali lebih banyak dari bintangnya dibandingkan yang diterima Bumi dari Matahari.

“Gliese 12 b mewakili salah satu target terbaik untuk mempelajari apakah planet-planet seukuran Bumi yang mengorbit bintang-bintang dingin dapat mempertahankan atmosfernya, sebuah langkah penting untuk memajukan pemahaman kita tentang kelayakhunian planet-planet di seluruh galaksi kita,” kata Shishir Dholakia, mahasiswa doktoral di Tengah. Departemen Astrofisika di Universitas Southern Queensland di Australia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti bermaksud mempelajari Gliese 12 b dan planet serupa lainnya karena mereka dapat membantu “mengungkap beberapa aspek” evolusi tata surya kita, menurut NASA.

“Kami hanya mengetahui beberapa planet beriklim sedang mirip Bumi yang cukup dekat dengan kita sehingga memenuhi kriteria lain yang diperlukan untuk jenis studi ini, yang disebut spektroskopi transmisi, dengan menggunakan fasilitas yang ada,” kata Michael McElwain, ahli astrofisika di Goddard Space NASA. Tengah. Pusat penerbangan di Greenbelt, Maryland, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Untuk lebih memahami keragaman atmosfer dan konsekuensi evolusi planet-planet ini, kita memerlukan lebih banyak contoh seperti Gliese 12 b.”