Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dinosaurus harus cukup dingin agar hewan berdarah panas bisa menjadi penting

Dinosaurus harus cukup dingin agar hewan berdarah panas bisa menjadi penting
Perbesar / Belakangan, theropoda memiliki banyak adaptasi terhadap suhu yang beragam.

Dinosaurus pernah dianggap berdarah dingin atau ektotermik, sebuah gagasan yang masuk akal karena mereka adalah reptil. Meskipun para ilmuwan sebelumnya telah menemukan bukti spesies dinosaurus berdarah panas, apa yang menyebabkan adaptasi ini masih belum diketahui. Sebuah tim peneliti sekarang percaya bahwa dinosaurus, yang sudah memiliki kemampuan untuk mentolerir dingin, berevolusi melakukan adaptasi endotermik, atau berdarah panas, ketika mereka bermigrasi ke daerah dengan suhu lebih dingin. Mereka juga yakin telah menemukan kemungkinan alasan penerbangan tersebut.

Dengan menggunakan catatan fosil Mesozoikum, pohon evolusi, model iklim, dan geografi, serta memperhitungkan peristiwa perubahan iklim dramatis yang menyebabkan pemanasan global, tim menemukan bahwa theropoda (predator dan nenek moyang burung seperti Velociraptor dan Tyrannosaurus rex) dan ornithischia (seperti Triceratops dan Stegosaurus) pasti pergi ke daerah dingin selama Jurassic Awal. Suhu rendah diperkirakan menyebabkan spesies tertentu beradaptasi sebagian terhadap panas internal.

“Penaklukan awal atas ceruk-ceruk besar… [suggests] Investigasi awal fisiologi isotermal (mungkin endotermik) di [certain species]Para peneliti mengatakan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh surat kabar Inggris “Daily Mail”: “Yang memungkinkan mereka untuk berkolonisasi dan terus berlanjut bahkan di garis lintang ekstrim sejak periode Jurassic Awal.” diam Baru-baru ini diterbitkan di Biologi Saat Ini.

Real estat panas

Selama Era Mesozoikum, yang berlangsung antara 230 hingga 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus primitif yang dikenal sebagai tyrannosaurid mulai melakukan diversifikasi ke iklim panas dan kering. Sauropoda awal, ornithischia, dan theropoda cenderung bertahan hidup di daerah ini.

Sauropoda (seperti Brontosaurus dan Diplodocus) akan menjadi satu-satunya kelompok dinosaurus yang bersifat termofilik – catatan fosil menunjukkan bahwa sauropoda cenderung bertahan hidup di daerah yang lebih hangat, meskipun makanannya lebih sedikit. Hal ini menunjukkan perlunya sinar matahari dan panas yang berhubungan dengan panas luar. Mereka mungkin mampu bertahan hidup pada suhu yang lebih dingin, namun tidak cukup beradaptasi untuk bertahan hidup lama, menurut sebuah hipotesis.

READ  Fisikawan Princeton mengungkap rahasia magnet kinetik

Ada kemungkinan juga bahwa tinggal di daerah yang lebih dingin berarti banyak persaingan dengan jenis dinosaurus lain, karena theropoda dan ornithischia akhirnya pindah ke daerah yang lebih dingin ini.

Hampir akhir dunia

Bukannya peluang lingkungan yang mungkin menarik dinosaurus ke daerah yang lebih dingin, justru mereka justru dijauhkan dari daerah yang lebih hangat. Sekitar 183 juta tahun yang lalu, terjadi gangguan pada siklus karbon, ditambah dengan aktivitas gunung berapi yang intens yang mengeluarkan sejumlah besar metana, sulfur dioksida, dan merkuri. Kehidupan di Bumi menderita akibat panas terik, hujan asam, dan kebakaran hutan. Dikenal sebagai Peristiwa Awal Jurassic JenkinsPara peneliti sekarang percaya bahwa gangguan ini mendorong dinosaurus theropoda dan ornithischia ke iklim yang lebih dingin karena suhu di daerah yang lebih hangat melebihi suhu ideal untuk kelangsungan hidup mereka.

Theropoda dan ornithischia yang selamat dari dampak peristiwa Jenkins mungkin memiliki adaptasi besar terhadap iklim dingin; Sekarang diyakini bahwa banyak dinosaurus dari kelompok ini ditutupi bulu. Bulu dapat digunakan untuk menjebak dan melepaskan panas, yang memungkinkan dinosaurus berbulu mengatur suhu tubuh mereka di iklim yang lebih beragam. Burung modern menggunakan bulunya dengan cara yang sama.

Spesies dinosaurus dengan bulu atau struktur khusus yang meningkatkan pengelolaan panas mungkin bersifat endotermik, artinya mereka mampu mempertahankan suhu tubuhnya melalui aktivitas metabolisme atau bahkan endotermik.

Selain dinosaurus yang bermigrasi ke dataran tinggi dan beradaptasi dengan suhu yang lebih rendah, hewan endoterm mungkin telah melahirkan spesies dan garis keturunan dinosaurus baru. Hal ini mungkin berkontribusi pada munculnya Avialae, kelompok yang mencakup burung – satu-satunya dinosaurus yang masih ada – yang berasal dari nenek moyang mereka yang paling awal.

READ  Mars Sudah Hancur: Manusia Meninggalkan Lebih dari 15.000 Pound Puing di Planet Merah

“[Our findings] “Hal ini memberikan wawasan baru mengenai asal usul endoterm burung, menunjukkan bahwa jalur evolusi dalam theropoda… mungkin dimulai pada periode Jurassic Awal,” kata para peneliti dalam artikel yang sama. diam.

Ini benar-benar sesuatu yang perlu dipikirkan saat ada burung lewat.

Biologi Saat Ini, 2024. DOI: 10.1016/j.cub.2024.04.051