Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

NASA mengumumkan uji sukses teknologi propulsi baru

NASA mengumumkan uji sukses teknologi propulsi baru

Mesin roket diuji di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama.
gambar: NASA

Saat NASA bersiap untuk kembali ke bulan dengan misi Artemis, pemerintah mengumumkan bahwa para penelitinya telah mengembangkan dan berhasil menguji mesin roket supersonik jenis baru yang disebut mesin roket detonasi berputar.

itu Memutar mesin roket peledakanatau RDRE, menghasilkan daya dorong dengan ledakan, di mana Bagian depan eksotermik supersonik berakselerasi untuk menghasilkan daya dorong, dengan cara yang sama gelombang kejut bergerak melalui atmosfer setelah ledakan sesuatu seperti TNT. NASA mengatakan desain ini menggunakan lebih sedikit bahan bakar dan memberikan daya dorong lebih dari sistem propulsi yang ada dan bahwa RDRE dapat digunakan untuk menggerakkan pendarat manusia, serta misi berawak untuk BulanDan Marsdan ruang yang dalam.

Uji mesin roket detonasi berputar di Marshall Space Flight Center

Pengujian RDRE NASA Ditampilkan dalam 3D-Bagian cetakan terbuat dari paduan tembaga yang disebut GRCop-42, yang dikembangkan oleh agensi tersebut. Selama pengujian, rudal Itu tahan terhadap suhu tinggi dan tekanan ledakan, menghasilkan lebih dari 4.000 lb (1.814 kg) daya dorong selama sekitar satu menit.

NASA berpendapat bahwa desain roket baru dapat memindahkan lebih banyak massa ke luar angkasa dengan lebih sedikit bahan bakar, membuat perjalanan ruang angkasa lebih berkelanjutan. Dengan pengujian yang berhasil, para insinyur NASA sekarang mengerjakan 10.000 – sepenuhnya dapat digunakan kembalilb (4.536 kg) RDRE untuk membandingkan kinerjanya dengan mesin roket cair konvensional.

Pengembangan RDRE NASA mengarah ke luar angkasa Administrasi’Tertarik untuk mengembangkan teknologi roket yang lebih efisien untuk perjalanan luar angkasa. awal minggu ini, NASA mengumumkan kolaborasi bersama dengan DARPA untuk mengembangkan draco, kependekan dari Roket demonstrasi operasi lincah di atas bulan. DRACO akan menggunakan mesin termal nuklir untuk perjalanan antarplanet, mengurangi waktu perjalanan dengan teknologi propulsi yang lebih efisien.

lagi: SpaceX menyelesaikan uji coba wetsuit pertama dari pesawat ruang angkasa Megarocket

READ  Artemis I Moon Rocket siap diluncurkan - Cara menonton langsung