April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mouli Surya menata ulang sejarah Indonesia dalam 'Kota Ini adalah Medan Perang'

Mouli Surya menata ulang sejarah Indonesia dalam 'Kota Ini adalah Medan Perang'

Setelah memperkenalkan sinema bergenre Asia yang dipimpin perempuan ke dalam peta dunia melalui 'Marlina Si Pembunuh dalam Empat Babak', penulis Indonesia Mauli Surya telah melangkah ke masa depan. Di level studio, dia sedang menyelesaikan sentuhan akhir pada film “Trigger Warning” yang dibintangi Jessica Alba untuk Netflix, sementara di dekat rumahnya dia sedang menjalani pasca-produksi pada produksi terbesarnya di Asia, “Kota Ini adalah Medan Perang.”

“Battlefield” (alias “Berang Kota”) mewakili banyak pemilihan pendahuluan untuk Surya, lulusan Australia yang tinggal di Indonesia. Selain menjadi film paling ambisius di negara asalnya, ini adalah adaptasi buku-ke-film pertamanya, film sejarah pertamanya, dan film pertamanya dengan tokoh protagonis laki-laki.

Ceritanya berlatar setelah Perang Dunia II, ketika Belanda melancarkan perang baru dan berusaha merebut kembali bekas jajahannya, Indonesia, yang saat itu dikenal sebagai Hindia Belanda. Pahlawan laki-laki, diperankan oleh Chico Jericho, mengemban tugas membunuh seorang perwira penting Belanda. Di sisinya adalah seorang pria kaya dan lebih muda (diperankan oleh Jerome Gurnia) yang sangat ingin melakukan pekerjaan bawah tanah, tetapi juga mencoba untuk memenangkan hati istri pria yang lebih tua (Ariel Tatum).

Novelis Mokhtar Lupis sangat terkenal dan saya sudah lama memiliki bukunya A Road With No End sebelum membacanya. Namun setelah membaca beberapa halaman pertama, saya terkejut dengan betapa menakjubkannya tampilannya. Saya melihat adegan pertama itu di kepala saya dan memberi tahu produser dan suami saya sebelum saya menyelesaikan bukunya [Rama Adi] Suriya berkata ini akan menjadi film yang bagus Variasi.

Pasangan ini berencana untuk syuting pada tahun 2020. Tapi pertama-tama, pandemi melakukan intervensi. Kemudian Surya menerima tawaran “trigger warning”. Dia menggunakan penundaan untuk menyempurnakan naskah dan mengerjakan sembilan draf lagi.

READ  Indonesia tidak akan menaikkan harga BBM bersubsidi pada kuartal ketiga, CNBC Indonesia melaporkan

Merupakan sebuah tantangan untuk menceritakan kisah tersebut, yang berlatarkan masa sebelum kelahirannya, di era yang diam-diam telah dituliskan dari buku-buku sejarah Indonesia.

“Awalnya saya kaget membaca tentang Gurkha [Nepalese soldiers allied with the U.K.] Mereka melawan Inggris demi kepentingan Belanda yang mencoba menjajah kita kembali [after the expulsion of the Japanese army]. Mereka tidak mengajarkan hal itu di sekolah,” kata Surya.

Adaptasi Surya dimulai di Yogyakarta (saat itu Yogyakarta) pada tahun 1947, dua tahun sebelum kemerdekaan dan pada saat calon Presiden Sukarno berangkat ke ibu kota, Jakarta. Saat kota berada pada puncaknya, karakter Suriya terlibat dalam protes politik dan tarik-menarik romantis.

“Film ini memiliki latar belakang sejarah, namun ini bukan film sejarah. Saya mencoba untuk memiliki sudut pandang saya sendiri. Saya menganggapnya sebagai drama perang neoklasik. Seperti film klasik Amerika. 'Casablanca.' Pertempuran perkotaan terjadi dan setiap karakter memiliki misi.

Mendapatkan nada yang tepat juga membutuhkan usaha. “Waktu itu orang Indonesia lebih mirip orang Eropa dibandingkan sekarang. Paman dan ayah saya fasih berbahasa Belanda. Sekarang, ada yang bisa. Jadi, saya harus mengingat gaya generasi orang tua saya. Misalnya, paman saya memakai tuksedo untuk pergi ke pesta. Supaya saya ingat adat istiadat mereka. Harus, sudah tidak dipakai lagi,” kata Surya.

“Keempat film saya sebelumnya, termasuk film Amerika, memiliki pemeran utama wanita. Itulah yang membuat saya dikenal. Jadi 'Battlefield' menarik perhatian saya, sesuatu yang biasanya tidak saya lakukan,” kata Suriya. “Tetapi, menurut saya, film ini masih memiliki perspektif perempuan yang kuat.”

Produksi “Battlefield” sangat berbeda dari film studio Netflix dengan pendanaan tunggal. Surya hanya menggambarkan anggaran tersebut sebagai sesuatu yang “ambisius menurut standar Indonesia”.

READ  Dorongan pengaruh Indonesia di Pasifik menumpulkan kritik terhadap Papua - BeritaBenar

“Setelah saya menembak [“Trigger Warning”] Naskahnya muncul kembali di Amerika dan itu benar-benar mengubah perspektif saya. Saya bertanya-tanya apakah saya telah melakukan sensor diri. Apakah saya membatasi diri karena keterbatasan dalam industri saya? Jadi saya mencoba mengatakan, 'Ayo menjadi sedikit gila,' dan jangan takut untuk melakukan sesuatu,” katanya.

“Battlefield” memiliki tiga perusahaan produksi Indonesia yang terakreditasi dan co-produser internasional dari enam negara: Singapura, Perancis, Belanda, Norwegia, Filipina, dan Kamboja.

Suriya mengatakan dia menghargai mitra produksi bersama tidak hanya atas kontribusi finansial mereka tetapi juga atas masukan kreatif mereka. “Saya menikmati kebersamaan dengan Isabelle [Glachant] Dan Anthony [Chen] Mari kita bolak-balik tentang gambar itu milik saya. Saya tahu saya adalah yang terakhir, tetapi mereka menantang saya. Saya menemukannya sangat mudah. Ketika mereka menantang ide dan mengguncang saya, pada awalnya itu bukanlah ide yang bagus,” kata Surya.

Produksi bersama ini juga melibatkan tim internasional yang berpengalaman, termasuk perancang suara Perancis (Vincent Villa) dan editor Amerika dan Singapura Rob Grigsby Wilson dan Natalie Soh.

Dengan selesainya “Trigger Warning” dan bersiap untuk rilis musim panas, Suriya kini terjun ke pascaproduksi “Battlefield”, yang baru akan selesai pada akhir tahun ini.

Ia juga menikmati dualitas keterikatan dengan berbagai proyek Hollywood sambil menulis naskah untuk produksi Indonesia berikutnya. “Saya membuat sesuatu [in the U.S.] Dan pertahankan hal-hal yang terhubung dengan saya, tapi prosesnya berbeda,” kata Surya. “Saya sedang menulis naskah berikutnya untuk film Indonesia lainnya. Saya berharap tidak akan ada jeda enam atau tujuh tahun lagi.