Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Momen terbaik dan terburuk dari Tony Awards 2024

Momen terbaik dan terburuk dari Tony Awards 2024

Ariana DeBose mengakhiri giliran ketiganya sebagai pembawa acara Tony dengan menjatuhkan mikrofon. Selain itu, pesta tadi malam adalah yang pertama kalinya bagi hampir semua orang dan semua orang. Kedelapan pemenang kategori akting menerima penghargaan pertama mereka. (Bagaimana ini bisa menjadi kemenangan perdana Jonathan Groff?) Penulis drama David Adjmi, dalam debutnya di Broadway, menang untuk “Stereophonic”, begitu pula sutradaranya, Daniel O’Kane, yang juga merupakan debutan pemenang Tony Award. Dania Taymor membawa pulang penghargaan Penyutradaraan Musikal Terbaik untuk The Outsiders, kemenangan pertamanya. (“The Outsiders” juga memenangkan Musikal Terbaik.) Pada malam yang tenang dan cerah, penghargaan lainnya dibagikan di antara beberapa penampilan nominasi, dengan “Stereophonic”, “The Outsiders”, “Appropriate”, dan “Merrily” yang dirancang ulang secara brilian. “Kami bergulir lagi” dengan hadiah besar. Berikut adalah suka dan duka—dan tunggu, apakah Jay-Z ada di tangga?—dari upacara tersebut.

Produser dan sutradaranya sama, tetapi siaran tahun ini mengalami kemajuan besar dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Kecepatannya lebih cepat: siaran utama selesai tepat waktu dan pra-siaran berakhir lebih awal. Dialognya lebih bermartabat: tidak ada obrolan bodoh atau perkenalan yang tidak pantas. Transisi lebih mulus: lokasi diubah secara langsung di kamera, sehingga menghemat waktu dan menunjukkan kepada kita cara kerja teater sebenarnya. Dan para investor yang biasa memadati panggung ketika pertunjukan mereka memenangkan penghargaan – tidak terlihat bagus, ditambah masalah lalu lintas – diisolasi di alam semesta alternatif dan disiarkan melalui video. Semua ini memungkinkan pertunjukan tersebut memberikan hiburan yang lebih baik sambil memberikan ruang untuk berpikir dan pusing, dan keduanya. Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, saya merasa Broadway di televisilah yang saya kenal. Jesse Hijau

Tahun-tahun Neil Patrick Harris menetapkan batasan yang tegas untuk nomor pembuka siaran Tony, dan upaya tahun ini, pukulan telak bagi variety show yang secara prematur menjanjikan “Pesta Ini untuk Anda”, tidak mengakhiri kekeringan tersebut. Keluarga Tony bisa saja tampil lebih baik dengan “Empire State of Mind” dari “Hell’s Kitchen” — penampilan paling keras malam itu, menampilkan Alicia Keys dan Jay-Z. Atau lebih baik, jika tidak lebih berani: “Willkommen” dari “Cabaret,” ditampilkan secara ahli di depan kamera dan dipenuhi dengan karisma luar biasa dari Eddie Redmayne. Scott Heller

Kara Young, seorang pemain bertubuh kecil dengan bakat luar biasa, adalah aktris kulit hitam pertama yang dinominasikan untuk Tony Award dalam tiga tahun berturut-turut — untuk “Clyde’s” pada tahun 2022, “Cost of Living” pada tahun 2023 dan “Purlie Victorious” tahun ini. Dia memenangkan penghargaan Aktris Unggulan untuk peran terbarunya, dengan perannya yang tak tertahankan sebagai Lutibelle Gussie Mae Jenkins, seorang konspirator dengan hati yang tetap emas. Dalam pidato penerimaannya, Young merayakan Bluebell sebagai seseorang yang berani mengambil risiko dalam hidup dan menang. “Dia pantas mendapatkannya,” kata Young. “Kita semua melakukannya.” Alexis Soloski

Brooke Shields menetapkan standar tinggi ketika dia turun ke karpet merah di luar Lincoln Center dengan gaun bernuansa matahari dan sepasang sepatu Crocs karet kuning bebek yang serasi. (“Foto kakinya akan segera diangkat… operasi jari kaki ganda,” dia memposting di Instagram sehari sebelumnya.) Lalu ada penulis drama pemenang penghargaan Appropriate Branden Jacobs Jenkins, mengenakan dasi bros jangkrik, mengacu pada One Dan kita tidak bisa melupakan Hillary Clinton, yang mengenakan setelan ungu: untuk penampilannya saat tampil untuk “Suffs” (Clinton adalah salah satu produser acara tersebut), dia memilih kaftan putih dan emas. Sarah Bahr

Tempatkan orang-orang teater Anda di depan penonton langsung dan mereka akan melakukannya akan Main ke kamar. Beginilah cara bangunan itu dibangun. Tapi anehnya kamera di hotel Tony sepertinya tidak siap. Mereka cukup mampu memilih bintang layar dari penonton jika seseorang menyebut mereka di atas panggung, dan sepertinya tidak menyadari jika pemain penting lainnya mendapat sapaan. Ketika Jeremy Strong, yang membawa pulang penghargaan aktor terbaik untuk “An Enemy of the People,” berbicara kepada sutradara acara tersebut, Sam Gould, dan pembawa acara, Amy Herzog, dalam pidato penerimaannya, butuh waktu lama bagi kamera untuk menunjukkannya. . Ketika aktor Will Brill meminta enam rekan pemeran Stereo untuk berdiri di antara penonton, kami hanya melihat empat dari mereka. Dan ketika koreografer Justin Peck berterima kasih kepada penulis drama Jackie Sibeles Drury, kolaboratornya di “Illinois”, tidak ada bunyi klik pada kamera refleksif. Itu terlihat canggung. Lebih buruk lagi, hal ini terlihat seperti ketidaktahuan akan teater itu sendiri, yaitu tentang orang-orang yang berkumpul dalam satu ruangan – dan sebagai permainan orang dalam, seperti halnya keluarga Tony, tentang mencari tahu siapa yang ada di sana. Laura Collins Hughes

Upacara penghargaan hiburan biasanya bukan merupakan kesempatan untuk pidato yang ditulis dengan baik. Namun selama bagian pra-siaran acara tersebut, tiga pemain sandiwara yang cerdas berbicara dengan penuh arti dan tajam tentang panggilan mereka. Pertama, pilih sutradara George C. Wolfe memiliki visi seni yang tidak terkekang oleh politik identitas, dan mengatakan bahwa ia belajar dari orang tuanya bahwa menghormati budaya asli tidak berarti gagal berhubungan dengan orang lain. Setelah itu, sutradara Jack O’Brien memberi tahu rekan-rekan pembuat teater bahwa membuat karya seni adalah jalan yang sulit tetapi sebuah pilihan: “Pernahkah terpikir oleh Anda bahwa belum pernah ada yang meminta kami melakukan ini sebelumnya?” Billy Porter mengakhiri ceramahnya seperti seorang pengkhotbah, dan menemukan dalam sebuah ayat Alkitab favoritnya kata-kata yang tepat untuk menunjukkan kekuatan teater dalam membawa perubahan: “Sebab Allah tidak menganugerahkan kepada kita roh ketakutan, melainkan roh keperkasaan dan keperkasaan.” Cinta dan pikiran yang sehat.” Jesse Hijau

Di musim yang dipenuhi dengan serangan pembuka yang gencar, sulit untuk menangkap semuanya sekaligus. Namun terkadang, sebuah pertunjukan sangat menarik perhatian Anda sehingga Anda menemukan cara untuk menontonnya, ya… lima kali. (Dan jujur ​​​​saja, terus menghitung.) Bagi saya, acara tahun ini adalah “Merryly We Roll Seiring,” dan penampilan emosional para pemeran “Teman Lama” selama siaran adalah pengingat indah tentang apa yang membuat saya terus datang kembali: bahwa itu tidak salah lagi dihidupkan kembali. Pemujaan antara Jonathan Groff, Daniel Radcliffe dan Lindsay Mendes serta skor kaya Stephen Sondheim diciptakan dengan sangat hati-hati. Nancy Coleman

Untuk menghormati yang terbaik dari Broadway, penulis naskah drama dan sutradara juara Tonys yang tumbuh dewasa di luar Broadway. Penulis drama Stereophonic pemenang penghargaan David Adjmi telah menghabiskan waktu puluhan tahun memproduksi karya-karya yang berani dan berani di pusat kota, seperti jenis drama yang dianut oleh sutradara Stereophonic, Daniel O’Kane, sebagai direktur artistik wakil Soho Branden Jacobs – Jenkins dimulai, Penulis ” Appropriate,” yang memenangkan kebangkitan terbaik, masuk dalam kelompok penulis baru Teater Publik, sementara pemenang “Strangers” Dania Taymor menjadi sutradara di “Flea.” Ada keindahan menyaksikan para pahlawan lokal ini melaju ke panggung yang lebih besar dan kebanggaan besar melihat mereka diakui. Alexis Soloski

Tidak ada yang lebih menakutkan bagi pengamat upacara penghargaan seperti seorang pemenang yang meraba-raba dompet atau saku dadanya untuk menyampaikan pidato tulisan tangan yang setengah kusut. Hal ini sepertinya terjadi berulang kali tadi malam, namun alih-alih mengarah pada pandangan samar-samar dan tatapan canggung, hal ini memberikan kesempatan kepada pemenang penghargaan seperti Jonathan Groff, Sarah Paulson, dan Malia Joy Moon untuk membaca catatan yang jujur ​​dan dibuat dengan indah dengan penuh percaya diri. (Catatan Kaki: Pembaca ponsel pintar seperti Billy Porter dan Xia Lewis juga membunuhnya.) Scott Heller

Ketika Kesia Lewis naik panggung setelah memenangkan Aktris Terbaik dalam Musikal, dia sangat gembira: Kemenangannya mengakhiri karir 40 tahun yang dimulai dengan debutnya di Broadway (pada usia 18) dalam musikal “Dreamgirls.” Lewis menang atas perannya sebagai guru piano inspiratif dalam musikal Alicia Keys, Hell’s Kitchen, di mana dia menyanyikan lagu pertama “Perfect Way to Die,” sebuah lagu yang membangkitkan semangat tentang kebrutalan polisi dan rasisme anti-kulit hitam di Amerika. Pada Minggu malam, dia mengirimkan rentetan pesan ucapan selamat di ponselnya (“Teman-teman, berhentilah mengirimiku pesan!” katanya), dan menggunakan pidatonya untuk memberikan beberapa nasihat yang menyentuh: “Saya memberi tahu semua orang yang dapat mendengar suara saya, tidak. ” Jangan menyerah.” Sarah Bahr