Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mike Lynch, mantan taipan teknologi Inggris, menghadapi persidangan karena menipu HP

Mike Lynch, mantan taipan teknologi Inggris, menghadapi persidangan karena menipu HP

Setiap pagi di rumahnya di lingkungan Pacific Heights San Francisco, pria yang pernah disebut sebagai Bill Gates dari Inggris itu pergi bekerja.

Orang ini, Mike Lynch, menghubungi perusahaan investasinya, Envoke Capital, mengenai kinerja terkininya. Dia berbicara dengan para peneliti di Cambridge, Inggris, yang dia danai secara pribadi, tentang cara-cara di mana kecerdasan buatan dapat digunakan untuk membantu orang-orang dengan kesulitan pendengaran. Dia menerima informasi terkini tentang warisan ternak Red Poll dan ternak lainnya di peternakannya di Suffolk, di Inggris bagian timur.

Pada akhirnya, Lynch, 58 tahun, beralih ke tugas terpentingnya: membela diri dari 16 tuduhan kejahatan konspirasi dan penipuan. Jika terbukti bersalah, dia terancam hukuman 20 tahun penjara.

Persidangan dimulai Senin di San Francisco, di mana jaksa federal – yang mengekstradisi Lynch dari Inggris pada bulan Mei dan menjadikannya tahanan rumah – menuduh mantan raja teknologi itu menipu Hewlett-Packard ketika dia… HP menjual perusahaan perangkat lunaknya, Autonomy, seharga $11 miliar Di 2011.

Pada tahun 2012, HP mengumumkan penghapusan sebesar $8,8 miliar Dia menyalahkan “ketidakberesan akuntansi yang serius” pada Otonomi. Investor yang terkejut menyebutnya sebagai salah satu pengambilalihan terburuk dalam sejarah. Sejak itu, Lynch telah berjuang melalui serangkaian perselisihan hukum yang rumit dan tumpang tindih di Amerika Serikat dan Inggris.

Pada tahun 2022, hakim London V Kasus perdata Ditemukan bahwa Mr Lynch dan Susuvan Hossain, mantan CFO Otonomi, bertanggung jawab menipu HP. Hakim mengatakan kasus ini adalah “salah satu kasus terpanjang dan paling rumit dalam sejarah hukum Inggris”, dengan persidangan yang berlangsung lebih dari tiga bulan, menghadirkan puluhan ribu dokumen dan, pada akhirnya, putusan yang berlangsung lebih dari tiga bulan. 1000 halaman.

Tuan Lynch membantah klaim HP dan berencana mengajukan banding atas keputusan tersebut. Pengacaranya menyebutnya sebagai “studi kasus penyesalan pembeli” dan menuding para eksekutif HP atas kesalahan pengelolaan Otonomi. Audiensi diadakan bulan lalu untuk memutuskan ganti rugi, dengan HP menuntut sekitar $4 miliar dan Mr. Lynch berargumen bahwa dia tidak berhutang apa pun.

READ  'Ekspektasi inflasi tidak sebanding dengan kertas yang ditulisnya': Ini tentang reaksi Bank of Canada terhadap inflasi, tetapi sama di AS dan di mana pun

Masalah hukum yang dihadapi Mr. Lynch juga merupakan pengingat akan kemunduran Hewlett-Packard, yang pernah menjadi raksasa industri teknologi Amerika. Mantan raksasa Silicon Valley itu kini telah terpecah dan telah lama dibayangi oleh perusahaan-perusahaan muda seperti Alphabet, Apple, dan Microsoft.

Mengenai persidangan pidana yang akan datang, prospek Mr. Lynch tidak terlihat bagus. Hakim, Charles Breyer dari Distrik Utara California, menolak beberapa bukti yang coba diajukan oleh pengacara Mr. Lynch yang menurut mereka menunjukkan bahwa HP salah mengelola Otonomi setelah mengakuisisi perusahaan tersebut. Hakim Breyer juga mengawasi persidangan Tuan Hussein Dia divonis bersalah pada tahun 2018 Atas tuduhan serupa dengan yang kini dihadapi Mr. Lynch. Tuan Hussein baru-baru ini dibebaskan dari penjara federal di Pennsylvania.

Tahun lalu, Lynch kalah dalam upaya menghindari ekstradisi meskipun ada tekanan dari pemerintah Inggris, yang setuju untuk memindahkannya ke Amerika Serikat pada hari yang sama dengan keputusan yang menentangnya dalam kasus perdata yang diajukan oleh HP.

Bulan lalu, dia menggugat Serious Fraud Office, regulator sekuritas Inggris, atas penanganan permintaan data dari pemerintah AS. Gugatan ini merupakan upaya terakhir untuk menunda persidangan pidana AS. Sudah diselesaikan Maju bulan ini.

Mr Lynch masih memiliki sumber daya yang signifikan untuk membela diri di ruang sidang San Francisco. “Mike Lynch yakin bahwa dia akan dibenarkan ketika dia akhirnya memiliki kesempatan untuk menceritakan kisahnya kepada juri,” Reed Weingarten, salah satu pengacara terkemuka yang mewakili Mr. Lynch di Amerika Serikat, mengatakan dalam sebuah pernyataan. . “Kami menantikan kesempatan ini untuk menceritakan kisah Mike Lynch dan membiarkan dia melupakan masa malang ini.”

Sejak ekstradisinya, Lynch hidup di bawah pengawasan 24 jam dan di bawah penjagaan keamanan swasta yang diamanatkan pengadilan, sebuah kejatuhan besar bagi seorang pria yang pernah dianggap sebagai salah satu kisah sukses teknologi terbesar di Inggris.

Lahir dari keluarga kelas pekerja di luar London, ia bersekolah di sekolah swasta dengan beasiswa dan lulus dari Cambridge sebelum mendirikan Autonomy pada tahun 1996. Perusahaan tersebut membantu klien menganalisis informasi tidak terstruktur untuk mengungkap wawasan tersembunyi tentang bisnis mereka.

READ  VinFast lebih berharga daripada Ford dan GM. Tapi dia tidak menjual banyak mobil

Pada tahun 2011, Autonomy telah menjadi salah satu perusahaan teknologi paling terkemuka di Inggris, dengan basisnya di Cambridge kadang-kadang disebut “Silicon Fen”.

“Dia tentu saja mengangkat profil teknologi Cambridge,” kata Tony Quested, editor Business Weekly, majalah perdagangan teknologi yang berbasis di Cambridge. “Jumlahnya tidak banyak saat itu.”

Tuan Lynch telah menjadi selebriti di kalangan teknologi Inggris. Dia adalah anggota Royal Society, salah satu perkumpulan ilmiah terpenting di negara ini. seorang penasihat David Cameron, Perdana Menteri pada saat itu; Dia duduk di dewan direksi BBC.

HP, dipimpin oleh Leo Apotheker, mantan kepala raksasa perangkat lunak Jerman SAP, memiliki ide untuk membeli Autonomy untuk mengubah dirinya dari penyedia perangkat keras lama menjadi perusahaan perangkat lunak dengan margin lebih tinggi. HP Setuju untuk membeli otonomi Pada pertengahan tahun 2011, nilainya sekitar 60 persen lebih tinggi dari nilai pasarnya.

Segalanya menjadi tegang dengan cepat.

Tuan Apotheker meninggalkan posisinya sebagai CEO sebulan setelah kesepakatan itu diumumkan, karena investor dan analis memberontak terhadap tingginya harga akuisisi Autonomy dan rencana untuk memisahkan divisi komputer pribadi HP (yang lahir dari akuisisi besar lainnya, Compaq. )

Ia digantikan oleh Meg Whitman, mantan presiden eBay yang duduk di dewan direksi HP. Di dalam HP, bintang Autonomy dengan cepat meredup di tengah cepatnya penurunan penjualan. Mr Lynch, yang bentrok dengan Ms. Whitman, dipecat pada Mei 2012.

Belakangan pada tahun itu, HP menyatakan telah ditipu oleh Autonomy, disesatkan oleh penyimpangan termasuk penyimpangan kontrak dan penggunaan penjualan perangkat keras untuk meningkatkan pendapatan, terutama pada akhir kuartal. Penghapusan utang bernilai miliaran dolar menandai awal dari masalah hukum Mr. Lynch, yang bulan ini akan berpuncak pada persidangan yang panjang dan rumit.

Selama bertahun-tahun, Lynch membantah menggambarkan perusahaannya penuh dengan penipuan. Dia memilikinya Menyalahkan Ibu Whitman, yang sekarang menjadi duta besar AS untuk Kenya, dan para eksekutif senior lainnya yang berselisih dengannya mengenai disintegrasi pemerintahan sendiri. Pengacaranya berargumentasi dalam pengajuan pengadilan bahwa eksekutif HP, misalnya, mengetahui tentang penjualan perangkat keras tersebut dan tidak mengangkatnya sebagai suatu masalah.

READ  Awas, Dr. Pepper! Coca-Cola memperkenalkan Coca-Cola berbumbu baru

Mereka merujuk pada email-email internal yang menunjukkan perubahan perhitungan nilai Otonomi, yang pada satu titik nilainya mencapai lebih dari $11 miliar. Mereka juga mencatat bahwa akuntan di EY, firma akuntansi dan konsultasi global yang sebelumnya dikenal sebagai Ernst & Young, yang bekerja untuk HP tidak percaya bahwa harga akuisisi Autonomy dinaikkan karena penyimpangan akuntansi.

Jaksa federal AS mengatakan dalam dokumen pengadilan bahwa Lynch, yang telah lama dikenal sebagai bos yang tangguh, senang bersikap tegas dan mempertahankan kendali. (Dalam satu pengajuan, pengacara pemerintah menggambarkan video penjualan orang dalam di Autonomy di mana dia menggambarkan dirinya sebagai… Seorang bos mafia, yang mencatat bahwa dia menamai ruang pertemuan tersebut dengan nama penjahat dalam film James Bond.) Kesaksian para saksi termasuk Ms. Whitman dan Katherine Lesjak, mantan kepala keuangan HP.

Jaksa telah berupaya untuk menghadirkan puluhan ribu bukti dan daftar 44 saksi, dan mereka memperkirakan persidangan akan berlangsung hingga akhir Mei.

Kebebasan dan warisan Mr. Lynch dipertaruhkan.

Ia berusaha meningkatkan reputasinya sebagai intelektual publik dengan memberikan wawancara mengenai topik teknologi, namun tidak menonjolkan diri sejak ekstradisinya. Artikel terakhirnya diterbitkan pada bulan April, ketika ia mendorong para pembuat kebijakan Inggris untuk melakukan hal tersebut Menginkubasi startup di bidang kecerdasan buatan.

Otonomi sekarang menjadi bagian dari perusahaan perangkat lunak Kanada OpenText. Perusahaan investasi Mr. Lynch, Invocation, telah melakukan investasi awal yang signifikan di perusahaan-perusahaan seperti perusahaan keamanan siber Darktrace.

Namun bergaul dengan Mr. Lynch bisa berisiko. Pada bulan Desember, pemegang saham Darktrace menolak calon dewan yang diusulkan oleh Invocation. Dan di perusahaan Setoran keuanganDarktrace menggambarkan “masalah kemerdekaan” sebagai risiko “dari perspektif reputasi dan hukum.”