Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengubah cara ternak merumput dan mengurangi emisi

Mengubah cara ternak merumput dan mengurangi emisi

Memahami pendidikan Ag bagi petani tentang penggembalaan terbarukan.

Gambar milik Understanding Ag.

Ketika Gabby Brown pertama kali memulai pertanian regeneratif lebih dari 25 tahun yang lalu, dia tidak mencoba memecahkan masalah perubahan iklim.

“Saya hanya berusaha menjauhkan bankir dan memberi makan keluarga saya,” kata Brown kepada CNBC.

Brown dibesarkan di Bismarck, ND, dan kuliah untuk menjadi profesor pertanian. Kemudian dia menikahi kekasih SMA-nya, yang keluarganya memiliki sebuah peternakan. Pasangan muda pindah rumah untuk membantu di pertanian, yang menggunakan praktik pertanian tradisional pada saat itu. Delapan tahun kemudian, Brown membeli sebidang tanah pertanian dari orang tuanya.

Dari tahun 1995 hingga 1998, pertanian Brown di North Dakota menghadapi bencana alam yang berulang: tiga tahun musim dingin dan satu tahun kekeringan. Brown perlu tahu bagaimana membuat tanahnya menguntungkan. Juga, dia tidak punya uang untuk membeli pupuk dan bahan kimia.

“Dia membawa saya ke jalur pembelajaran. Saya benar-benar menjadi siswa alam dan ekosistem dan bagaimana ekosistem alami bekerja,” kata Brown kepada CNBC.

Saat ini, Brown menjalankan peternakan seluas 6.000 hektar di dekat Bismarck dengan praktik regeneratif dan membantu menjalankan perusahaan konsultan, pengertian hajiyang berkonsultasi dengan petani yang mengelola 32 juta hektar di seluruh Amerika Utara.

Gabe Brown datang ke pertanian regeneratif sebagai cara untuk menyelamatkan pertaniannya dua setengah dekade yang lalu.

Foto milik Gabby Brown

Sementara Brown tidak berangkat untuk memerangi perubahan iklim, penggembalaan ternak terbarukan adalah cara untuk menyerap karbon dioksida, komponen penting untuk mengurangi pemanasan global. Sapi yang merumput di tanah memakan tanaman yang menyerap karbon dioksida dari udara. Setelah merumput, sapi tidak merumput tanah untuk waktu yang lama, yang memberi akar kesempatan untuk menumbuhkan lapisan daun lain, menangkap lebih banyak karbon.

Dan Robertseorang petani dan direktur pemasaran Oregon untuk kelompok peternakan Daging Sapi Alami Negara, menjelaskan bahwa peternakan terbarukan melibatkan penggembalaan ternak dari ladang ke ladang secara teratur, hampir setiap hari. Ternak memakan rumput di padang rumput tempat mereka merumput, menebangnya, dan kemudian melanjutkan perjalanan. Setiap bidang yang mereka potong memiliki porsi waktu yang signifikan untuk beristirahat dan memulihkan diri hingga dapat tumbuh kembali.

“Sapi-sapi ini dikumpulkan, digembalakan dengan sangat banyak, dan kemudian kadang-kadang dipindahkan dua kali dalam sehari. Dan kemudian tanah itu dibiarkan beristirahat dan pulih selama setahun penuh sebelum hewan-hewan itu kembali,” kata Probert kepada CNBC. .

Proses ini menyerap lebih banyak karbon daripada memberi makan sapi dari tanaman monokultur khas seperti jagung karena tanaman ini semusim dan tumbuh cukup lambat, dan tidak melakukan fotosintesis saat berbaring.

READ  Sumber mengatakan pemberi pinjaman crypto yang diperangi Celsius memberi tahu regulator negara bagian bahwa mereka mengajukan kebangkrutan 'segera'

Dan Robert memantau tanah di pertaniannya di Oregon.

Foto milik Dan Probert

Jumlah karbon yang diserap oleh praktik penggembalaan terbarukan sangat bervariasi, tergantung pada seberapa baik peternakan menggembalakan ternak dan seberapa beragam spesies tanaman di tanah yang digembalakan. Tetapi kisarannya antara 2,5 dan 7,5 metrik ton karbon per acre per tahun, menurut salah satu pendiri Understanding Ag. Allen Williams.

dibandingkan, Hutan pinus selatanyang mendapat perhatian sebagai penyerap karbon, akan menyerap 1,4 hingga dua ton karbon per acre per tahun.

Kolektif Probert bekerja untuk Daging Sapi Alami Negara dengan organisasi nirlaba barat laut yang berkelanjutan dan hibah dari Kotak Amal MJ Murdock Untuk lebih akurat memperkirakan dampak karbon dari pertanian terbarukan dengan mengambil sampel tanah sekarang dan membandingkan kandungan karbon dengan sampel yang akan diambil dalam tiga sampai lima tahun.

Filosofi pengelolaan lahan, bukan resep

Pertanian regeneratif lebih merupakan filosofi tentang pertanian dan peternakan daripada resep khusus, jelasnya Bobby Gil Dari Institut Gurih, sebuah organisasi nirlaba di luar angkasa. Amalan ini berdasarkan pekerjaan Alan SivorySebagai pionir di bidang ini, ia memulai karirnya pada tahun 1960-an di Zimbabwe.

“Dia telah menabuh drum itu, mengembangkan metode ini selama beberapa dekade sekarang. Dan sering kali, dia menjadi satu-satunya orang yang memukul drum itu,” kata Gill kepada CNBC.

Pesan revolusioner Savory adalah bahwa petani perlu memprioritaskan kesehatan tanah dan menggembalakan ternak dengan cara yang meniru pola alami.

Kelompok ini tidak menekankan aspek lingkungan dari peternakan yang ditekankan oleh para aktivis sering dikritik.

“Seorang petani generasi kelima… Sungguh menggelikan menyebutnya seorang Alawi atau orang-orang menuding mereka mengatakan perubahan iklim adalah karena Anda: itu salah Anda,” kata Gill. “Penting untuk terlibat dalam percakapan ini dengan empati dan pengertian.”

Sebaliknya, Savory Institute berbicara kepada para petani tentang pertanian regeneratif sebagai cara untuk menjalankan pertanian yang menguntungkan, menafkahi keluarga mereka, dan bangga dengan tanah mereka.

Makanan lezat tidak lagi dilihat sebagai penipuan. Savory Institute diluncurkan pada tahun 2009 dan saat ini memiliki 54 pusat di seluruh dunia yang telah melatih 14.000 orang dan berdampak pada pengelolaan lebih dari 42 juta hektar lahan.

Ketika Will Harris memulai pertanian regeneratif di Georgia, dia juga tidak mencoba menyelesaikan perubahan iklim. Dia bahkan tidak tahu bahwa iklim sedang berubah.

Harris adalah generasi keempat dari keluarganya yang menjalankan pertanian seluas 2.300 hektar di Georgia, padang rumput ek putihdan memiliki beberapa perspektif tentang sejarah pertanian baru-baru ini.

White Oak Pasture Board: Baris depan, kiri ke kanan: Jean Terne, Judy Benoit, Will Harris, Jenny Harris, Amber Harris. Baris belakang, kiri ke kanan: John Benoit, Brian Sapp.

padang rumput ek putih

Pada tahun-tahun setelah Perang Dunia II, pertanian menjadi sangat terindustrialisasi, kata Harris kepada CNBC.

“Eropa kelaparan. Ada permintaan besar untuk makanan murah, berlimpah, dan aman.” “Manufaktur, komodifikasi, sentralisasi, mereka benar-benar melakukannya… itu membuat makanan sangat murah dan berlimpah, dan sangat membosankan, dan sangat konsisten.”

Pabrik pertanian membawa monokultur, di mana hanya satu produk yang ditanam di sebidang tanah. Hal ini juga membawa penggunaan pupuk kimia, pengolahan tanah, pestisida, hormon tanam pada hewan, antibiotik sub-terapeutik pada hewan dan peralatan besar.

Harris tidak menyukai semua itu. Secara finansial, dia baik-baik saja, katanya, tetapi dia tidak menyukai praktik yang telah menjadi standar industri.

Padang rumput kayu ek putih, ditanami dengan praktik pertanian terbarukan, ada di sebelah kiri. Tanah di sebelah kanan ditanami dengan praktik industri tradisional.

“Saya hanya kecewa dengan ekses dari sistem pertanian ini. Saya baru saja mulai lolos. Saya melakukannya hanya dengan berhenti menggunakan ‘produk’ teknologi yang tidak saya sukai, dan melakukan hal-hal yang tidak saya sukai. .” Saya tidak sengaja memindahkan pertanian saya ke arah apa pun. Saya menjauh dari apa pun yang mengganggu saya.”

Perubahan itu tidak gratis. Dibutuhkan dua tahun untuk memelihara sapi seberat 1.100 pon, kata Harris, di mana seorang petani melalui praktik industri dapat menumbuhkan hewan seberat 1.400 pon dalam 18 bulan. Tetapi kualitas dagingnya lebih baik, dan dia dapat mengenakan biaya yang lebih tinggi kepada pelanggan khusus.

Marginnya menyempit ketika petani internasional masuk ke permainan “makan rumput” dan menyelinap ke pasar sebagai “orang Amerika” dengan melakukan satu langkah kecil dari proses produksi di Amerika Serikat, kata Harris, tetapi nilai tanahnya tidak menjadi faktor dengan harga steak.

“Anda tidak mengukur penyusutan aset yang tidak diamortisasi di neraca Anda,” kata Harris.

“Sebagai praktisi pengelolaan lahan terbarukan selama 25 tahun, saya dapat memberi tahu Anda dengan otoritas bahwa Anda tidak dapat meregenerasi lahan yang terdegradasi dan menjadi gurun tanpa mempengaruhi hewan.”

Selain itu, kedua putrinya dan suami mereka kembali ke pertanian, sangat kontras dengan banyak keluarga petani lain yang anak-anaknya pergi untuk bekerja di pekerjaan lain.

“Saya dapat meyakinkan Anda bahwa jika saya terus bertani secara industri, anak perempuan saya tidak akan memilih untuk kembali.”

bagus untuk bisnis

Meskipun mungkin diperlukan waktu lebih lama bagi sapi untuk matang menggunakan peternakan, praktik ini dapat membantu pemilik peternakan menggunakan lahan dengan lebih efisien.

“Mungkin peternakan saya lima tahun lalu menghasilkan 1.000 ekor dan sekarang kami menjalankan 1.200 ekor di lantai dasar yang sama,” kata Probert kepada CNBC.

Tidak banyak biaya di muka untuk mengubah pertanian menjadi model penggembalaan regeneratif, selain pendidikan, yang menurut Williams bebas pajak bagi petani.

Namun para petani cenderung tidak mengetahui hal ini.

“Mereka memiliki kesalahpahaman bahwa ini akan menjadi mahal dan bahwa mereka akan mendapat pukulan finansial besar dalam beberapa tahun pertama. Tapi itu tidak sepenuhnya benar,” kata Williams. Begitu petani mulai menerapkan penggembalaan terbarukan, kata Williams, mereka tidak perlu membeli pupuk sintetis, herbisida, fungisida, dan pestisida, sehingga biaya input turun.

Mendidik petani lain tentang manfaat penggembalaan dan pertanian terbarukan telah menjadi bisnis tersendiri.

Williams, petani keluarga generasi keenam dengan pertanian di Mississippi dan Alabama, menghabiskan 15 tahun mengajar secara akademis di Louisiana Tech dan Mississippi State University sebelum beralih ke mengajar penggembalaan terbarukan dan praktik pertanian kepada petani di lapangan — secara harfiah.

Allen Williams (kiri), petani keluarga generasi keenam dan salah satu pendiri Understanding Ag, telah mengajar petani lain tentang penggembalaan terbarukan.

“Anda tidak dapat melakukan apa yang tidak Anda ketahui. Jadi, seseorang harus ada di sana untuk mengajar dan melatih Anda,” kata Williams kepada CNBC.

Propert mengatakan bahwa menyebarkan dunia tentang penggembalaan terbarukan berarti menyoroti diri sendiri, tempat yang membuat beberapa petani tidak nyaman.

Probert memimpin dalam kelompok tani yang menjadi bagiannya karena dia tahu bahwa mereka sangat penting untuk kelangsungan industrinya.

“Kami tidak bisa tinggal di sini di sebuah pulau,” kata Probert. “Kami adalah 100 pertanian di enam setengah juta hektar. Kami sangat bergantung pada Portland, San Francisco, Seattle, dan Los Angeles untuk memasarkan produk kami.”

“Jadi kami terus bekerja untuk menjembatani kesenjangan antara daerah perkotaan dan pedesaan. Kami tahu kami tidak bisa bersembunyi di sini. Kami harus menemukan cara untuk menceritakan kisah kami dan membuat orang merasa senang dengan makanan yang mereka makan.”