Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa Israel melanjutkan serangannya di Suriah? | Berita perang Israel di Gaza

Mengapa Israel melanjutkan serangannya di Suriah?  |  Berita perang Israel di Gaza

Jet tempur Israel menembakkan rudal ke konsulat Iran di ibu kota Suriah, Damaskus, awal pekan ini, menewaskan komandan militer senior.

Teheran mengatakan pihaknya akan merespons, dan para ahli mengatakan pihaknya mempunyai pilihan dengan dampak luas.

Namun mengapa Israel terus melancarkan serangan udara terhadap negara berdaulat tersebut dan apa yang akan terjadi selanjutnya?

Kapan serangan dimulai?

Tentara Israel telah menyerang Suriah selama lebih dari satu dekade, mengambil keuntungan dari kekacauan yang terjadi di negara tersebut setelah perang saudara yang dimulai pada tahun 2011.

Perang sebagian besar telah berakhir, dan dukungan Iran dan Rusia selama bertahun-tahun terhadap pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad telah membuatnya berkuasa di sebagian besar wilayah negara tersebut.

Namun Suriah masih terpecah belah, dengan faksi-faksi berbeda yang menguasai berbagai wilayah di negara itu, sehingga memberi Israel peluang untuk melancarkan serangan udara.

Ketika pemerintahan Assad, di bawah sanksi Barat, menghadapi pasukan Kurdi yang didukung AS, pasukan oposisi, operasi militer Turki di utara, dan Negara Islam (ISIS), Israel sering menggunakan Dataran Tinggi Golan yang diduduki untuk melancarkan serangan ke Suriah dan Lebanon – dengan Rezim Assad tidak mampu… Menghentikannya.

Serangan telah meningkat sejak tahun 2017 – hampir setiap minggu – yang menargetkan kehadiran dan pengaruh Iran dan Hizbullah yang semakin meningkat di Suriah.

Iran, Hizbullah Lebanon, dan Suriah bersekutu melawan Israel dan pendukung utama militer dan keuangannya, Amerika Serikat, serta kelompok bersenjata dan politik di Irak dan Yaman dalam apa yang disebut “Poros Perlawanan.”

Mengapa serangan baru-baru ini penting?

Israel melancarkan dua serangan terbesar dan paling kejam terhadap Suriah pekan lalu.

READ  RUU bantuan Ukraina mengatasi rintangan kritis di DPR ketika Partai Demokrat memberikan hasil yang buruk

Mereka telah secara dramatis meningkatkan kecepatan dan intensitas serangannya sejak awal perang brutalnya di Gaza, dan dengan bebas menargetkan Iran dan sekutunya Hizbullah di Suriah, terutama di sekitar ibu kota, Damaskus, yang kehadirannya lebih kuat.

Serangan udara hari Senin menghancurkan gedung konsulat Iran di Damaskus, menewaskan tujuh anggota Korps Garda Revolusi Islam Iran, termasuk dua jenderal yang memimpin Pasukan elit Quds di Suriah dan Lebanon.

Brigadir Jenderal Mohammad Reza Zahedi adalah penghubung utama antara Garda Revolusi Iran dan Hizbullah, saat ia bekerja dengan para pemimpin Hizbullah seperti Hassan Nasrallah dan Imad Mughniyeh, yang dibunuh oleh Israel, selama beberapa dekade.

Ini merupakan pembunuhan dengan tingkat tertinggi sejak pembunuhan Komandan Pasukan Quds Mayor Jenderal Qassem Soleimani oleh Amerika Serikat di Irak pada Januari 2020.

Pukulan terhadap Garda Revolusi Iran terjadi setelah kepentingan mereka menjadi sasaran serangan berulang kali di Suriah, di mana serangan pada akhir Desember menyebabkan kematian Radi Mousavi, komandan senior Pasukan Quds lainnya di Suriah.

Hanya beberapa hari sebelum serangan terhadap konsulat Iran, militer Israel melancarkan serangan besar-besaran di provinsi Aleppo utara Suriah, menewaskan sedikitnya 40 orang, sebagian besar dari mereka adalah tentara. Serangan tersebut tampaknya mengenai gudang senjata, memicu serangkaian ledakan yang juga menewaskan enam pejuang Hizbullah.

Apakah akan ada lebih banyak serangan terhadap Suriah?

Meningkatnya serangan udara Israel terhadap Suriah diperkirakan akan terus berlanjut, karena perang di Gaza – penyebab utama meningkatnya konflik secara dramatis di wilayah tersebut – tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti meskipun telah terjadi kematian lebih dari 33.000 warga Palestina dan kecaman internasional.

Pertahanan udara yang dikerahkan oleh tentara Suriah berhasil memukul mundur dan mencegat beberapa serangan terhadap negara tersebut, namun gagal menghentikannya sepenuhnya. Rusia mengutuk keras serangan udara Israel baru-baru ini, namun tidak mengambil tindakan terhadapnya.

READ  Penjelasan Layanan Nasional: Rishi Sunak mengungkap rencana pemilu Konservatif

Aaron Lund, peneliti di lembaga think tank Century International yang berbasis di AS, mengatakan serangan Israel yang lebih berani ini sebagian merupakan reaksi terhadap potensi peningkatan pengiriman senjata Iran ke Hizbullah melalui Suriah.

“Tetapi saya pikir secara keseluruhan hal ini mencerminkan Israel melepas sarung tangan dan berbuat lebih banyak untuk melemahkan logistik Hizbullah dan Iran,” katanya kepada Al Jazeera.

Dia menambahkan, “Serangan terhadap konsulat Iran adalah bagian dari pola penargetan Israel yang lebih agresif.”

Apakah akan terjadi konflik yang lebih luas?

Teheran kini berada di bawah tekanan untuk menanggapi serangan terbaru Israel, namun Teheran berusaha menyeimbangkan hal ini dengan keinginannya untuk menahan diri memperluas perang terhadap Gaza di seluruh wilayah.

Lund mengatakan respons Iran bisa berkisar dari menyerang sebuah kapal yang terkait dengan Israel atau melancarkan serangan di wilayah Kurdi di Irak hingga menargetkan misi diplomatik Israel di luar negeri atau serangan lebih lanjut oleh Poros Perlawanan di wilayah Israel – belum lagi serangan langsung terhadap Israel.

Dia menambahkan: “Tetapi ada batasan sejauh mana dampak buruk yang dapat ditimbulkan Iran terhadap Israel tanpa menggunakan alat yang dapat mengganggu keseimbangan konflik, mengundang Israel untuk melakukan tindakan balasan, dan berisiko memicu konflik yang lebih luas.”

Misalnya, Lund mengatakan serangan langsung terhadap Israel oleh Iran kemungkinan besar akan mengarah pada serangan Israel ke wilayah Iran, sementara eskalasi melalui Hizbullah akan memperburuk risiko perang regional.

Iran juga mungkin mulai memberikan tekanan lebih besar terhadap pasukan AS di kawasan, seperti yang telah dilakukannya di masa lalu. Ini akan menjadi cara untuk melakukan sesuatu yang jelas dan mendorong upaya Amerika untuk mengendalikan Israel. “Tetapi ada batasan sejauh mana mereka ingin melawan Amerika,” katanya, mengacu pada penurunan serangan terhadap kepentingan Amerika setelah peningkatan besar-besaran pada bulan Februari.

READ  Perdana Menteri Italia: Kemitraan yang kuat dengan Tiongkok lebih penting daripada Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan

Namun, Julian Barnes Dacey, direktur program Timur Tengah dan Afrika Utara di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa, mengatakan eskalasi Israel akan mempersulit Teheran untuk menahan diri dari pembalasan yang lebih serius.

Dia mengatakan kepada Al Jazeera: “Selama beberapa bulan terakhir, kita telah menyaksikan keinginan Iran untuk menjaga situasi tetap terkendali dan mencegah disintegrasi dan konflik yang lebih luas, namun Teheran sekarang mungkin merasa harus merespons dengan lebih tegas untuk mempertahankan kredibilitas posisi pencegahannya.” .

“Iran kemungkinan besar tidak akan terlalu percaya pada pernyataan publik Barat yang mengecam serangan tersebut mengingat dukungan kuatnya terhadap Israel, termasuk melalui penyediaan senjata yang digunakan oleh Israel di Gaza dan wilayah tersebut.”