Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa bank Lembah Silikon gagal dan krisis keuangan berikutnya? | bank

Mengapa bank Lembah Silikon gagal dan krisis keuangan berikutnya?  |  bank

Runtuhnya Silicon Valley Bank (SVB) mengirimkan gelombang kejutan melalui lingkaran keuangan dan teknis.

Regulator AS pada hari Jumat menyita aset bank yang berbasis di Santa Clara, California setelah deposan mulai menarik uang secara massal di tengah kekhawatiran tentang kondisi keuangan pemberi pinjaman.

Sejak saat itu, regulator keuangan di seluruh dunia berlomba untuk menahan dampak dari keruntuhan Bank SVB, kegagalan perbankan terbesar di Amerika Serikat sejak 2008, dan untuk meningkatkan kepercayaan pada sistem keuangan global.

Mengapa SVB runtuh?

Seperti yang ditunjukkan oleh nama SVB, bisnis bank sebagian besar diarahkan pada perusahaan rintisan teknologi AS. Selama pandemi COVID-19, pemberi pinjaman telah melihat masuknya simpanan karena perusahaan teknologi membuat perdagangan menderu melayani orang-orang yang terjebak di rumah mereka.

SVB telah menginvestasikan banyak uang ini dalam obligasi pemerintah AS – secara tradisional merupakan salah satu jenis investasi teraman.

Masalah SVB dimulai ketika Federal Reserve AS mulai menaikkan suku bunga tahun lalu sebagai tanggapan atas kenaikan inflasi, menyebabkan nilai obligasi ini anjlok.

Karena kondisi ekonomi sektor teknologi menjadi lebih tegang setelah ledakan pandemi, banyak klien SVB mulai mengandalkan uang mereka untuk tetap bertahan. Menghadapi kekurangan likuiditas, SVB terpaksa menjual obligasinya dengan kerugian yang signifikan, menimbulkan kekhawatiran tentang kesehatan keuangannya.

Dalam waktu 48 jam, para deposan yang ketakutan telah menarik cukup uang untuk menyebabkan bank tersebut bangkrut.

“SVB runtuh karena kesalahan bodoh pemula dalam mengelola risiko suku bunga: Mereka menginvestasikan deposito jangka pendek dalam obligasi jangka panjang. Saat suku bunga naik, nilai obligasi turun, yang membuat obligasi turun,” James Angel , seorang ahli dalam mengatur pasar keuangan global di Universitas Georgetown, mengatakan kepada Al Jazeera Hal itu menyebabkan penghapusan ekuitas bank.

READ  Delta mempersulit kualifikasi status Elite di Skymiles

Ini adalah fenomena yang sama yang menghapus industri simpan pinjam Amerika pada 1980-an. Beberapa orang tidak pernah belajar.”

Campbell R Harvey, seorang profesor di Fuqua School of Business Universitas Duke, mengatakan masalah SVB adalah pelajaran tentang perlunya bank untuk mendiversifikasi aset mereka.

“Mereka tampaknya melayani pelanggan tertentu, dan kita semua tahu teknologi terpukul – dan jika Anda tidak terdiversifikasi, Anda juga terpukul,” kata Harvey kepada Al Jazeera.

“Buku pinjaman Anda perlu didiversifikasi,” tambah Harvey. “Tidak jelas apakah bank ini benar-benar melakukan itu.”

Apa akibat dari keruntuhan SVB sejauh ini?

Dua hari setelah runtuhnya SVB, regulator AS menyita aset Signature Bank, sebuah bank yang berbasis di New York yang dikenal bekerja dengan sektor mata uang kripto, menandai kegagalan perbankan terbesar ketiga dalam sejarah AS.

Dalam upaya untuk membendung kejatuhan, regulator AS mengumumkan hari Minggu bahwa mereka akan menanggung semua simpanan di kedua pemberi pinjaman.

The Fed juga meluncurkan program pinjaman, Program Pembiayaan Berjangka Bank (BTFP), yang bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan pada sistem keuangan dengan memberi bank opsi untuk meminjam langsung dari Fed untuk menghindari ketergantungan pada penjualan obligasi yang menghasilkan uang.

Presiden AS Joe Biden berusaha meyakinkan publik bahwa situasinya terkendali, dengan mengatakan, “Orang Amerika dapat yakin bahwa sistem perbankan aman.”

Namun, saham perbankan, termasuk “empat besar” AS – JPMorgan Chase, Bank of America, Wells Fargo dan Citibank – turun tajam di tengah kekhawatiran penularan melalui sektor keuangan.

First Republic Bank, bank kelas menengah yang berbasis di San Francisco, California, telah mengalami penurunan harga saham sebanyak 60 persen.

Saham perbankan di Eropa dan Asia juga terpukul.

READ  Inflasi adalah racun terbesar bagi ekonomi global

Di Inggris Raya, otoritas keuangan mengumumkan bahwa mereka telah memfasilitasi penjualan unit SVB domestik ke HSBC, bank terbesar di Eropa, untuk melindungi deposito sebesar 6,7 miliar pound ($8,1 miliar).

Regulator Kanada mengumumkan bahwa mereka untuk sementara mengambil alih unit SVB negara itu, sementara pengawas keuangan federal Jerman mengatakan telah menutup sementara cabang pemberi pinjaman setempat.

Seberapa pentingkah SVB dalam industri perbankan?

SVB adalah bank terbesar ke-16 di Amerika Serikat, dan digambarkan sebagai pemberi pinjaman tingkat menengah daripada salah satu pemain utama.

“Ini bank yang tidak biasa karena bukan bank besar, meski sangat besar,” kata Harvey.

Per Desember, pemberi pinjaman memiliki aset $209,0 miliar dan total simpanan $175,4 miliar, menurut Federal Deposit Insurance Corporation.

Sebagai perbandingan, JPMorgan Chase, bank terbesar di AS, memiliki aset $3,67 triliun tahun lalu.

Namun, SVB memiliki dampak yang signifikan dalam ekosistem teknologi, mendapatkan reputasi untuk mendukung startup yang dianggap terlalu berisiko untuk dipinjamkan oleh institusi besar.

Kegagalan SVB dilaporkan membuat beberapa CEO teknologi berebut untuk mengganti bank dan mencari opsi untuk membayar karyawan di tengah kekhawatiran mereka tidak akan memiliki akses ke uang mereka.

Meskipun simpanan pelanggan SVB pada akhirnya dijamin, dampak penuh dari ledakan pemberi pinjaman pada lanskap startup mungkin tidak terlihat untuk beberapa waktu.

Bisakah runtuhnya SVB menyebabkan krisis keuangan seperti 2007-2008?

Sementara dampak dari keruntuhan SVB masih ada, para ekonom secara luas setuju bahwa kegagalannya sangat berbeda dengan keruntuhan lembaga keuangan, seperti Bear Stearns dan Lehman Brothers, yang memicu krisis keuangan global 2007-2008.

Berbeda dengan institusi seperti Lehman Brothers, bisnis SVB terkonsentrasi di satu sektor dan relatif sedikit berhubungan dengan bank lain.

READ  Pendapatan Abercrombie & Fitch (ANF) untuk Kuartal Kedua tahun 2023

“Situasi SVB tentu saja membuat orang khawatir, tetapi saya tidak berpikir itu akan berubah menjadi situasi seperti Lehman, terutama mengingat betapa agresifnya intervensi Fed, termasuk dengan berjanji untuk melindungi simpanan yang bahkan tidak diasuransikan,” David Schell, Profesor Perusahaan Hukum di University of Pennsylvania Law School of the Island.

“Saya pikir dampak langsung apa pun kemungkinan besar akan menjadi jelas dengan sangat cepat, meskipun sangat mungkin ada bank lain yang mengalami kesulitan serupa karena suku bunga yang lebih tinggi.”

Regulasi keuangan juga diperketat secara signifikan sejak krisis 2007-2008.

“Untungnya, peningkatan kebutuhan modal yang diberlakukan setelah krisis 2008 tampaknya membuahkan hasil,” kata Angel.

“Bank sekarang diharuskan memiliki lebih banyak modal daripada sebelumnya, yang membuat risiko mereka jauh lebih kecil. Bahkan bank yang melakukan kesalahan bodoh kebanyakan kehilangan uang mereka dan bukan uang deposan mereka.”

William T Chittenden, asisten profesor keuangan dan ekonomi di Texas State University, mengatakan dia yakin infeksi dari SVB akan terbatas.

“Dengan BTFP, bank akan dapat meminjam terhadap sekuritas tersebut dengan nilai nominal, yang memungkinkan bank untuk menghindari menjualnya dengan kerugian. Ini akan memberi bank likuiditas yang mereka butuhkan untuk memenuhi permintaan likuiditas yang tidak terduga dari deposan,” kata Chittenden kepada Al Jazeera .

Dia menambahkan, “Kami akan tahu apakah ini berhasil atau jika kegagalan SVB meluas dalam beberapa hari ke depan.” “Sebagian besar bank di AS sehat secara finansial dan dengan sistem BTFP yang baru, deposan akan merasa nyaman.”