Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Komentar | Mengapa Laporan Laut Cina Selatan dari Think Tank China Akan Meningkatkan Ketegangan, Menargetkan Vietnam, Indonesia

Komentar |  Mengapa Laporan Laut Cina Selatan dari Think Tank China Akan Meningkatkan Ketegangan, Menargetkan Vietnam, Indonesia

Namun dalam beberapa tahun terakhir, Vietnam telah melakukan penggalian besar-besaran dan pekerjaan reklamasi dan telah memperluas wilayah reklamasi beberapa kali, dari semula 0,7 km persegi (0,27 mil persegi) menjadi 3 km persegi, kata Liu Xiaobo, penulis laporan tersebut.

Penjaga pantai Tiongkok mencegat kapal pasokan Filipina dalam perjalanan ke Thomas Shoal kedua di Laut Cina Selatan pada tanggal 5 Maret. Foto: Reuters
Laporan kedua yang dirilis Kamis lalu oleh China Institute of Contemporary International Relations mengatakan potensi konflik di Laut Cina Selatan dapat menguji hubungan Indonesia. Cina.

Luo Yonggun, wakil direktur studi Asia Tenggara dan Oseania di sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Beijing, memperingatkan bahwa Jakarta memerlukan “kebijaksanaan politik yang lebih baik” untuk mempertahankan persahabatannya dengan Beijing di tengah “perubahan geopolitik yang dramatis”.

Konflik di Laut Cina Selatan akan “sangat” menguji hubungan Tiongkok-Indonesia, hubungan Tiongkok-ASEAN, dan tatanan regional yang berpusat di sana. ASEANkata Luo, seorang profesor riset di lembaga yang berafiliasi dengan negara.

Hal ini akan memicu perubahan struktur geopolitik kawasan dan membahayakan kepentingan semua pihak di kawasan, ujarnya.

Pada saat ketegangan sedang tinggi, pernyataan tidak banyak gunanya dalam mengurangi ketegangan.

Skala reklamasi yang dilakukan Vietnam dalam laporan pertama tidak seberapa dibandingkan dengan langkah serupa yang dilakukan Beijing satu dekade lalu untuk mencakup setidaknya 12,9 km persegi perairan yang disengketakan, yang disoroti dalam laporan bulan Maret. JepangKementerian Pertahanan

Bagi Indonesia, tidak ada alasan untuk mengisolasi diri jika terjadi konflik di Laut Cina Selatan, karena Jakarta tidak mengklaim wilayah maritim di jalur perairan tersebut.

Indonesia Asia TenggaraPerekonomian dan jumlah penduduk yang besar seharusnya tidak menanggung beban resesi Hubungan Tiongkok-ASEAN dan rusaknya tatanan regional.

Lembaga-lembaga think tank Tiongkok secara tradisional mengarahkan arah ke Beijing dan mencerminkan sikap pemerintah mereka. Dalam sebuah laporan yang dirilis bulan ini oleh lembaga think tank Eropa Mercator Institute for China Studies, selama dekade terakhir Tiongkok telah bergerak untuk “menghubungkan secara erat aktivitas lembaga think tank dengan agenda politik”.

“Karena perubahan lingkungan kebijakan… hanya ada sedikit ruang bagi para pemikir yang benar-benar independen,” kata Nis Grünberg dan Grzegorz Stec, penulis laporan tersebut.

Selain tidak tepat waktu, laporan-laporan tersebut tampaknya tidak menargetkan Vietnam dan Indonesia, sehingga menyalahkan Hanoi dan Jakarta atas meningkatnya ketegangan di Laut Cina Selatan.

Mengingat perselisihan yang terjadi saat ini antara Beijing dan Manila terkait jalur perairan yang disengketakan, cara terbaik untuk meredakan ketegangan adalah dengan bersikap hati-hati di laut dan meminta negara-negara asing untuk melibatkan Tiongkok dan Filipina secara diplomatis.

Mengisolasi pihak lain – Vietnam dan Indonesia – merupakan upaya dan drama untuk mengalihkan perhatian dari konflik maritim yang sedang berlangsung di Laut Cina Selatan, yang tidak boleh mengabaikan sentralitas dan kontribusi Tiongkok.