Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mei Desember untuk Oscar? Natalie Portman dan Julianne Moore untuk Aktris Terbaik – Variasi

Mei Desember untuk Oscar?  Natalie Portman dan Julianne Moore untuk Aktris Terbaik – Variasi

Charles Melton juga memberikan penampilan yang layak mendapat penghargaan yang bisa membuatnya menjadi bintang.

Todd Haynes adalah auteur terbaru yang menggunakan Cannes sebagai landasan peluncuran calon penantang Oscar, memulai debutnya dengan drama menarik “Mei Desember” di festival pada hari Sabtu.

Kurang dari satu jam setelah film thriller 202 menit Martin Scorsese Killers of the Flower Moon menyerbu Cannes, hujan deras pada Sabtu malam tidak dapat membuat banyak pelanggan menjauh dari menonton film Haynes. Dan bukan hanya karena film tersebut menyatukan kembali sutradara dengan muse-nya Julianne Moore, dengan siapa dia mengerjakan “Safe” (1995) dan “Far from Heaven” (2002), yang terakhir mendapatkan nominasi Academy Award untuk penampilan Moore dan satu untuk naskah Hynes.

Tambahkan sensasi akting Moore berlawanan dengan Natalie Portman; Bagaimana mungkin ini bukan resep sukses yang terbukti? Dengan skenario cerdas dari penulis skenario unggulan pertama Sammy Burch (dan sebuah cerita oleh Alex Mechanic), ditambah pergantian yang menakjubkan dari Charles Melton tercinta, “Mei Desember” lebih dari sekadar memenuhi ekspektasi tinggi tersebut. Film ini sedang mencari distributor, jadi tergantung di studio mana Anda mengambil hak film dan ketika mereka memilih untuk merilisnya, ini bisa menjadi pemain keseluruhan dalam berbagai kategori di Academy Awards mendatang, termasuk Film Terbaik.

Film ini bercerita tentang aktris Elizabeth Perry (Portman), yang ditetapkan untuk memerankan Gracie Atherton Yeo (Moore), seorang wanita Georgia yang menjadi tokoh tabloid terkenal ketika dia terlibat dalam hubungan seksual dengan seorang anak laki-laki berusia 12 tahun. . Charlie. Dua puluh tahun telah berlalu dan Grace berusaha mempertahankan masa lalu di masa lalu. Tetapi untuk mempersiapkan peran selanjutnya, Elizabeth mengunjungi Gracie dan Charlie (Milton), 36, menikah dengan anak-anak, dan kedatangannya mengungkapkan retakan di bawah permukaan yang dibangun dengan hati-hati. “Mei Desember” secara longgar didasarkan pada kisah guru Mary Kay Letourneau, yang menjalin hubungan dengan, dan menikah dengan, murid remajanya Fili Fualaau.

Moore dan Portman, dalam bentuknya yang paling murni, memberikan akting yang setara dengan pertandingan anggar Olimpiade. Menggunakan kata-kata Birch dan arahan Heinz sebagai sandi, membayangkan seorang wanita sementara yang lain berjalan-jalan, keduanya melakukan pendekatan cerdas dan ahli teknologi—salah satu penampilan terbaik dalam karier mereka yang terkenal. Tidak bercanda, itu bagus.

Moore, nominasi Oscar lima kali – “Boogie Nights” (1997), “The End of the Affair” (1999), “Far From Heaven”, “The Hours” (2002) dan “Steel Alice” (2014), untuk yang dia terima Akhirnya Aktris Terbaik – Gracie memberikan cadel yang menawan dan keunggulan yang tajam (ditambah perbaikan yang dingin). Ini adalah penampilan yang berpasir, yang membuat Anda peduli di berbagai titik untuk seorang wanita yang telah melakukan sesuatu yang tak terbayangkan. Ada begitu banyak pemandangan menakjubkan yang bisa dinikmati para pemilih.

Hal yang sama berlaku untuk Portman, yang telah menerima tiga nominasi karir untuk “Closer” (2004), “Jackie” (2016) dan memenangkan Aktris Terbaik untuk “Black Swan” (2010). Pada awalnya, Elizabeth Portman sangat sopan. Tapi gaya chic Hollywood-nya nyaris tidak menyembunyikan kekejaman voyeuristik. Dia mengambil “It’s What the Big Guys Do” menjelang akhir “Mei Desember” yang memfokuskan kembali semua tema film.

Jadi inilah masalahnya… Bagaimana Anda mengkampanyekan peran wanita yang begitu berbakat dan mahal untuk mendapatkan perhatian Oscar?

Dalam sejarah Aktris Terbaik, hanya lima film yang berhasil mendapatkan nominasi ganda dalam kategori tersebut — “All About Eve” (1950) bersama Anne Baxter dan Bette Davis, “Suddenly, Last Summer” (1959) bersama Katharine Hepburn dan Elizabeth Taylor,” Dot. Transformation” (1977) dengan Anne Bancroft dan Shirley MacLaine,” Terms of Endearment” (1983) dengan McClain (yang menang) dan Debra Winger dan “Thelma and Louise” (1991) dengan Geena Davis dan Susan Sarandon.

Ada penghinaan yang meningkat terhadap aktor, yang secara luas dipandang sebagai pemain terbaik, kampanye dilakukan untuk mendukung pengakuan mereka, yang dikenal luas sebagai “penipuan kelas”.

Kejahatan terburuk dalam sejarah ditaburi dengan nominasi aktor pendukung Al Pacino untuk The Godfather tahun 1972 (yang menyebabkan aktor tersebut memboikot upacara tersebut) atau aktris pendukung pemenang Tatum O’Neal untuk “Paper Moon” tahun 1973, meskipun ada di hampir setiap adegan. Dalam beberapa tahun terakhir, topik tersebut mengemuka ketika Rooney Mara berhasil berkampanye sebagai aktris pendukung untuk “Carol” Haynes (2015), dengan lawan mainnya Cate Blanchett mendorong untuk mendapatkan aktris utama. Kampanye penghargaan itu memicu kontroversi dalam komunitas industri. Menurut Matthew Stewart, yang secara profesional melacak waktu layar dari penampilannya yang dinominasikan Oscar Situs web Pusat Waktu LayarMara muncul di sekitar 60% film. Ini adalah pemain terlama kedua yang diakui dalam kategori ini. Mara akhirnya kalah dari Alicia Vikander untuk “The Danish Girl”, penampilan lain yang banyak dianggap dibintangi.

Untuk studio film dan strategi penghargaan, ini tentang menempatkan aktor (dan film) di posisi terbaik untuk mendapatkan perhatian Akademi. Apakah ini benar atau adil? Tidak, karena ini mencegah aktor lain yang membuat penampilan pendukung untuk menerima pengakuan. Contohnya Sarah Paulson, juga dari “Carol”, atau Madeline Kahn, bintang “Paper Moon” yang dinominasikan oleh O’Neill. Akankah Portman memimpin sementara Moore bersaing untuk mendukung sang aktris, atau sebaliknya?

François Duhamel

Dengan semua obrolan tentang dua wanita kuat dari “Mei-Desember,” Melton, paling dikenal sebagai Reggie Mantle di serial TV CW “Riverdale,” hampir mencuri filmnya. Kategori Aktor Pendukung Terbaik telah menjadi rumah sambutan bagi pendatang baru Hollywood dan relatif tidak dikenal — seperti Troy Kotsur untuk “CODA” atau Kodi Smit-McPhee untuk “The Power of the Dog” (2021). Pilihan Milton untuk mewujudkan seorang pria yang tidak pernah mendapat kesempatan untuk menjadi remaja laki-laki dieksekusi dengan luar biasa, yang menunjukkan sentuhan luar biasa Haynes dengan para aktornya dan apa yang bisa dia dapatkan dari mereka.

Sudah 21 tahun sejak Haynes menerima satu-satunya nominasi Academy Award untuk menulis Far From Heaven. Jadi berapa lama Akademi menunggu untuk mengenal salah satu pembuat film terhebat yang masih hidup? Saya berharap itu tidak akan lebih lama dari itu.

Film ini dapat menemukan cinta terbanyak dari anggota cabang buku. Kami tahu betapa Akademi menyukai film tentang film, dan film yang mengikuti proses seorang aktor bisa menjadi titik kritis yang mendorong mereka untuk dipertimbangkan terlebih dahulu.

Walaupun musik adalah salah satu fitur terbaik film ini, mungkin tidak memenuhi syarat karena menggunakan materi rekaman sebelumnya. Aturan cabang musik menyatakan bahwa sebuah film harus mengandung minimal 35% musik asli untuk memenuhi syarat. Namun, Anda masih bisa mencari film tersebut di daftar pesaing literal lainnya, seperti sinematografi oleh Christopher Blauvelt dan penyuntingan film oleh Afonso Gonsalves.

Fakta menyenangkan: Will Ferrell, yang hadir di pemutaran perdana, dapat menerima nominasi Academy Award pertamanya sebagai produser film jika dinominasikan untuk Film Terbaik. Tapi, tentu saja, itu jauh dari Mei hingga Desember – di kancah penghargaan, yaitu.

READ  Episode Kanye West ditarik dari 'The Shop' karena 'hate speech' - The Hollywood Reporter