Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

McDonald's membeli 225 restoran waralaba Israel setelah boikot | Berita perang Israel di Gaza

McDonald's membeli 225 restoran waralaba Israel setelah boikot |  Berita perang Israel di Gaza

McDonald's telah diboikot sejak pemegang waralaba Alonial mengumumkan akan menyumbangkan makanan gratis kepada tentara Israel.

McDonald's mengatakan akan membeli waralaba berusia 30 tahun di Israel dari Alonial, mengambil kembali kepemilikan 225 gerai yang mempekerjakan lebih dari 5.000 orang.

Rantai makanan cepat saji Amerika telah menjadi sasaran boikot dan protes sejak Alonial mengumumkan tak lama setelah serangan 7 Oktober yang dilakukan oleh gerakan Hamas Palestina bahwa mereka akan menyumbangkan makanan gratis kepada tentara Israel.

McDonald's adalah perusahaan global, namun waralabanya seringkali dimiliki secara lokal dan dioperasikan secara independen. CEO-nya Chris Kempczinski sebelumnya mengatakan perusahaannya telah melihat “dampak bisnis yang berarti” di beberapa pasar di Timur Tengah dan beberapa di luar kawasan akibat konflik antara Israel dan Hamas.

“Selama lebih dari 30 tahun, Alonial Ltd. dengan bangga menghadirkan Golden Arches ke Israel dan melayani komunitas kami,” Omri Badan, CEO dan pemilik Alonial, mengatakan dalam sebuah pernyataan. penyataan Kamis.

McDonald's menambahkan bahwa pihaknya “tetap berkomitmen terhadap pasar Israel dan memastikan pengalaman positif bagi karyawan dan pelanggan di pasar tersebut di masa depan.”

Setelah kesepakatan selesai dalam beberapa bulan mendatang, McDonald's akan memiliki gerai dan operasional Alonial sambil tetap mempertahankan karyawannya. Perusahaan tidak mengungkapkan ketentuan kesepakatan tersebut.

“Ini adalah tragedi kemanusiaan”

Pada bulan Februari, Kempczinski mengatakan perang telah memberikan dampak yang mengecewakan terhadap penjualan di negara-negara Timur Tengah dan negara-negara mayoritas Muslim lainnya seperti Malaysia dan Indonesia.

“Selama konflik ini, perang ini, terus berlanjut…kami tidak berharap akan melihat adanya perbaikan yang signifikan dalam hal ini,” kata Kempczinski dalam sebuah konferensi telepon.

“Ini adalah tragedi kemanusiaan, apa yang terjadi, dan menurut saya hal itu berdampak pada merek seperti kami.”

READ  Penurunan harga bensin membatasi belanja konsumen AS; Inflasi bulanan mengerem tajam

Pertumbuhan penjualan divisi rantai makanan cepat saji di Timur Tengah, Tiongkok dan India selama periode Oktober-Desember hanya 0,7 persen – jauh di bawah ekspektasi pasar sebesar 5,5 persen.

Kemerosotan ini terjadi setelah pelanggan di negara-negara Muslim menyerukan boikot terhadap McDonald's sebagai tanggapan atas pengumuman Alonial, yang mendorong pemegang waralaba di negara-negara seperti Mesir, Yordania dan Arab Saudi untuk menjauhkan diri dari sumbangan dan secara kolektif menjanjikan bantuan jutaan dolar kepada warga Palestina di Gaza. .

Meskipun McDonald's yang berbasis di Chicago dikenal sebagai salah satu merek paling terkenal di Amerika Serikat, sebagian besar restorannya di seluruh dunia dimiliki dan dioperasikan secara lokal.

Jaringan restoran cepat saji besar Barat lainnya, Starbucks, juga mengalami kampanye boikot atas sikap mereka yang pro-Israel dan dugaan adanya hubungan keuangan dengan Israel.

CEO Starbucks Laxman Narasimhan mengatakan kepada wartawan pada bulan Februari bahwa Starbucks telah melihat “dampak signifikan terhadap lalu lintas dan penjualan” di Timur Tengah dan juga di Amerika Serikat, di mana para pengunjuk rasa berkampanye menentang perusahaan yang berbasis di Seattle, menyerukan agar mereka mengambil sikap melawan Israel. .

Domino's, sebuah perusahaan yang berbasis di AS dengan waralaba di seluruh dunia, juga menghadapi reaksi keras setelah postingan di media sosial mengklaim, tanpa bukti, bahwa mereka juga memberikan makanan gratis kepada tentara Israel.

Penjualan toko merek yang sama menurun 8,9 persen di Asia pada paruh kedua tahun 2023, terutama karena konsumen di Malaysia mengaitkannya dengan Amerika Serikat, sekutu Israel, kata seorang pejabat perusahaan.