Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mars telah matang karena badai matahari baru-baru ini

Mars telah matang karena badai matahari baru-baru ini

Matahari melancarkan rentetan ledakan penuh radiasi pada bulan Mei. Saat bertabrakan dengan gelembung magnet bumi, dunia menyaksikan tampilan warna-warni cahaya utara dan selatan. Namun planet kita bukanlah satu-satunya planet yang berada dalam garis api matahari.

Beberapa hari setelah pertunjukan cahaya bumi, Serangkaian ledakan lainnya Aku berteriak pada matahari. Kali ini, pada tanggal 20 Mei, Mars diserang badai secara brutal.

Diamati dari Mars, katanya, “Ini adalah peristiwa partikel matahari paling kuat yang pernah kami lihat hingga saat ini.” Shannon Careypeneliti utama Mars Atmospheric and Volatile Evolution (MAVEN) NASA, di Universitas Colorado, Boulder.

Saat hujan tiba, ia mengeluarkan aurora yang menutupi Mars dari kutub ke kutub dalam cahaya yang berkilauan. Jika mereka berdiri di permukaan Mars, “astronot bisa melihat aurora borealis ini,” kata Dr. Carey. Berdasarkan pengetahuan ilmiah tentang kimia atmosfer, dia dan ilmuwan lain mengatakan pengamat di Mars telah melihat pertunjukan cahaya hijau giok, meskipun tidak ada kamera berwarna yang bisa menangkapnya di permukaan.

Tapi untungnya tidak ada astronot. Atmosfer Mars yang tipis dan tidak adanya perisai magnet global membuat permukaannya, seperti yang direkam oleh penjelajah Curiosity milik NASA, terkena sejumlah radiasi. Setara dengan 30 rontgen dada – Bukan dosis yang mematikan, tapi jelas tidak menyenangkan bagi konstitusi manusia.

Meskipun aurora bulan lalu sungguh menakjubkan, hal ini merupakan pengingat bahwa Mars bisa menjadi tempat yang berbahaya dan penuh radiasi, dan pengunjung astronot di masa depan harus mewaspadainya. “Badai matahari ini sangat dahsyat,” kata Dr. Carey.

Tabung lava – gua panjang yang terbentuk oleh aktivitas gunung berapi – dapat menjadi tempat perlindungan yang kuat bagi para penjelajah Mars dari badai matahari. Namun karena partikel berbahaya dari Matahari kadang-kadang mencapai Mars dalam hitungan menit, penduduk bumi harus berhati-hati.

READ  SpaceX meluncurkan 56 satelit Starlink baru ke orbit dan mendaratkan roket ke laut

Dengan kata lain, jika Anda seorang astronot Mars, “sebaiknya Anda selalu mengikuti perkembangan prakiraan cuaca luar angkasa,” katanya. James O’Donoghueseorang astronom planet di Universitas Reading di Inggris.

Saat letusan dahsyat terjadi pada 20 Mei, langsung terlihat jelas bahwa letusannya sangat besar. Suar matahari yang kuat pertama kali mencapai Mars, memancarkan sinar X dan sinar gamma. Peristiwa ini diikuti dengan lontaran massa korona (coronal mass ejection) yang sangat kuat, yaitu semburan partikel bermuatan yang berasal dari Matahari. “Bagi saya, mereka tampak cukup cepat,” katanya. Matius Owensseorang fisikawan luar angkasa di Universitas Reading.

Ketika partikel-partikel dari pancuran matahari mencapai rumah manusia, mereka terperangkap dalam medan magnet bumi dan bergerak menuju kutub magnet utara dan selatan. Di sana, mereka memantulkan berbagai molekul gas di atmosfer, mengaktifkannya untuk sementara dan melepaskan berbagai warna yang terlihat.

Mars kehilangan medan magnetnya ribuan tahun yang lalu ketika interiornya yang kaya akan zat besi berhenti bergerak, sehingga pemboman matahari tidak dapat dicegat pada bulan Mei. “Tidak ada yang bisa mencegah partikel-partikel ini mencapai langsung ke atmosfer,” katanya. Nick Schneiderilmuwan utama yang mengerjakan pencitraan spektrometer ultraviolet pada MAVEN di Universitas Colorado, Boulder.

Setelah mengalami serangan global, aurora borealis membakar seluruh planet. Penyelidikan MAVEN mendokumentasikan a Cahaya ultraviolet yang menggelegarSedangkan warna hijau muda terlihat di permukaan saat dipancarkan dari atmosfer Atom oksigen yang tidak teratur.

Beberapa robot Mars menghadapi dampak badai yang tidak menyenangkan. Partikel bermuatan tersebut menghantam kamera navigasi Curiosity dan kamera pelacak bintang di satelit Mars Odyssey dan Mars Reconnaissance Orbiter, menghujani semuanya dengan listrik statis seperti “salju”.

READ  Para astronom mungkin telah menemukan panas 'gelap'

Badai matahari juga dapat merusak panel surya pesawat ruang angkasa. Badai bulan Mei tidak terkecuali. “Panel surya semua orang rusak,” kata Dr. Carey. Dia menambahkan bahwa satu badai matahari seperti badai yang terjadi pada tanggal 20 Mei “menyebabkan jumlah degradasi yang sama seperti yang biasa kita lihat sepanjang tahun.”

Tidak ada satu pun pesawat luar angkasa yang mengalami kerusakan parah, dan data ilmiah yang dicatat oleh pesawat luar angkasa tersebut diterima dengan hangat. Namun para pengorbit ini mungkin tidak selalu selamat dari amukan matahari. “Tim sains sangat senang setiap kali kami melihat peristiwa ini,” kata Dr. Carey. “Tim operasi kapal luar angkasa, kurang begitu.”