Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mars Rover milik NASA mengikuti jalur yang tampak seperti sungai kuno

Mars Rover milik NASA mengikuti jalur yang tampak seperti sungai kuno

Jalur “seperti ular” ini sangat mirip dengan sungai yang berkelok-kelok.

Sungai malas

Operator penjelajah Mars Curiosity milik NASA telah mengambil keputusan, dan penjelajah luar dunia tersebut akan terus menyusuri punggung bukit berbatu yang diyakini para ilmuwan dulunya adalah sungai yang deras.

Awal bulan ini, satu-satunya kendaraan mencapai wilayah atas pegunungan Gedes Valles, sebuah “Jalan seperti ular“Ini mengingatkan kita pada saluran yang dibuat sungai di Bumi.

Hal ini membuat tim di Jet Propulsion Laboratory NASA harus mengambil keputusan besar: melanjutkan perjalanan di sepanjang Gedes Valles untuk mencari tempat untuk menyeberang – atau menjelajah ke sisi selatan Pinnacle Ridge, yang dapat dilewati berdasarkan muatan terbaru. Data.

Akhirnya, tim memutuskan untuk melanjutkan perjalanan di sepanjang Gedez Valles.

“Saya sangat menyukai hari-hari operasi seperti hari ini,” tulis Abigail Freeman, ahli geologi planet di JPL, dalam sebuah artikel. pembaruan NASA. “Pagi ini kami datang dengan pemandangan Mars yang benar-benar baru untuk dikagumi, dan kemudian kami harus bekerja sama sebagai sebuah tim untuk segera memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.”

Berubah secara menakjubkan

Keingintahuan telah terbukti sangat berharga dalam memberikan pencerahan baru tentang masa lalu Planet Merah, mengumpulkan bukti bahwa permukaannya pernah dipenuhi sungai yang menderu-deru.

Para ilmuwan tahun lalu Analisis data baru Diperoleh oleh penjelajah Relentless, disimpulkan bahwa sungai-sungai ini mungkin merupakan tempat tinggal kehidupan purba. Formasi kawah yang disebut “bentang alam kursi dan hidung” kemungkinan merupakan sisa-sisa dasar sungai kuno, demikian kesimpulan para peneliti dalam penelitian terbaru. diam.

“Analisis ini bukanlah sebuah gambaran singkat, namun sebuah catatan perubahan,” kata rekan penulis dan asisten profesor geosains Penn State, Benjamin Cardenas, dalam sebuah pernyataan pada saat itu. “Apa yang kita lihat di Mars saat ini adalah sisa-sisa sejarah geologi aktif, bukan lanskap yang membeku seiring waktu.”

READ  Astronom MIT telah menemukan sistem biner misterius 'Black Widow'

Rasa ingin tahunya baru muncul di permukaan. Para ilmuwan percaya bahwa bagian lain dari permukaan Mars mungkin juga telah dibentuk dan dibentuk oleh sedimen yang dibawa oleh sungai miliaran tahun yang lalu, saat planet tersebut mungkin tampak tidak dapat dikenali sama sekali.

Lebih lanjut tentang rasa ingin tahu: Mars penuh dengan mineral yang terkait erat dengan kehidupan, demikian temuan penjelajah NASA