Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Cuplikan peluncuran menunjukkan bagaimana SpaceX memulihkan roketnya

Roket berat SpaceX Falcon Kenakan pertunjukan kembang api yang mengesankan pada Minggu malam sementara seorang pengangkat berat sedang mengangkut dua muatan pemerintah ke luar angkasa. Kira-kira delapan menit kemudian, penonton menerima pendaratan ganda dari dua pendorong roket di Cape Canaveral.

Boom akustik meledak di atas kepala saat pendaratan kembali yang sukses ke-163 dan ke-164 menandai pemulihan booster SpaceX. Inti roket dibuang ke laut karena kebutuhan bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengirimkan muatan ke orbit.

Seorang penonton secara khusus menangkap rekaman yang sangat detail dari tarian orbit Falcon Heavy yang dibuat dengan hati-hati yang membantu setiap roket menstabilkan penurunannya.

Roket SpaceX terdiri dari empat komponen utama: tahap pertama, tahap kedua (atau atas), dan tahap interstisial yang menghubungkan keduanya, selain struktur muatan, yang menampung muatan atau satelit apa pun yang dibawa oleh roket.

Dua dari komponen tersebut, tahap pertama dan setengah muatan, dirancang untuk dapat digunakan kembali dan bersama-sama menyumbang hampir 70 persen dari biaya roket, menurut SpaceX.

Setelah roket SpaceX diluncurkan, ia melewati serangkaian langkah yang dirancang untuk memastikan muatan mencapai orbit yang diinginkan. Namun setelah tahap pertama dan kedua terpisah, tahap kedua melanjutkan dengan muatan, sedangkan tahap pertama bersiap untuk kembali ke Bumi di mana ia akan mendarat baik di darat maupun di platform terapung di lautan.

Setelah tahap pertama terpisah, booster memulai semacam balet orbital saat berputar di udara, menembakkan tiga mesinnya sebagai bagian dari pembakaran booster, yang akan mengarahkan dirinya sendiri untuk turun. Manuver kudeta ini bisa dilihat secara detail Dalam cuplikan peluncuran dari Astronomi Live.

Pembakaran dorongan adalah yang pertama dari tiga luka bakar pendaratan yang diperlukan untuk memperlambat roket sehingga dapat menghindari pendaratan darurat. Selanjutnya, booster akan memasang satu set sirip jaring titanium yang digunakan untuk membantu memandu misil. Pesawat itu kemudian menyalakan mesinnya lagi sebentar untuk luka bakar, saat memasuki kembali atmosfer bumi.

Booster kemudian diarahkan ke tempat pendaratannya dengan bantuan sirip jaring sebelum mesinnya menyala untuk terakhir kalinya, karena sudah sempurna untuk mendarat.

SpaceX telah memulihkan roket dengan cara ini sejak 2015, saat memulihkan pendorong pertamanya di Cape Canaveral.

READ  Kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyelidiki pengunjung antarbintang berikutnya dengan Teleskop Luar Angkasa Webb