April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mantan pemimpin NAACP dikeluarkan dari Teater AMC karena masalah tempat duduk

Mantan pemimpin NAACP dikeluarkan dari Teater AMC karena masalah tempat duduk

Seorang pemimpin hak-hak sipil penyandang disabilitas dikawal keluar dari Teater AMC di Greenville, Carolina Utara, untuk akomodasi pribadinya awal pekan ini.

Selasa, Pendeta William J. Barber II, 60, dan ibunya yang berusia 90 tahun menonton “The Color Purple.” Barber membawa kursinya sendiri ke teater karena dia menderita radang sendi langka yang dikenal sebagai osteoartritis Spondilitis sklerotikIni adalah penyakit peradangan yang membuatnya sulit untuk duduk atau bangun dari kursi rendah. Barber mengatakan dia menempatkan kursinya di bagian untuk tamu penyandang disabilitas, namun staf teater menganggapnya sebagai “bahaya kebakaran”, katanya. Saat konferensi pers Jumat.

“Rencana kami terhenti ketika manajer teater AMC di Greenville memilih untuk memanggil polisi daripada mengakomodasi kecacatan saya,” katanya.

berdasarkan Berita NBCseorang supervisor polisi Greenville tiba di lokasi kejadian setelah menerima panggilan telepon tentang pelanggaran dan seorang pelindung yang “berdebat dengan karyawan, dan mereka ingin membuat mereka gulung tikar.”

Selama konferensi pers, Barber menekankan bahwa menggunakan kata-kata seperti “argumentatif” dan “melanggar” untuk menggambarkan seorang pria kulit hitam “dapat membawa hasil yang buruk di tangan yang salah.” Meskipun ia percaya bahwa hal ini “tidak boleh menjadi situasi yang meningkatkan ketegangan polisi,” mantan presiden NAACP Carolina Utara mengatakan bahwa petugas polisi tersebut menangani masalah tersebut dengan baik ketika ia tiba.

di dalam video Diposting di Facebook pada hari yang sama dengan kejadian tersebut, Barber terdengar setuju untuk meninggalkan teater setelah petugas memintanya untuk melakukannya. Di luar panggung, Barber terlihat berjabat tangan dengan petugas tersebut, yang kemudian meminta maaf kepada Barber di akhir video. Ketika sekretaris meninggalkan gedung, dia menegaskan kembali bahwa kursinya telah pergi bersamanya ke tempat-tempat seperti Gedung Putih dan pertunjukan Broadway.

READ  Filosofi Jepang untuk Generasi Pendiam

Barber mengatakan selama konferensi pers bahwa Kepala Departemen Kepolisian Greenville menghubungi Barber dan meminta untuk bertemu dengannya dan membicarakan situasinya. Pemerintah tidak segera menanggapi permintaan komentar HuffPost.

Menurut ABC11AMC meminta maaf kepada Barber pada hari Rabu dan mengatakan pihaknya berencana meninjau kebijakannya “untuk memastikan situasi seperti ini tidak terjadi lagi.”

“Kami dengan tulus meminta maaf kepada Uskup Barber atas cara dia diperlakukan, dan atas rasa frustrasi serta ketidaknyamanan yang ditimbulkan padanya, keluarganya, dan tamunya,” bunyi pernyataan itu. penyataan sedang membaca.

“AMC menyambut tamu penyandang disabilitas. Kami memiliki sejumlah akomodasi di teater kami setiap saat, dan tim teater kami bekerja keras untuk mengakomodasi tamu yang memiliki kebutuhan di luar aktivitas bisnis normal. Kami mendorong tamu yang memerlukan tempat duduk khusus untuk berbicara dengan manajer terlebih dahulu untuk mencari tahu apa yang mungkin terjadi.” Lebih baik diakomodasi di teater untuk memastikan pengalaman yang aman dan menyenangkan bagi tamu dan orang-orang di sekitar mereka.

Barber mengatakan selama konferensi pers bahwa dia memaafkan AMC Theaters dan tidak akan mengajukan tuntutan. Dia juga berencana bertemu dengan Ketua dan CEO AMC Adam Aron minggu depan di Greenville untuk membahas situasi tersebut.

“Kami berencana untuk berbicara secara luas,” kata Barber.