April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mantan karyawan Blue Origin ingin memanen helium-3 dari bulan

Mantan karyawan Blue Origin ingin memanen helium-3 dari bulan

Selama miliaran tahun, permukaan Bulan telah dibombardir oleh angin matahari, yang membawa partikel berenergi tinggi yang mencakup sumber daya yang sangat dicari, helium-3. Meskipun unsur ini langka di Bumi, akhir-akhir ini unsur tersebut diminati oleh banyak orang. industri, termasuk Mereka yang bekerja di komputasi kuantum dan reaktor fusi nuklir.

Helium-3 dianggap sangat berharga sehingga satu perusahaan bersedia pergi ke bulan untuk mendapatkannya. Startup yang berbasis di Seattle, Interlune, baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan dana sebesar $15 juta sebagai bagian dari rencananya untuk memanen dan menjual sumber daya alam dari bulan. Perusahaan awalnya ingin fokus pada pemanenan helium-3, yang dapat dijual kepada pemerintah dan pelanggan komersial di industri keamanan nasional, komputasi kuantum, pencitraan medis, dan energi fusi. sela.

“Ada peningkatan permintaan untuk helium-3 di industri-industri besar yang berkembang dan berpotensi menjadi besar,” Alexis Ohanian, salah satu investor utama dalam putaran pendanaan terbaru Interlon, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami berinvestasi di Interlune karena akses terhadap cadangan Helium-3 yang berlimpah dan sumber daya alam berharga lainnya di Bulan dan sekitarnya akan membuka atau mempercepat kemajuan teknologi yang saat ini terhambat oleh kurangnya pasokan.”

Interlune didirikan pada tahun 2020 oleh mantan presiden Blue Origin Rob Meyerson dan mantan kepala arsitek Gary Lai, serta Harrison Schmitt, satu-satunya anggota Apollo 17 yang masih hidup — misi berawak terakhir NASA ke bulan. “Untuk pertama kalinya dalam sejarah, pengambilan sumber daya alam dari bulan menjadi mungkin dilakukan secara teknologi dan ekonomi,” kata Merson dalam sebuah pernyataan.

READ  Beli Apple iPhone 14, dapatkan kartu hadiah Walmart senilai $300 dengan kesepakatan Cyber ​​​​Monday ini

Hal ini tentu mungkin terjadi, namun perusahaan masih perlu mengembangkan cara untuk melakukannya. Putaran pendanaan terakhir ini merupakan awal yang baik, namun jalan yang harus ditempuh masih panjang. Interlune sedang merancang robot pendarat pertamanya, yang akan memeriksa kadar helium-3 di lokasi bulan yang telah dipilih perusahaan untuk pengoperasian pertamanya.

Meski masih dalam tahap awal, Interlune berharap dapat meluncurkan era baru bagi perekonomian Bulan, dengan menjadi pihak pertama yang memanen dan menjual sumber daya alam yang diambil dari Bulan. Menurut Undang-Undang Eksplorasi dan Penggunaan Sumber Daya Ruang AngkasaYang dikeluarkan pada tahun 2015, sumber daya apa pun yang diperoleh di luar angkasa adalah milik entitas yang mengekstraksinya.

sebuah ide Ekstrak sumber daya dari bulan dan benda langit lainnya Ide ini telah beredar selama beberapa waktu, namun hanya sedikit perusahaan yang mengambil langkah substantif untuk merealisasikannya. NASA baru-baru ini mengumumkan hal yang sama Berencana untuk mengeksplorasi sumber panen dari bulan Dalam sepuluh tahun ke depan untuk mendukung rencana Artemis, berharap dapat melakukan penambangan puing-puing bulan dalam skala besar pada tahun 2032 dan mengekstraksi sumber daya seperti air, besi, dan logam langka.

Luar angkasa memang memiliki segala hal yang diperlukan, namun masih banyak hal yang harus dilakukan sebelum kita dapat mulai menjual sumber daya kosmik. Karena belum ada peraturan yang berlaku, ada risiko tambahan berupa perlombaan untuk mengekstraksi sumber daya sebanyak mungkin, atau mengubah komposisi Bulan atau objek lain di luar angkasa.

Untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X (sebelumnya Twitter) dan bookmark khusus Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.