Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Manchester United mengalahkan Coventry melalui adu penalti dan mencapai final Piala FA – Al Mojaz

Manchester United mengalahkan Coventry melalui adu penalti dan mencapai final Piala FA – Al Mojaz

Sepak bola… sial, seperti yang pernah dikatakan seseorang.

Manchester United berhasil mengubah jalan-jalan di taman menjadi perjuangan untuk bertahan hidup di Wembley saat mereka bermain imbang 3-0, melihat gol kemenangan Coventry City dianulir di saat-saat terakhir perpanjangan waktu, dan baru saja mengalahkan tim Championship 4-2 melalui adu penalti untuk mencapai final Piala FA. Pemain Inggris itu bulan depan melawan Manchester City.

Gol dari Scott McTominay, Harry Maguire dan Bruno Fernandes membuat tim asuhan Erik ten Hag unggul tiga angka dan terdegradasi ke barat laut London, tetapi Coventry punya ide lain.

Ellis Sims mencetak gol pertama pada menit ke-71, mengoper bola dengan kaki kanannya ke jarak beberapa yard di dalam kotak penalti, dan Callum O'Hare menambahkan gol kedua tujuh menit kemudian, tembakannya membelok dari Aaron Wan-Bissaka ke gawang. kaki yang salah. Kiper Andre Onana.

Fans United menahan napas ketika Viktor Torp melepaskan tembakan keras dari tepi kotak penalti, dan lagi-lagi ketika Coventry melewati Onana dengan waktu hampir habis.

Perasaan yang sudah tidak asing lagi muncul ketika wasit Robert Jones memberikan penalti pada masa tambahan waktu setelah memutuskan bahwa tembakan Lewis Binks mengenai lengan Wan-Bissaka. VAR memilih untuk tidak membatalkan keputusan tersebut dan Al-Hajj Wright membuat kedudukan menjadi 3-3.


Wright mencetak gol penyeimbang untuk Coventry dari titik penalti (Charlotte Wilson/Offside/Offside via Getty Images)

Ada lebih banyak drama di perpanjangan waktu. Tendangan melengkung Wright melebar dari tiang jauh, tendangan Sims membentur mistar gawang, dan gol penentu kemenangan Coventry dianulir karena offside setelah Torp mengira dia telah menyelesaikan puncak comeback.

Casemiro menyelamatkan tendangan penalti pertama United, namun Onana memblok tembakan O'Hare sebelum kapten Ben Sheff melepaskan usahanya tinggi di atas mistar. Rasmus Hoglund mencetak tendangan penalti terakhir United untuk memastikan tempat timnya di final Manchester pada 25 Mei.

Onana menerima kartu kuning kedua selama adu penalti tetapi tidak dikeluarkan dari lapangan karena kartu kuning pertamanya tidak diteruskan setelah perpanjangan waktu. Hal yang sama terjadi pada rekannya di Aston Villa Emiliano Martinez pekan lalu dalam kemenangan timnya di perempat final Liga Europa atas klub Prancis Lille. Onana tidak akan diskors untuk final, karena akumulasi pemesanan Piala FA akan habis di perempat final, menurut Asosiasi Sepak Bola.

Karl Anka yang kelelahan menguraikan poin-poin pembicaraan utama dari Wembley…


Mengapa Bersatu? selalu Tampaknya melakukan ini?

Pada tanda jam, AtletJ menulis paragraf panjang tentang bagaimana performa United di semifinal yang paling terukur dan terkontrol dalam beberapa bulan. Ada garis-garis yang menunjukkan bagaimana Ten Hag mengirimkan lebih sedikit pemain di depan bola saat menguasai bola, dan lebih baik dalam mengompresi ruang antar garis saat beroperasi tanpa bola. Tim ini unggul 3-0 dan sepertinya mereka telah mencapai Final Piala FA. Meski mengalami cedera, kekacauan di luar lapangan, dan masalah lainnya, Ten Hag hampir berhasil mengamankan final nasional ketiga mereka dalam dua musim.

READ  Longsor memperdagangkan Bo Byram ke Sabre untuk mendapatkan center Casey Mittlestadt

Lalu hal itu terjadi. Keruntuhan lainnya.

Tapi pertandingan ini tidak memiliki kecepatan atau kekacauan seperti kekalahan Liga Champions musim gugur lalu dari Galatasaray dan Kopenhagen, malah menunjukkan kerusakan air yang tak terhindarkan – tetesan, tetesan, tetesan – tetesan – pada sebuah rumah.

Gol O'Hare yang membuat skor menjadi 3-2 menebar ketakutan di barisan United. Coventry melanjutkan serangan, menyerang ruang di belakang Marcus Rashford yang mengecewakan, memanfaatkan kenaifan Wan-Bissaka dalam menangani bola dari area luas. Jika bukan karena beberapa intersepsi penting dari Diogo Dalot saat memberikan umpan silang (yang diketahui menjadi kelemahan United), tim Championship itu bisa saja mencetak gol keempat atau kelima di waktu normal. Pada akhirnya, mereka harus puas dengan penalti Wright pada menit ke-95 untuk membuat pertandingan dilanjutkan ke perpanjangan waktu.

Dibutuhkan masuknya Amad Diallo pada menit ke-97 menggantikan Rashford – yang absen karena cedera – bagi United untuk menghentikan pendarahan di sayap kiri mereka dan mendapatkan kembali kendali, tetapi pada saat itu kerusakan sudah terjadi. Kemampuan pemain muda Pantai Gading untuk bermain di area sempit dan umpan-umpannya yang tepat membawa ke United apa yang tidak bisa dilakukan Rashford.

Rashford


(Glenn Kirk/AFP melalui Getty Images)

Tubuh yang lelah dan pikiran yang lelah membuat keunggulan United – bahkan yang hanya unggul tiga gol – akan rapuh. Kerja keras dan passing Fernandes dan Dalot hanya akan berhasil jika memotivasi tim yang kurang percaya diri dan kurang chemistry.


Apa artinya ini bagi Ten Hag dan masa depannya?

“Tiga nihil dan kamu berhasil,” adalah salah satu nyanyian yang dilantunkan para pendukung Coventry setelah tim mereka menyamakan kedudukan.

Ungkapan lain yang ditujukan kepada Ten Hag adalah: “Kamu akan dipecat besok pagi.”

Manajer United mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak memiliki kekhawatiran tentang apa yang dikatakan orang luar tentang kinerjanya atau keamanan pekerjaannya, dan mengatakan bahwa masalah sebenarnya adalah krisis cedera yang menghalanginya untuk memilih susunan pemain terkuatnya dalam lebih dari “18 bulan”.

READ  Pembaruan pertandingan langsung Warriors-Lakers 3, susunan pemain, laporan cedera, cara menonton, dan saluran TV

Cedera tambahan pada Mason Mount, Sofiane Amrabat dan Willie Kambwala pada hari Jumat mungkin memperkuat kasusnya. Berapa banyak tim yang bisa memenangkan semifinal di Wembley dengan gelandang bertahan sebagai bek tengah dan bek kanan harus bermain di sayap kiri?

Sepuluh peziarah


(Glenn Kirk/AFP melalui Getty Images)

Tapi cedera hanya bisa menjelaskan keruntuhan yang berulang, tidak dapat dijelaskan, dan menyebalkan yang menjadi tanggung jawab United pada musim 2023-24. Itu adalah pertandingan lain di mana pasukan Ten Hag menyia-nyiakan keunggulan multi-gol.

Ada kesenjangan antara apa yang diinginkan Ten Hag dan apa yang bisa dilakukan para pemain ini, dan tampaknya tidak ada pihak yang mampu menjembatani jarak tersebut.

Hal ini tentunya merupakan tawaran yang menarik bagi salah satu pemilik United, Joel dan Avram Glazer, yang keduanya hadir di Wembley, serta investor baru Sir Jim Ratcliffe, yang baru saja menyelesaikan London Marathon pada hari sebelumnya.

Diragukan aktivitas mana yang dilakukan pendiri INEOS pada hari Minggu itu yang lebih melelahkan dan menyakitkan.


Apakah Casemiro bekerja sebagai bek tengah?

Dia tidak berhasil mengeksekusi penalti, itu sudah pasti – upaya buruknya berhasil diselamatkan untuk membuat United bertahan sejak awal adu penalti.

Ten Hag harus memindahkan Casemiro dari lini tengah ke bek tengah untuk menutupi absennya Kambwala karena cedera. Musim 2023-24 United adalah kisah tentang pasak persegi yang dimasukkan ke dalam lubang bundar, tetapi Casemiro telah melakukan pekerjaan yang wajar di Wembley, mengikuti bimbingan dari rekannya di bek tengah, Maguire dan Dalot.

Pemain berusia 32 tahun itu membutuhkan waktu untuk berkembang dalam kesempatan ini. Pada menit ke-11, Wright menghindarinya untuk menciptakan peluang serangan balik bagi Coventry. Seandainya Dalot tidak mundur untuk melakukan tekel, striker Amerika itu akan berhasil menembus gawangnya.

Casemiro bukanlah bek bertahan yang dominan di musim-musim sebelumnya bersama United dan Real Madrid, namun ia menemukan cara untuk menunjukkan bakatnya yang lain. Dia memiliki kehadiran udara yang luar biasa di kedua area penalti, dan umpan-umpan panjangnya – yang tidak menentu di sebagian besar musim ini – jauh lebih mulus hari ini.

Waktu dan ruang tambahan yang diberikan kepadanya sebagai bek tengah berarti dia bisa mengeksekusi umpan-umpan pilihannya dengan lebih presisi, seperti ketika dia memberi umpan kepada Rashford pada menit ke-18 dengan umpan panjang dari atas.


(Ash Donlon/Manchester United melalui Getty Images)

Pemain Brasil ini masuk pada akhir babak pertama setelah melakukan empat tekel dan satu sapuan tambahan. Namun Coventry hanya melakukan 40 umpan ke sepertiga akhir lapangan dalam 45 menit pertama, dibandingkan dengan 120 umpan yang dilakukan United. Ceritanya benar-benar berbeda di babak kedua dan perpanjangan waktu.

READ  Bola Lonzo Chicago Bulls tidak dapat berlari dan melompat tanpa rasa sakit karena operasi lutut kedua akan terjadi pada tahun 2022

Seperti yang ditunjukkan oleh gol Sims, posisi Casemiro sebagai bek tengah hanya bersifat sementara. Mantan striker Everton itu mendapati dirinya berada dalam terlalu banyak ruang, dan setelah itu, Casemiro dan Maguire bertahan dengan energi yang semakin mengkhawatirkan dan tidak nyaman. Wright juga dikalahkan oleh Casemiro, yang tidak bisa menandingi pemain internasional USMNT dalam hal kecepatan dan tampak lelah seiring berjalannya waktu.

Pertandingan Liga Premier bulan Mei melawan Crystal Palace, Arsenal dan Brighton – dan tentu saja final Piala FA melawan tetangganya City – mungkin membutuhkan pengalamannya lagi di lini tengah. Namun dengan beberapa bek tengah yang cedera, Casemiro mampu membantu timnya melewati batas pada kesempatan ini.

Mengutip salah satu perkataannya, semifinal di Wembley bukanlah tentang bermain, “ini tentang kemenangan, apapun yang kami bisa.”

Manchester United


Simms merayakan gol pertama Coventry saat Casemiro melihatnya (Ian Kington/AFP via Getty Images)

Apa yang dikatakan Tin Hag?

“Merupakan pencapaian besar bisa mencapai dua final Piala FA dalam dua tahun,” kata bos United itu. “Dalam 20 tahun terakhir, United telah lima kali menang. Sekarang dua kali dalam dua tahun, sebuah pencapaian besar.

“Tetapi ketika Anda mengendalikan permainan, mendominasinya, Anda harus menyelesaikannya sampai akhir. Cara kami melakukannya tidak bagus. Saya harus mengatakan dalam adu penalti, bagaimana kami berperilaku di sana, betapa tekad kami , itu pertanda baik menunjukkan karakter yang baik. Sejak menit ke-70 hingga akhir kami melakukan kesalahan dan hal tersebut tidak seharusnya terjadi.

“Kami bisa bermain di level yang sangat tinggi di pertandingan yang sama dan kami bisa bermain di level yang sangat rendah di pertandingan yang sama. Ini tidak bisa dijelaskan, tapi ini tentang mengelola permainan, mengambil tanggung jawab, mengambil tanggung jawab satu sama lain.

“Saya harus memberi tahu para pemain saya dengan jelas. Kami harus tampil lebih baik pada kesempatan seperti itu, tetapi hal tersulitnya adalah menempatkan diri kami pada posisi menang, dan yang terakhir jauh lebih mudah hasil lolos dari kami, tapi kami lolos dari hukuman.”


Apa selanjutnya untuk United?

Rabu 24 April: Sheffield United (kandang), Liga Premier; 20.00 waktu Inggris, 15.00 ET

United kembali beraksi di Liga Premier pada pertengahan pekan, menyambut tim terbawah di Old Trafford. Jadi tidak diragukan lagi itu akan menjadi cukup jelas….


Saran untuk membaca

(Gambar teratas: Richard Heathcote/Getty Images)