April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mahasiswa NYU ini memiliki tambang mata uang kripto senilai $6 juta. Rahasianya terbongkar.

Mahasiswa NYU ini memiliki tambang mata uang kripto senilai $6 juta.  Rahasianya terbongkar.

Jerry Yu memiliki ciri-ciri yang oleh orang Tiongkok disebut sebagai generasi kedua yang kaya. Dia bangga dengan pendidikan sekolah persiapannya di Connecticut. Dia tinggal di sebuah kondominium Manhattan yang dibeli seharga $8 juta dari Jeffrey R. Immelt, mantan CEO General Electric. Dia adalah pemilik mayoritas tambang Bitcoin di Texas, yang diakuisisi tahun lalu dengan nilai lebih dari $6 juta.

Yu, seorang mahasiswa berusia 23 tahun di Universitas New York, juga secara tidak sengaja menjadi studi kasus tentang bagaimana warga Tiongkok dapat memindahkan uang dari Tiongkok ke Amerika Serikat tanpa menarik perhatian pihak berwenang di kedua negara.

Fasilitas Texas, sebuah pusat komputer besar, tidak dibeli dengan dolar. Sebaliknya, dana tersebut dibeli dengan mata uang kripto, yang memberikan anonimitas, dengan transaksi yang dialihkan melalui bursa eksternal, sehingga mencegah siapa pun mengetahui asal usul pendanaan.

Kerahasiaan ini memungkinkan investor Tiongkok untuk menghindari sistem perbankan AS dan pengawasan regulator federal, serta menghindari pembatasan Tiongkok terhadap uang yang keluar dari Tiongkok. Dalam transaksi yang lebih tradisional, bank yang menerima uang akan mengetahui dari mana uang itu berasal dan diwajibkan oleh hukum untuk melaporkan aktivitas mencurigakan apa pun ke Departemen Keuangan AS.

Semua ini tidak akan diketahui jika perusahaan Tuan Yu – BitRush Inc., juga dikenal sebagai BytesRush – tidak mengalami masalah di kota kecil Channing di Texas Panhandle. Populasi 281Para kontraktor mengatakan bahwa mereka tidak menerima upah penuh atas pekerjaan mereka di tambang di sana.

Serangkaian tuntutan hukum atas bisnis tersebut telah mengguncang dokumen-dokumen longgar yang menjelaskan transaksi yang biasanya tidak dilaporkan karena investor Tiongkok berbondong-bondong ke Amerika Serikat, menghabiskan ratusan juta dolar untuk membangun atau mengoperasikan tambang mata uang kripto, setelah pemerintah Tiongkok melarang hal tersebut. .. Proses. Pada tahun 2021.

Tambang tersebut adalah cara bagi investor Tiongkok untuk menghasilkan mata uang kripto, terutama bitcoin, yang bisa mereka peroleh dengan dolar AS di bursa. Tambang Channing, dibangun di lapangan terbuka, terdiri dari lusinan bangunan yang dirancang untuk menampung 6.000 komputer khusus yang dapat bekerja siang dan malam mencoba menebak urutan angka yang benar yang menghasilkan bitcoin baru, masing-masing saat ini bernilai lebih dari $40.000. Situs-situs tersebut dapat menimbulkan beban pada jaringan listrik negara tersebut, dan kepemilikannya di Tiongkok telah menarik pengawasan keamanan nasional, lapor New York Times.

READ  Minyak naik karena harapan China akan permintaan dan kekhawatiran tentang pasokan

Dalam salah satu tuntutan hukum yang diajukan oleh Yu – seorang warga negara Tiongkok dan penduduk AS – Crypton Mining Solutions yang berbasis di Texas mengklaim bahwa investor di tambang Channing “bukan hanya warga negara Tiongkok, namun juga warga negara yang memegang posisi politik dan bisnis yang sangat berpengaruh.”

Gugatan tersebut tidak memberikan bukti konklusif tentang hubungan tersebut, dan jejak uang publik berakhir di Binance, pertukaran mata uang kripto. Dengan menggunakan mata uang kripto yang disebut Tether dan menyalurkannya melalui bursa Binance luar negeri, investor Tuan Yu tidak dapat mengetahui dari mana uang itu berasal. Pada saat transaksi, operasi luar negeri Binance tidak mematuhi peraturan perbankan AS, menurut Word. pemerintah AS.

Jerry Yu, pemilik mayoritas situs Texas.

Bulan lalu, Binance mengaku bersalah karena melanggar peraturan anti pencucian uang, setuju untuk membayar denda dan penyitaan lebih dari $4.3 miliar. Inti dari kasus federal adalah kasus Binance Kegagalan untuk mematuhi Dengan undang-undang termasuk Undang-Undang Kerahasiaan Bank, yang mewajibkan pemberi pinjaman untuk memverifikasi identitas pelanggan dan melaporkan transfer uang yang mencurigakan.

Tuan Yu mengajukan pertanyaan kepada Gavin Clarkson, pengacara BitRush, yang mengatakan melalui email bahwa perusahaan tersebut “mematuhi semua undang-undang dan peraturan federal, negara bagian, dan lokal yang diwajibkan, termasuk undang-undang dan peraturan perbankan.” Dia mengatakan tuduhan yang dibuat oleh Krypton, termasuk bahwa mereka tidak dibayar untuk layanan di tambang, adalah “tidak berdasar dan tidak berdasar.”

“BitRush berhak mendapatkan uangnya, bukan sebaliknya,” katanya. Dalam gugatan terhadap Crypton, BitRush menuduh “kelalaian besar” dan meminta ganti rugi sebesar $750,000.

Di Channing, kedatangan BitRush tahun lalu mendapat banyak perhatian, dan beberapa warga mendapat pekerjaan untuk membangun tambang yang dibangun di sebelah gardu listrik.

READ  Berikut adalah tiga hal yang dilakukan Fed salah, dan masih belum benar

Salah satunya, Brent Lauder, adalah seorang hakim, sukarelawan kepala pemadam kebakaran kota, dan suami dari gubernur daerah. Wakil Walikota. Mr Loder, yang mengawasi pekerjaan listrik dan pipa Krypton, mengatakan kontraktor hanya dibayar setelah mereka memprotes dengan menghentikan pekerjaan. Kontraktor kelistrikan, Panhandle Line Service, juga ditutup di A Jas dan anti jas Dengan pembayaran BitRush.

Dokumen yang dibagikan kepada The Times oleh David Huang, seorang pengacara Crypton, mengungkapkan bagaimana BitRush berencana membeli situs Texas: Penjualnya, Outlaw Mining, akan menerima $6,33 juta dalam bentuk Tether. Menggunakan Tether, yang harganya ditetapkan pada $1, menawarkan anonimitas terhadap mata uang kripto lainnya tanpa volatilitas harga beberapa di antaranya. Perjanjian jual beli tersebut di atas a Alamat dompet – Urutan alfanumerik 42 karakter – ke mana uang akan disalurkan.

Catatan menentukan bahwa $5,077,000 terhutang pada saat penutupan, dan catatan transaksi yang tersedia untuk umum menunjukkan bahwa dompet tersebut, yang terdaftar di pialang mata uang kripto bernama FalconX, menerima $5,077,146 di Tether sekitar waktu itu tahun lalu. Dokumen tersebut menyatakan bahwa US$500.000 dalam Tether telah dibayarkan sebagai deposit, dengan sisa US$750.000 – yang juga akan dibayarkan dalam Tether – setelah BitRush mengambil alih peralatan, persediaan, dan material di lokasi tersebut.

Namun, sumber dananya tidak dicatat secara publik dan hanya diketahui oleh Binance, bursa yang menangani transaksi tersebut. Perjanjian tersebut tidak pernah merinci siapa yang akan melakukan pembayaran, dan Mr. Clarkson mengatakan BitRush sendiri tidak mengirim atau menerima dana apa pun melalui Binance.

Elang “Ini menunjukkan mengapa regulasi broker sentral di dunia cryptocurrency sangat penting.”

Ini adalah masalah yang dikenali oleh kelompok yang menganalisis blockchain, buku besar digital yang mencatat transfer mata uang kripto. “Setelah dana dikirim ke layanan pusat di blockchain, dana tersebut tidak dapat lagi dilacak kembali ke orang yang mengirimkannya ke bursa tersebut tanpa tindakan hukum” seperti perintah pengadilan, kata Madeleine Kennedy, juru bicara Chainalysis. Yang melacak transaksi kripto.

READ  Jangan berpuas diri sebelum rapat Fed, kata Jim Cramer

Jessica Jung, juru bicara Binance, mengatakan bahwa dompet cryptocurrency dari tiga akun Binance mengirimkan pembayaran Tether dan semuanya dimiliki oleh warga negara asing yang bukan penduduk Amerika Serikat. “Binance.com tidak memiliki atau melayani klien AS mana pun,” tulisnya dalam email, menambahkan bahwa situs tersebut menerapkan prosedur “ketat” untuk memverifikasi identitas klien.

Pembayaran menggunakan Tether tersebar luas di industri pertambangan Bitcoin. Seorang penambang Arkansas mengatakan dia menggunakan Tether untuk membeli komputer khusus senilai jutaan dolar yang dibuat oleh perusahaan Tiongkok. Penambang lain di Wyoming mengatakan dia melakukan hal yang sama. Salah satu manfaat dari transaksi ini adalah penghindaran pajak penjualan dan keuntungan modal.

Satu dokumen yang dibagikan oleh Tuan Huang mengidentifikasi beberapa pemegang saham BitRush pada saat pembelian Channing. Setelah Tuan Yu, dia adalah investor terbesar proyek IMO, sebuah perusahaan modal ventura yang berfokus pada Tiongkok di San Mateo, California. Kontributor lain diidentifikasi dalam dokumen tersebut sebagai “Lao Yu”, yang dapat diterjemahkan sebagai “Yu Tua”.

Dua orang yang menandatangani dokumen hipotek untuk apartemen Tuan Yu di Manhattan, Yu Hao dan Sun Xiaoying, cocok dengan nama pasangan di Tiongkok yang memiliki saham di perusahaan senilai lebih dari $100 juta, menurut catatan situs. Layar Kawat, penyedia informasi bisnis Tiongkok. Seseorang bernama Sun Xiaoying juga terdaftar sebagai direktur BitRush.

Tuan Clarkson, pengacara Tuan Yu, tidak akan mengkonfirmasi identitas pemegang saham BitRush atau kemungkinan hubungan Tuan Yu dengan salah satu dari mereka.

Pendiri Outlaw Mining Josie Parks mengatakan melalui panggilan telepon bahwa dia tidak dapat mengomentari pengaturan keuangannya dengan BitRush karena dia terikat oleh perjanjian kerahasiaan.

Parks kemudian mengatakan melalui pesan teks: “Jerry adalah seorang mahasiswa di AS dan memiliki keluarga yang sangat kaya berdasarkan apa yang diberitahukan kepada saya.” “Saya tidak tahu satu pun investornya atau hubungannya dengan entitas asing.”

Alain Delaquiriere Berkontribusi pada penelitian.