Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Macron mengatakan Prancis akan mengakhiri kehadiran militernya di Niger pada akhir tahun 2023

Macron mengatakan Prancis akan mengakhiri kehadiran militernya di Niger pada akhir tahun 2023

Bertrand Guay/AFP/Getty Images

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan penarikan itu akan dilakukan dalam beberapa minggu mendatang.



CNN

Perancis akan berakhir Kehadiran militer di Niger Pada akhir tahun 2023, kata Presiden Prancis Emmanuel Macron pada hari Minggu, dalam perkembangan besar terbaru di tengah tingginya ketegangan antara kedua negara sejak junta menguasai Niger pada bulan Juli.

“Kami mengakhiri kerja sama militer kami dengan otoritas de facto di Niger karena mereka tidak ingin lagi memerangi terorisme,” kata Macron mengenai komandan militer yang mengambil alih kekuasaan di negara Afrika barat laut tersebut.

Prancis tidak mengakui otoritas militer di Niger, dan bersikeras bahwa Presiden terguling Mohamed Bazoum, yang digulingkan dalam kudeta, tetap menjadi satu-satunya otoritas yang sah di negara tersebut.

Macron mengatakan bahwa keputusan untuk mengakhiri “kerja sama” terjadi “karena kami tidak berada di sana untuk berurusan dengan politik dalam negeri dan menjadi sandera para pelaku kudeta,” mengacu pada kelompok militer.

Dia menambahkan bahwa penarikan akan dilakukan dalam beberapa minggu mendatang.

Macron berkata: “Mereka akan kembali secara terorganisir dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, dan untuk itu, kami akan berkoordinasi dengan komplotan kudeta karena kami ingin hal ini terjadi secara diam-diam.”

Prancis telah mengerahkan pasukan militer ke negara tersebut, yang sebagian besar berada di sana untuk membantu misi kontra-terorisme, dengan alasan bahwa Niger adalah negara demokrasi yang relatif stabil di wilayah yang penuh dengan kerusuhan politik, terorisme, dan pemberontakan Islam. CNN melaporkan.

Masih ada sekitar 1.500 tentara.

Menanggapi pertanyaan tentang jadwal penarikan, Macron mengatakan tidak akan ada tentara Prancis di Niger pada akhir tahun 2023.

READ  Pesawat menghilang di Nepal dengan 22 orang di dalamnya, tim menuju ke lokasi syuting

Mohamedou Hamidou – Reuters

Ribuan warga Nigeria berkumpul di depan markas tentara Prancis, mendukung tentara kudeta dan menuntut agar tentara Prancis pergi, di Niamey, Niger, pada 2 September 2023.

Awal bulan ini, dua pejabat AS juga mengatakan bahwa AS mungkin mulai menarik pasukannya dari Niger dalam beberapa minggu mendatang. CNN melaporkan sebelumnya. Kedua pejabat tersebut mengatakan bahwa hingga setengah dari 1.100 tentara AS yang ditempatkan di Niger mungkin akan ditarik dari negara tersebut.

Presiden Prancis juga mengatakan bahwa dia telah memutuskan untuk mengembalikan duta besar negaranya ke Niger. sylvan ety, ke Prancis.

Macron berkata: “Prancis telah memutuskan untuk memulangkan duta besarnya.” “Dalam beberapa jam mendatang, duta besar kami akan kembali bersama sejumlah diplomat ke Prancis.”

Pengumuman tersebut muncul lebih dari seminggu setelah Macron mengumumkan bahwa duta besarnya akan hadir “Benar-benar disandera di kedutaan Perancis.” “Pengiriman makanan ke kedutaan di ibu kota, Niamey, dicegah.”

Setelah kudeta pada bulan Juli, junta memerintahkan Etty meninggalkan negara itu, kemudian mencabut visanya dan memerintahkan polisi untuk mengusirnya.

Namun diplomat tersebut tetap menjabat, menurut kepresidenan Perancis, dan pihak berwenang Perancis menegaskan kembali bahwa mereka tidak mengakui wewenang dewan militer.

Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna mengatakan Etty masih beroperasi Maju bulan iniDia menambahkan bahwa “dia akan tinggal selama kami menginginkannya” dan kembalinya pejabat tersebut adalah keputusan Macron.