April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lebih dari 130 orang tewas dalam runtuhnya jembatan Kabul di negara bagian Gujarat, India

Lebih dari 130 orang tewas dalam runtuhnya jembatan Kabul di negara bagian Gujarat, India

Pemerintah negara bagian Gujarat India telah membuka penyelidikan kriminal terhadap badan yang bertugas melestarikan Jembatan Kabul yang bersejarah setelah atraksi publik. Saya pingsan pada hari Minggu Di bawah berat ratusan pengunjung, lebih dari 130 orang tewas.

Menteri Dalam Negeri negara bagian, Harsh Sanjavi, mengatakan kepada wartawan bahwa penyelidikan telah dibuka di bawah penilaian pidana terkait dengan pembunuhan di sebuah bisnis lokal. Jembatan, yang dibangun pada akhir abad ke-19, dibuka kembali untuk umum pekan lalu setelah berbulan-bulan diperbaiki.

Bapak Sanghavi tidak menyebutkan nama perusahaan tersebut. Beberapa outlet berita India melaporkan bahwa perusahaan industri lokal yang dikenal sebagai Oreva bertanggung jawab atas pemeliharaan dan perbaikan jembatan.

Ashok Yadav, seorang pejabat senior polisi Gujarat, mengatakan kepada wartawan pada Senin malam bahwa sembilan orang telah ditangkap sehubungan dengan penyelidikan atas runtuhnya jembatan tersebut. Mereka yang ditangkap termasuk dua manajer Oriva, dua petugas tiket di jembatan yang runtuh, dua kontraktor perbaikan jembatan dan tiga penjaga keamanan yang bertugas mengatur masuknya orang di jembatan, menurut Yadav.

Panggilan ke Oreva pada hari Senin tidak dijawab dan dia tidak menanggapi email yang meminta komentar.

Yadav mengatakan polisi bisa melakukan lebih banyak penangkapan saat penyelidikan berlanjut.

“Upaya kami adalah untuk memberikan contoh yang kuat melalui seluruh proses ini,” katanya.

Badan penanggulangan bencana negara mengatakan operasi penyelamatan berlanjut hingga Senin, ketika 170 orang ditarik dari perairan Sungai Machu yang membentang di jembatan.

Video yang diposting di saluran TV dan media sosial menunjukkan orang-orang di air berpegangan pada bagian jembatan yang runtuh dan mencoba memanjat.

Korban tewas mungkin terus meningkat setelah jembatan gantung runtuh di negara bagian Gujarat, India barat, menewaskan lebih dari 130 orang. Objek wisata populer itu ramai dikunjungi ratusan orang untuk merayakan liburan termasuk Diwali. Foto: AP Photo / Ajit Solanki

Tushar Daftary, anggota lokal dari kelompok Layanan Masyarakat Internasional Lions Clubs, yang termasuk di antara mereka yang membantu operasi penyelamatan tadi malam, mengatakan banyak orang telah mengunjungi keluarga di daerah itu karena hari libur umum dalam seminggu terakhir, termasuk Diwali dan Tahun Baru Gujarat Baru. Ini berarti lebih dari biasanya jumlah yang mengunjungi jembatan selama akhir pekan, menurut Pak Daftary.

Sebuah laporan berita lokal mengatakan beberapa pengunjung menyatakan keprihatinan kepada agen tiket bahwa beberapa orang mengguncang jembatan yang penuh sesak itu.

Video yang diposting di platform jejaring sosial Twitter menunjukkan bahwa jembatan – yang bergoyang ketika orang berjalan di atasnya – penuh sesak dengan pengunjung, beberapa di antaranya tampak menggoyang-goyangkan kabel suspensi dengan penuh semangat. pengguna

bantalan identitas perusahaan

Namun, Facebook di India dan di luar negeri tidak dapat menampilkan posting dengan tagar Gujarat selama beberapa jam pada hari Senin.

“Menjaga keamanan komunitas kami,” kata pesan itu, ketika pengguna mengklik halaman yang biasanya menampilkan kombinasi video, foto, dan laporan berita terkait kondisi atau jembatan yang runtuh. Dia menambahkan bahwa postingan tersebut disembunyikan untuk sementara karena “beberapa konten dalam postingan tersebut bertentangan dengan Standar Komunitas kami.”

“Tagar itu secara tidak sengaja diblokir,” kata seorang juru bicara Meta pada hari Selasa, menambahkan bahwa itu telah dipulihkan.

Itu menolak untuk mengungkapkan materi yang mungkin telah melanggar standar platform, yang tidak mengizinkan konten kekerasan, grafik, ujaran kebencian, dan jenis materi lainnya. India adalah pasar terbesar di Facebook oleh pengguna. Sementara itu, ada video Orang yang bersuka ria Halloween hancur Di Korea Selatan selama akhir pekan, ia tetap terlihat sepanjang hari Senin melalui tagar dunia Seoul.

Setelah Wall Street Journal meminta komentar dari Facebook pada hari Senin, posting dengan tagar Gujarat menjadi terlihat lagi, dengan klip video dari jaringan televisi India menunjukkan saat jembatan runtuh di bagian atas.

Negara mengatakan akan memberikan setara dengan sekitar $ 4.900 kepada keluarga mereka yang meninggal dalam bencana, selain memberikan kompensasi kepada mereka yang terluka. Perdana Menteri India Narendra Modi, yang memerintah negara bagian itu selama lebih dari satu dekade saat ia memperkuat kekuasaan politiknya, juga mengungkapkan reparasi bagi para korban dan mengungkapkan kesedihannya.

Tragedi itu membayangi kunjungan tiga hari Modi ke negara bagian yang dimulai pada hari Minggu, yang bertujuan untuk memamerkan proyek-proyek pembangunan menjelang pemilihan yang dijadwalkan akhir tahun ini. Perdana Menteri memimpin dorongan baru untuk menarik lebih banyak pabrik ke India dan menciptakan lebih banyak pekerjaan. Beberapa jam sebelum jembatan runtuh, Mr Modi mengawasi dimulainya pembangunan fasilitas manufaktur pesawat di negara bagian dalam kemitraan dengan Airbus SE Eropa, memujinya sebagai langkah maju dalam mencapai tujuan negara menjadi pusat manufaktur global.

Tetapi upaya India untuk menarik lebih banyak manufaktur dan menciptakan lebih banyak pekerjaan sering ditantang oleh kekhawatiran tentang infrastruktur negara yang bobrok dan penyimpangan keamanan, kekhawatiran yang kemungkinan diperburuk oleh bencana hari Minggu.

menulis ke Krishna Pokharel di [email protected] dan Tripti Lahiri di [email protected]

Koreksi dan amplifikasi
Harsh Sanghvi adalah Menteri Dalam Negeri negara bagian Gujarat, India. Versi sebelumnya dari artikel ini salah mengeja nama keluarganya sebagai Sangvi di referensi kedua. (dikoreksi 1 November)

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  AS mencari hubungan yang lebih dekat dengan India ketika ketegangan dengan China dan Rusia meningkat