Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kurangnya proyek iklim yang ‘bankable’ merugikan transisi energi Indonesia | Berita | Bisnis lingkungan

Kurangnya proyek iklim yang ‘bankable’ merugikan transisi energi Indonesia |  Berita |  Bisnis lingkungan

Kurangnya proyek keberlanjutan yang “bankable” dapat menghambat transisi energi di Indonesia, kata para ahli pada konferensi di Jakarta minggu ini.

Berbicara pada peluncuran Modal Keberlanjutan Indonesia yang diselenggarakan pada Kamis (31 Agustus), Giro Tominaga, Direktur Negara Indonesia Bank Pembangunan Asia Dia berkata sementara Minat sektor swasta dalam mendanai proyek-proyek energi ramah lingkungan di Indonesia semakin meningkat, kata para investor Karena tidak memperhitungkan profil risiko proyek-proyek perubahan iklim, maka proyek-proyek tersebut kemungkinan besar tidak akan menghasilkan keuntungan.

“Banyak investor menarik yang mencari peluang untuk berinvestasi [in renewable energy projects]. Tantangan jangka pendek dan menengah adalah bagaimana mengembangkan sistem untuk membiayai proyek-proyek keberlanjutan. Itu bagian dari itu Kita Banyak kerja keras – profil risiko dan keuntungannya,” katanya.

Meskipun minat investor terhadap inisiatif iklim tidak berkurang, permasalahan seperti ketidakmampuan untuk meningkatkan skala dan menghasilkan pendapatan untuk proyek energi bersih di luar jaringan listrik telah menghambat kelayakan finansial proyek tersebut. “Salah satu tantangan terbesar adalah kurangnya perbankan [renewables] proyek,” kata Tominaka, mengacu pada kelayakan finansial suatu proyek dan apakah bank akan mendukungnya atau tidak.

Meskipun proyek-proyek energi terbarukan terbukti merupakan peluang investasi yang sulit, proyek-proyek konservasi yang mengunci karbon juga menimbulkan permasalahan. Lucida Melati, Direktur keberlanjutan dan urusan eksternal di perusahaan kertas dan pulp Asia Pacific Resources International Limited (APRIL), mengatakan proyek remediasi berbasis alam yang dijalankan oleh organisasi nirlaba atau non-pemerintah (LSM) jarang yang bankable.

APRIL bekerja sama dengan LSM-LSM untuk membangun kelayakan finansial dari proyek-proyek solusi berbasis alam di Indonesia, kata Jasmine, seraya menambahkan, “LSM tidak tahu bagaimana mendanai inisiatif mereka.

Salah satu tantangan terbesarnya adalah kurangnya program perbankan untuk mengatasi masalah iklim.

Giro Tominaga, Direktur Negara Indonesia, Bank Pembangunan Asia

Menurut perhitungan ADB, Asia Tenggara akan membutuhkan $210 miliar setiap tahunnya untuk transisi energi pada tahun 2030, dan negara dengan perekonomian terbesar di kelompok regional ini akan membutuhkan $20 miliar setiap tahunnya, kata Dominaga.

READ  SpaceX luncurkan satelit komunikasi SATRIA-1 untuk Indonesia, roket mendarat di laut (VIDEO)

Pada tahun 2020, pemerintah Indonesia hanya dapat memenuhi 34 persen dari total investasi yang diperlukan untuk mencapai Kontribusi Nasional terhadap Perjanjian Iklim Paris. Sebagian besar modal yang dibutuhkan untuk mengisi kesenjangan pendanaan iklim di Indonesia harus berasal dari sektor swasta, kata Dominaga.

“Tantangan utama yang kami hadapi adalah bagaimana sektor publik mengurangi risiko terhadap program dan operasi keberlanjutan,” katanya.

Dr Gigi Udi Atmo, Direktur Ketahanan Energi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, berbicara pada acara pembukaan peluncuran Modal Keberlanjutan Indonesia yang diadakan di Jakarta pada Kamis 31 Agustus. Gambar: Bisnis ramah lingkungan

Penghentian Batubara, Peningkatan Jaringan Listrik

Dengan akses yang lebih baik terhadap modal untuk proyek-proyek energi ramah lingkungan, Indonesia secara teoritis dapat mengurangi ketergantungannya pada batu bara perusak iklim, yang menyumbang lebih dari separuh pasokan energi negara dan menyumbang sebagian besar profil emisi negara.

Pemerintah Indonesia tahun lalu menetapkan target baru untuk mengurangi emisi sebesar 31,89 persen pada tahun 2030 sambil bergerak menuju emisi nasional net-zero pada tahun 2060. Target baru ini masih dinilai “sangat tidak memadai” oleh Climate Action Tracker milik Konsorsium Penelitian Iklim Global.

Indonesia telah berjanji untuk mengurangi emisi sebesar 43,2 persen pada tahun 2030 – jika mendapat dukungan internasional yang cukup, sebagian besar dana tersebut akan disalurkan dalam bentuk pendanaan untuk penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara.

“Kita bisa melakukannya terlebih dahulu [coal] Pensiun, tetapi tunduk pada pembiayaan berbiaya rendah, hibah dan pinjaman lunak [from the international community]Dr Gigi Udi Admo, Direktur Ketahanan Energi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral RI mengatakan.

“Ada kebutuhan untuk membuat perubahan lebih murah untuk menghindari reaktivitas [coal] aset,” ujarnya dalam sebuah acara di Hotel Pullman, Jakarta.

READ  Indonesia siapkan bantuan kemanusiaan untuk korban banjir di Pakistan

Komentar Gigi muncul seminggu setelah kesepakatan antara Indonesia dan sekelompok negara kaya untuk menghentikan penggunaan batu bara, yang dikenal sebagai Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP), dibatalkan setelah diketahui bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara yang baru dibangun di Indonesia bukanlah salah satu faktornya. Kondisi bagi Indonesia untuk mengakses pendanaan iklim sebesar US$20 miliar.

Penghentian 118 pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia diperkirakan menelan biaya US$37 miliar. Angka tersebut jauh lebih kecil dibandingkan anggaran yang dikeluarkan negara untuk mensubsidi batu bara, yang mencapai $10 miliar dalam satu tahun.

Untuk mengakses pendanaan JETP sebesar US$20 miliar, Indonesia harus mengurangi emisi karbon dari sektor ketenagalistrikan sebesar 290 juta ton per tahun, dan hal ini bergantung pada kelangsungan rencana negara untuk melakukan dekarbonisasi pembangkit listrik.

Namun, Gigi memperingatkan bahwa “prioritas nasional” adalah menyediakan akses listrik kepada seperlima penduduk yang masih hidup tanpa listrik, dan menambahkan energi terbarukan yang mengurangi emisi ke dalam pembangkit listrik akan menimbulkan masalah keamanan energi.

Jaringan listrik Indonesia yang reyot, jaringan listrik Jawa-Bali yang lebih matang, menghadapi masalah dalam menyerap sumber energi yang terputus-putus seperti angin dan matahari. Sebuah “supergrid yang modern dan terintegrasi” diperlukan untuk menyediakan energi ramah lingkungan di seluruh kepulauan yang terdiri dari 17.000 pulau, yang akan membutuhkan pendanaan lebih dari US$1 miliar per tahun, kata Gigih.

“Kita harus memberi masyarakat kita akses terhadap energi bersih. “Kami mempunyai ambisi untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan menjadi 23 persen pada tahun 2025, dan mencapainya masih sangat menantang,” katanya, seraya menambahkan bahwa energi terbarukan hanya akan menyumbang 12,3 persen dari bauran energi pada tahun 2022.

READ  Indonesia Potensi Ekspor Jagung: Bulag

Pemerintah berencana untuk meningkatkan efisiensi pasokan listrik sehingga dapat mengurangi permintaan energi secara keseluruhan, serta menambahkan energi ramah lingkungan ke dalam jaringan listrik. Jigih mengatakan target nasional untuk mengurangi intensitas energi sebesar 1,8 persen per tahun berarti Indonesia mengonsumsi energi 40 persen lebih sedikit.

Dominaga dari ADB mengatakan hambatan terbesar bagi Indonesia untuk mencapai ambisi net-zero adalah hal yang biasa terjadi di negara-negara dengan pertumbuhan pesat lainnya di Asia Tenggara. “Peta jalan net-zero di Indonesia lebih kompleks. Kami ingin mendekarbonisasi negara ini dengan perekonomian yang dinamis sekaligus menyediakan akses listrik bagi semua orang.

“Tantangannya adalah bagaimana menjembatani trade-off antara pertumbuhan ekonomi dan dekarbonisasi,” ujarnya.