Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kumbang Indonesia melanjutkan restorasi, tetapi tenggelam oleh rawa

  • Rencana untuk merebut kembali kumbang dan rawa tropis yang terdegradasi memiliki keberuntungan yang beragam di tahun pertama mereka.
  • Para pejabat dan pakar mengatakan hambatan utama proyek restorasi rawa adalah penolakan masyarakat terhadap penggundulan hutan untuk mendirikan tambak udang dan ikan.
  • Kurangnya dana juga menjadi masalah, dengan anggaran mangrove dipotong dan didorong kembali sebagai tanggapan atas epidemi COVID-19 di Indonesia.
  • Para ahli mengatakan pemerintah harus menemukan jalan tengah dengan para petani udang dan ikan sehingga mereka dapat menjalankan tambak yang lebih kecil dan menyisihkan lebih banyak lahan untuk rehabilitasi guna membantu meningkatkan produktivitas mereka.

JAKARTA – Indonesia telah mencatat kemajuan yang beragam dalam proyek kembarnya untuk merebut kembali lahan basah tropis dan lahan basah, mengakui bahwa mencapai tujuan yang terakhir lebih menantang daripada dataran tinggi.

Pemerintah bertujuan untuk mereklamasi 1,2 juta hektar (3 juta hektar) lahan gambut terdegradasi dan 600.000 hektar (1,5 juta hektar) lahan basah terdegradasi pada tahun 2024.

Pada tahun 2021, tahun pertama dari kedua proyek, BRGM mencatat peningkatan signifikan di lahan bit, reklamasi 300.000 hektar (741.000 hektar) atau reklamasi seperempat dari total. Gol kedua, bagaimanapun, dihitung sebagai Sangat ambisius Proyek Rehabilitasi Lahan Basah Dunia mampu mereklamasi hanya 34.911 hektar (86.267 hektar) atau kurang dari 6% dari total.

“Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada 2024 mengingat target kami 600.000 hektar,” kata Satyavan Pudyatmoko, deputi perencanaan dan evaluasi BRGM. Acara daring.

Kedua proyek tersebut penting dalam upaya Indonesia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca; Sebagian besar emisi negara ini berasal dari deforestasi dan perubahan penggunaan lahan, termasuk pembukaan lahan bit untuk perkebunan kelapa sawit dan pulp serta rawa untuk tambak udang dan ikan.

Indonesia memiliki dataran tinggi tropis terluas di dunia, dengan kandungan karbon sekitar 46 miliar ton dan luas hutan mangrove terluas seluas 3,1 miliar ton. Tetapi negara ini kehilangan kedua wilayah tersebut pada tingkat yang berbahaya; SEBUAH Laporan 2018 Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) memperkirakan bahwa Indonesia telah kehilangan 40% lahan basahnya selama tiga dekade terakhir.

READ  Indonesia mengumpulkan $ 3,25 miliar dalam penjualan Suk global terbesarnya
Presiden Joko Widodo menanam pohon bakau di Bengali, Ria, Indonesia. Gambar milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

‘Tidak bersih dan jelas’

BRGM awalnya bertujuan untuk mereklamasi 83.000 hektar (205.000 hektar) lahan basah pada tahun 2021. Tetapi pemerintah menurunkan target menjadi 33.000, termasuk pengalihan dana untuk epidemi COVID-19, karena apa yang disebut “sanksi teknis”. Hektar (81.500 hektar), mampu melampauinya.

Guz Prizetiadi, wakil asisten menteri perubahan iklim untuk kepala menteri kelautan, mengatakan sulit untuk mengidentifikasi lahan basah terdegradasi yang dapat segera direhabilitasi tanpa memprovokasi tentangan dari masyarakat setempat.

“Jadi, di peta, [a potential site is] Ada, tapi kadang di lapangan tidak bersih dan jelas,” kata Gus di acara online. Misalnya, mungkin ada perubahan penggunaan dan kepemilikan lahan. [of the location]. “

Dia mengatakan peta rawa yang dibuat oleh pemerintah harus diketahui melalui kunjungan lapangan dan daerah di mana tidak ada konflik dengan pemilik tanah harus diidentifikasi.

Mohammed Ilman, direktur Proyek Kelautan di Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN), sebuah organisasi sukarelawan pertahanan yang berbasis di Jakarta, mengatakan bahwa situs yang paling menantang adalah rawa-rawa, yang telah diubah oleh penduduk setempat menjadi tambak udang dan ikan.

Ini merupakan 83% dari mayoritas lahan basah terdegradasi di Indonesia, tambah Ilman.

“Misalkan saya punya 10 hektar [25 acres] Peternakan ikan dan udang, tiba-tiba BRGM mendatangi saya dan menyuruh saya untuk merebut kembali lahan basah, ”katanya di acara lain baru-baru ini. Acara daring. “Tentu saja saya akan menolak karena saya akan kehilangan tambak ikan dan udang saya.”

Presiden Joko Widodo telah menanam pohon bakau di Silakap, Jawa Tengah, Indonesia. Gambar milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

Potongan keuangan

Para ahli mengatakan praktek budidaya rawa dengan siluet, budidaya pertanian, akan menjadi solusi untuk masalah oposisi lokal. Tapi itu pun tidak berhasil, kata Ilman.

“Tambak udang adalah ekosistem tertutup. Daun-daun pohon bakau di tempat terbuka dikomposkan. [when they fall], Tapi kalau ditutup malah busuk,” ujarnya, mencemari air tambak, memusnahkan udang dan ikan. “Inilah yang membuat petambak udang enggan [to embrace mangrove rehabilitation]. “

Hambatan lain dalam reklamasi lahan adalah pemotongan anggaran untuk proyek tersebut karena epidemi Pemerintah-19, kata Gus. Menurut Ketua PRGM Hardono Praviratmadja, PRGM sekarang bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk mengembangkan mekanisme keuangan yang akan menopang proyek restorasi bit dan rawa untuk tahun-tahun mendatang.

READ  Kuota jemaah haji Indonesia ditetapkan 100.051

Salah satu kemungkinan sumber pendanaan yang diidentifikasi oleh pemerintah adalah penjualan pinjaman karbon ke sektor swasta, katanya.

“Banyak perusahaan yang mengusulkan anggaran [for mangrove rehabilitation] Untuk perdagangan emisi, kata Hardono. Di luar perdagangan karbon banyak CSR [funding as well]. “

Dia juga mendesak pemerintah untuk merehabilitasi lahan basah di bawah kewajiban saat ini untuk merehabilitasi badan air yang terkena dampak aktivitas perusahaan pertambangan.

Masyarakat lokal sedang merehabilitasi rawa-rawa di Indonesia. Gambar milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

Restrukturisasi ‘berkonflik’ dengan kepentingan sosial

Meskipun kemajuan telah sangat berhasil dalam reklamasi Beatlands pada tahun 2021, masih menghadapi tantangan yang sama bahwa “upaya rekonstruksi sering bertentangan dengan keinginan masyarakat setempat”, kata Tris Rodion, deputi kegiatan konstruksi dan pemeliharaan BRGM.

Dalam beberapa kasus, kata dia, areal bit yang menjadi target restorasi sudah berada di areal yang digarap oleh masyarakat setempat.

Peluruhan Beatland di seluruh Indonesia dimulai dengan penggalian kanal untuk menyaring bumi yang terendam dan kaya karbon. Hal ini memungkinkan tanah cukup kering untuk ditanami tanaman yang tidak cocok untuk arang, seperti kelapa sawit. Ini mengubah lapisan arang kering menjadi tinderbox, yang mengeluarkan sejumlah besar gas rumah kaca dan, seperti yang biasanya dilakukan sebelum penanaman, membentuk awan kabut beracun yang masif saat terbakar.

Memulihkan lahan bit yang terdegradasi memerlukan pemblokiran kanal untuk membasahi kembali lapisan bit, yang pada dasarnya merusak kepentingan masyarakat lokal, kata Tris.

“Selanjutnya kanal-kanal ini digunakan untuk transportasi, orang dan panen,” tambahnya.

Rawa adalah hutan pantai yang sangat baik dalam mengikat tanah ke akarnya dan mengurangi erosi sedimen di laut.  Gambar milik Anton Bielousov melalui Wikimedia Commons (CC BY-SA 3.0)
Rawa adalah hutan pantai yang sangat baik dalam mengikat tanah ke akarnya dan mengurangi erosi sedimen di laut. Gambar milik Anton Bielousov melalui Wikimedia Commons (CC BY-SA 3.0)

Restorasi berlanjut

Tahun ini, pemerintah berencana untuk mereklamasi lagi 300.000 hektar lahan dan 228.200 hektar (563.800 hektar) lahan basah.

Jumlah lahan basah hampir tujuh kali lebih besar dari luas yang direklamasi pada tahun 2021. Untuk mencapai insentif ini, BRGM mengatakan bahwa mereka mengadopsi pendekatan serupa untuk restorasi lahan bit, di mana ia mempertimbangkan seluruh lanskap daripada berfokus pada area dengan arang. Untuk menghitung tanah yang digunakan untuk tujuan yang berbeda.

“Karena rusaknya satu bagian rawa akan mempengaruhi tempat lain,” kata Ketua BRGM Hardono.

READ  LUMS-Indonesia akan bekerja sama untuk promosi pemberdayaan perempuan

Dalam lanskap rawa, berbagai penggunaan lahan dapat berkisar dari siluet hingga ekowisata, tambah Hardono.

Melalui ini, semua pemangku kepentingan di daerah tersebut, yaitu komunitas dan organisasi lokal, akan dapat menyetujui dan berpartisipasi dalam proyek restorasi Beatland dan rawa, katanya.

Ilman dari YKAN mengatakan, agar siluet tersebut dapat diterima oleh masyarakat setempat, mereka harus diberikan akses ke area tertentu di rawa-rawa yang dikhususkan untuk budidaya udang dan ikan.

Ia mengatakan YKAN saat ini sedang menjajal sistem baru di lahan rawa seluas 10 hektar di Kabupaten Perav, Provinsi Kalimantan Timur. Seperlima dari situs tersebut didedikasikan untuk budidaya udang, dengan sisanya sedang direhabilitasi.

“Di lahan seluas 2 hektar ini, warga bisa fokus membudidayakan udang tanpa khawatir daun-daun yang membusuk dari pohon bakau,” kata Ilman. “Sementara, pada sisa 8 hektar, kami mengizinkan [the mangrove trees] Tumbuh dan aliran air akan kembali normal.”

Ilman mengatakan bahwa meskipun petani udang harus membuat lebih sedikit lahan di bawah sistem seperti itu, mereka akan dapat mempertahankan mata pencaharian mereka dengan mengadopsi strategi budidaya yang lebih produktif.

Dia mencontohkan kasus di Kalimantan Utara, Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat, di mana petani biasanya memanen 30 kilogram (பவு 66) per hektar per tahun. “Tapi kalau peternakan dikelola dengan teknologi di Jawa, bisa dihasilkan lebih dari 20 hektar. [metric] Ton,” imbuh Ilman.

Ia berharap pendekatan ini bisa diikuti di tempat lain.

“Jika ini masalahnya [method] Bisa menjadi contoh, sebagian besar [degraded] Orang-orang dapat melanjutkan pertanian mereka dengan mengubah rawa-rawa kembali menjadi rawa-rawa [business],” dia berkata.

Gambar spanduk: Anak-anak merehabilitasi rawa-rawa di Indonesia. Gambar oleh Wahyu Chandra / Mongabay Indonesia.

Komentar: Gunakan Formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan oleh Hyatt

Perikanan, Konservasi, Rehabilitasi Ekologis, Rehabilitasi Ekologis, Ekologi, Pertanian, Perikanan, Kehutanan, Rehabilitasi Lanskap, Lahan Basah, Beatlands, Rehabilitasi, Rehabilitasi

Mencetak