Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Krisis pangan global semakin parah sehingga Uni Eropa sekarang ingin menghubungkan kembali bank Rusia yang terkena sanksi ke sistem keuangan global untuk menjaga pasokan biji-bijian tetap mengalir.

Krisis pangan global semakin parah sehingga Uni Eropa sekarang ingin menghubungkan kembali bank Rusia yang terkena sanksi ke sistem keuangan global untuk menjaga pasokan biji-bijian tetap mengalir.

Presiden Rusia Vladimir Putin.Sasha Mordovits/Getty Images

  • Uni Eropa ingin menghubungkan kembali bank Rusia yang terkena sanksi ke sistem keuangan global.

  • Blok tersebut mencoba mendapatkan dukungan Putin untuk memperpanjang kesepakatan biji-bijian Laut Hitam, yang akan segera berakhir.

  • Kesepakatan itu memungkinkan ekspor produk makanan Ukraina dari pelabuhannya di tengah blokade oleh Rusia.

itu Krisis pasokan pangan global Situasi menjadi sangat buruk sehingga Uni Eropa ingin menghubungkan kembali bank Rusia yang terkena sanksi ke sistem keuangan global—hubungan yang terputus ketika negara itu menginvasi Ukraina tahun lalu— Financial Times melaporkan pada hari Senin, Mengutip lima ilmu dari diskusi tersebut.

Pemegang konsesi ingin mengizinkan Bank Pertanian Rusia milik negara untuk memproses pembayaran terkait ekspor biji-bijian.

Di bawah proposal – diprakarsai oleh Moskow dan ditengahi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa – anak perusahaan baru bank juga akan diizinkan untuk menggunakan SWIFT, sistem pesan global, yang Bank Rusia dilarang Menggunakan setelah invasi negara Ukraina, menurut FT.

Menyarankan mengizinkan bank Rusia mengakses sistem keuangan global adalah “pilihan paling buruk” untuk mengamankan dukungan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk perpanjangan Kesepakatan Kacang Laut Hitam yang berakhir pada 18 Juli tahun ini, kata dua sumber kepada Financial Times.

kesepakatan serealyang memungkinkan lewat makanan dan pupuk dari tiga pelabuhan utama Ukraina – dipukul pada Juli 2022 untuk memungkinkan Ukraina terus mengekspor produk makanannya ke pasar global di tengah krisis pangan.

sebelumnya, Pengiriman biji-bijian Ukraina telah berhenti di pelabuhan negara itu Rusia telah menutup beberapa rute pelayaran utama di Laut Hitam.

Konsesi yang diusulkan untuk memungkinkan Bank Pertanian Rusia kembali ke sistem SWIFT menyoroti kesulitan yang dihadapi masyarakat internasional atas sanksi terhadap Moskow.

READ  Ukraina bersiap saat Kremlin meningkatkan serangan terhadap wilayah yang direbut kembali - POLITICO

Berita tentang kemungkinan turun tahta datang seperti yang dikatakan Gennady Gatilov, utusan Rusia untuk PBB, kepada L.N. Pro-Kremlin Izvestia Tidak ada alasan untuk mempertahankan “status quo” dari Kesepakatan Butir Laut Hitam.

Gatilov mengatakan menghubungkan kembali Bank Pertanian Rusia dengan SWIFT adalah salah satu syarat untuk memperpanjang perjanjian, menurut sebuah laporan pada hari Senin.

Gatilov mengatakan kepada surat kabar “Izvestia”, menurut A.S Terjemahan Reuters. “Namun, apa yang kita lihat sekarang tidak memberi kita alasan untuk setuju mempertahankan status quo.”

Rusia adalah pengekspor komoditas utama, mulai dari energi hingga produk pertanian. Sementara rantai pasokan mengalami kekacauan sejak pandemi COVID-19 dimulai pada tahun 2020, gangguan tersebut diperparah oleh perang antara Rusia dan Ukraina, yang keduanya merupakan pengekspor gandum utama.

itu Indeks harga pangan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa – yang melacak sekeranjang komoditas yang umum diperdagangkan – mencapai rekor tertinggi 159,7 pada Maret 2022, meskipun indeks merosot kembali ke 124,3 pada Mei 2023.

Komisi Eropa dan Bank Agraria Rusia tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik